Instagram Akhirnya Mengubah Algoritme Setelah Diprotes Luas Memberangus Konten Pro-Palestina

[PORTAL-ISLAM.ID]  Instagram mengubah cara algoritmanya menyoroti konten pengguna menyusul tuduhan luas bahwa raksasa media sosial itu sengaja menekan suara Palestina.

Perusahaan, yang telah membantah pernah menargetkan aktivis Palestina, mengatakan algoritma baru tidak lagi membedakan antara konten asli dan unggahan yang dibagikan ulang yang dipilih pengguna untuk fitur "cerita".

Sejak dimulainya gerakan protes baru-baru ini terhadap pengusiran paksa Israel terhadap keluarga Palestina di Sheikh Jarrah Yerusalem Timur yang diduduki, aktivis dan influencer pro-Palestina telah mengeluh bahwa Instagram dan platform media sosial lainnya menyensor konten yang dimaksudkan untuk menyebarkan kesadaran akan tujuan tersebut.

Instagram pertama kali mengatakan masalah yang dilaporkan disebabkan oleh "masalah teknis global yang meluas yang tidak terkait dengan topik tertentu", melaporkan beberapa jam kemudian bahwa masalah tersebut telah diselesaikan.

"Sekarang kami telah memperbaiki masalah ini. Masalah ini memengaruhi banyak Story yang berisi postingan yang dibagikan ulang yang dibuat kemarin dan dini hari, ditambah Sorotan + Arsip secara lebih luas. Kami mohon maaf kepada semua yang terkena dampak, terutama mereka yang meningkatkan kesadaran akan tujuan penting secara global," kata perusahaan saat itu.

Namun, dalam pernyataannya baru-baru ini, Instagram mengatakan bahwa itu adalah kebijakan perusahaan, bukan kesalahan, yang menghentikan konten seperti pos pro-Palestina agar tidak memiliki jangkauan sosial yang luas.

Seorang juru bicara Instagram mengatakan kepada BBC bahwa algoritme yang mendukung konten aslinya memiliki "dampak yang lebih besar dari yang diharapkan" pada beberapa jenis postingan, tetapi menekankan bahwa hasilnya adalah efek samping yang tidak disengaja dari kebijakannya daripada upaya untuk menyensor para aktivis.

"Orang-orang ... percaya kami menyembunyikan cerita tentang topik atau sudut pandang tertentu. Kami ingin benar-benar jelas - bukan ini masalahnya," kata juru bicara itu.

"Ini berlaku untuk setiap posting yang [telah] dibagikan ulang dalam story, tidak peduli tentang apa itu," lanjutnya, menambahkan bahwa perbaikan tersebut tidak semata-mata merupakan reaksi terhadap kontroversi baru-baru ini karena perusahaan telah menangani masalah tersebut untuk beberapa orang. 

Tuduhan yang sedang berlangsung

Sementara Instagram menangani masalah tentang seberapa jauh pos tertentu dapat dibagikan, masalah pos yang dihapus dan akun yang ditangguhkan tetap ada.

Middle East Eye (MEE) menghubungi Instagram untuk menanyakan tentang tuduhan tersebut tetapi belum menerima tanggapan hingga saat artikel ini diterbitkan.

Awal bulan ini, ratusan orang membagikan tangkapan layar akun mereka yang ditangguhkan dan layar kosong setelah mereka membagikan postingan terkait pengusiran paksa keluarga Palestina di Sheikh Jarrah.

MEE berbicara dengan beberapa aktivis pada saat itu, yang mengatakan Instagram dan platform lain, seperti Facebook dan TikTok, mendorong upaya sistematis untuk mengejar dan menghapus konten Palestina, dengan tujuan membungkam suara orang Palestina.

Ketika Israel mulai membombardir Jalur Gaza selama 11 hari serangan udara menyusul pergolakan di Yerusalem Timur, para aktivis menuduh bahwa masalah sensor semakin parah.

Anggota Parlemen AS Rashida Tlaib, wanita Amerika Palestina pertama yang pernah terpilih menjadi anggota Kongres, menulis surat kepada raksasa media sosial pekan lalu meminta mereka "untuk menghentikan penyensoran dan memastikan suara Palestina didengar".
Anggota kongres itu mengutip sebuah laporan yang dirilis beberapa minggu lalu oleh 7amleh, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada hak digital Palestina, yang menyoroti lebih dari 500 insiden di mana pidato politik Palestina telah disensor selama pergolakan baru-baru ini yang terjadi di Israel dan pendudukan Palestina. 

Tlaib menuduh platform tersebut menghapus postingan dan akun serta membatasi jangkauan konten pro-Palestina dan menyembunyikan tagar aktivis.

Beberapa hari kemudian, perusahaan tersebut mendapat kritik lebih lanjut, karena diketahui bahwa perusahaan diizinkan untuk mengiklankan penjualan properti di permukiman ilegal Israel di Instagram.

(Sumber: MEE)