Seorang Pemuda Muslim (Ali Abucar Ali) Syahid Mengorbankan Nyawanya Usai Ditikam Demi Menyelamatkan Seorang Nenek di London Barat

[PORTAL-ISLAM.ID] LONDON - Seorang pemuda muslim Ali Abucar Ali, 20 tahun, tewas usai ditikam berulang kali setelah datang menyelamatkan Betty Walsh, seorang nenek-nenek berusia 82 tahun.

Betty Walsh ditikam ketika dia pergi untuk memesan makan malam kebab di dekat rumahnya di Brentford, London barat, pada Jumat (12/11/2021) malam.

Ibu enam anak ini selamat dan saat ini sedang dalam pemulihan di rumah sakit setelah menjalani operasi darurat akibat penikaman.

Keluarganya yang bersyukur memuji Ali yang pemberani sebagai "pahlawan" karena telah menyelamatkan Betty dengan mengorbankan nyawanya sendiri.

Polisi mengatakan pelaku penikaman Norris Henry, 37, dari Brentford, telah didakwa dengan pembunuhan Ali. Dia juga didakwa dengan percobaan pembunuhan terhadap Betty.

Seorang penduduk setempat mengatakan bahwa Betty pergi untuk membeli kebab ketika seseorang tiba-tiba memukulnya, menjatuhkannya ke lantai dan menikamnya.

Dia mengatakan seorang teman, yang menyaksikan serangan mengejutkan itu, mengatakan kepada mereka bahwa Ali telah terjun untuk membantu nenek-nenek pensiunan itu.

Pria itu menambahkan: ''Dia (Ali) adalah seorang pahlawan. Apa yang dia lakukan sangat terhormat dan sangat disayangkan dia meninggal.''

Saksi lain usai kejadian berkata: “Saya akan membeli kebab, tetapi ketika saya keluar saya melihat polisi datang."

"Dia (Ali) berada di lantai berlumuran darah dan mereka mencoba memberikan CPR, tetapi dia tidak bisa diselamatkan."

Saksi ketiga mengatakan sekitar 10 mobil polisi dan van melaju ke tempat kejadian di seberang jalan dari pub The Royal Horseguardsman.

Ibu Ali bergegas untuk menghibur keluarga Betty sebelum dia mendapat kabar buruk dari polisi bahwa putranya telah meninggal.

Betty Walsh, yang dikenal sebagai 'Betty Boo' oleh semua temannya, telah tinggal di Brentford sepanjang masa dewasanya dan menjadi pelayan bar di empat pub lokal sebelum akhirnya dia pensiun.

Dia ibu dari tiga putra dan tiga putri. Dia juga memiliki 10 cucu, 12 cicit dan seorang cicit cicit.

Putri sulungnya Bridget, 60, berkata:

"Dia (ibunya) hidup dan bugar; dia berjalan setiap hari dan menjadi wanita yang kuat."

"Dia sering pergi berbelanja dan tidak lemah sama sekali. Dia gila sepak bola dan gila Brentford FC."

"Dia bekerja di empat pub dan bekerja sangat keras. Sayangnya, suaminya meninggal lebih dari 30 tahun yang lalu, jadi dia membesarkan kami semua sendirian dan menjadi tulang punggung keluarga."

"Dia tidak menyadari bahwa dia telah dipukul dan tidak menyadari bahwa dia telah ditikam sampai seseorang keluar untuk membantunya."

"Ali datang dan bertanya tentang apa keributan itu, menantang penyerangnya dan mencoba membantunya. Apa yang terjadi padanya (Ali) selanjutnya adalah sebuah tragedi."

Dia menambahkan: "Saya kenal dia (Ali) dan ibunya. Mereka adalah keluarga yang sangat baik."

"Ibunya Ali bergegas untuk menghibur saya segera setelah dia mendengar tentang apa yang terjadi pada ibu saya, sebelum polisi meneleponnya dan memberi tahu dia berita buruk bahwa putranya telah ditikam dengan sangat menyedihkan."

"Ali benar-benar pekerja keras, anak baik yang baru saja mendapatkan beasiswa, kami pikir itu untuk bermain basket."

Seorang wanita yang tinggal di dekat lokasi pembunuhan, berkata: “Dia (Ali) adalah seorang pahlawan. Apa yang dia lakukan sangat terhormat, dan sangat disayangkan dia meninggal.''
Penggalangan Donasi Untuk Sang Pahlawan

Sebuah penggalangan donasi online untuk Ali telah mengumpulkan lebih dari £50.000 (atau sekitar Rp 950 juta), melebihi target aslinya.

Di halaman tersebut, para simpatisan menyebut Ali sebagai "pemuda pemberani" dan "anggota terhormat dari komunitas lokal kami".

Samale Nur menulis: "Ali adalah pemuda yang luar biasa yang selalu mendorong putra-putra saya untuk melakukan yang terbaik saat melatih mereka dalam bola basket."

"Pahlawan sejati tanpa pamrih."

Abdulsatar Abdi Aden, yang membuat halaman penggalangan dana, mengatakan: "Semoga Allah membangkitkan saudara kita tercinta Ali."

*Sumber: