Setidaknya 20 Pangeran Ditahan Dalam Pembersihan Massal oleh Putra Mahkota Saudi MBS

Pangeran Ahmed bin Abdulaziz (kanan), ditahan atas perintah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (kiri)

[PORTAL-ISLAM.ID] Pembersihan pangeran kerajaan sedang berlangsung di Arab Saudi, setelah penangkapan pembangkang tertinggi keluarga kerajaan Pangeran Ahmed bin Abdulaziz, adik Raja Salman, karena diduga merencanakan kudeta terhadap putra raja, Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS).

Setidaknya 20 pangeran telah ditangkap karena diduga menjadi bagian dari kudeta untuk menggulingkan putra mahkota, juga dikenal sebagai MBS, demikian dilaporkan Middle East Eye, Sabtu (7/3/2020).

Empat nama sejauh ini diketahui MEE. Mereka adalah Pangeran Ahmed; putranya Pangeran Nayef bin Ahmed bin Abdulaziz, Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Angkatan Darat; mantan Putra Mahkota Mohammed bin Nayef; dan saudara tirinya Nawaf.

Nayef bin Ahmed adalah anggota peringkat tertinggi angkatan bersenjata Saudi yang diketahui telah ditangkap sejauh ini, sumber MEE membenarkan.

Beberapa saat setelah penangkapan, MBS memerintahkan para pangeran kerajaan untuk men-tweet kesetiaan mereka kepadanya. Tiga dari mereka sudah melakukannya.

Menurut sumber regional yang dikutip oleh Reuters, MBS "menuduh mereka [para pangeran] melakukan kontak dengan kekuatan asing, termasuk Amerika dan lainnya, untuk melakukan kudeta".

Reuters mengutip sumber-sumber yang mengatakan Raja Salman sendiri menandatangani surat perintah penangkapan. Mereka mengklaim kondisi mentalnya baik. Raja diketahui menderita demensia.

Ada kekhawatiran pada Jumat tentang nasib Pangeran Miteb bin Abdullah, yang pernah dipandang sebagai penantang utama takhta, yang dibebaskan dari penahanan dan penyiksaan di Ritz Carlton pada 2017 setelah membayar lebih dari $ 1 miliar dalam penyelesaian dengan pihak berwenang.

Miteb, 65, adalah putra mendiang Raja Abdullah dan mantan kepala Pengawal Nasional elit.

Tindakan putus asa

Pembersihan yang sedang berlangsung adalah tindakan paling berani dan paling putus asa dari MBS dalam mendapatkan kekuasaan absolut.

Ini memiliki implikasi yang lebih besar untuk stabilitas kerajaan daripada pembersihan hingga 500 anggota elit bisnis Arab Saudi di Ritz Carlton pada tuduhan tuduhan korupsi pada 4 November 2017, dan negara memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di Istanbul.

Oposisi terhadap MBS bukan rahasia

Pangeran Ahmed bin Abdulaziz, adik Raja Salman, adalah pembangkang kerajaan peringkat tertinggi di kerajaan dan terbuka dalam kritiknya terhadap MBS.

Ketika dia meninggalkan rumahnya di London untuk kembali ke Arab Saudi pada Oktober 2018, dia menghitung bahwa kedudukannya sebagai adik raja, memberinya kekebalan dari tindakan keponakannya (MBS).

Semula Pangeran Ahmed memiliki keraguan besar tentang kepulangannya, dan sedang mempertimbangkan untuk tetap secara permanen di pengasingan.

Namun Pangeran Ahmed dibujuk untuk kembali dengan permohonan dari pangeran lain, menunjukkan rasa hormat yang tinggi di mana ia masih ditahan di kerajaan, dan oleh fakta bahwa ia masih memegang pengaruh resmi sebagai anggota Beya, atau Dewan Kesetiaan, badan yang masih secara nominal harus memberi persetujuan sebagai syarat suksesi MBS ke atas takhta.

Sekembalinya, Ahmed diperlakukan dengan hormat resmi. Namun sekarang dia ditangkap dengan tuduhan kudeta.

Sumber: MEE

loading...