Prabowo Harus Menolak Semua Negosiasi dengan Jokowi


Prabowo Harus Menolak Semua Negosiasi dengan Jokowi

Oleh: Tengku Zulkifli Usman*
(Political Analyst)

Banyak pihak yang ingin mempertemukan prabowo dengan jokowi, tapi lebih banyak lagi pihak yang ingin mereka tidak bertemu. Terutama rakyat.

Secara etika politik, bagusnya memang prabowo tidak perlu menemui jokowi, bahkan tidak perlu mengakui kemenangan jokowi.

Melihat fakta fakta pilpres yang begitu kasat mata, maka nyawa demokrasi kita 5tahun kedepan ada pada sikap konsistensi beroposisi.

Kalau sampai kekuatan oposisi lemah atau tumpul, maka hilanglah tiang pancang demorasi ini alias demokrasi akan mati.

Oposisi 5 tahun kedepan harus benar benar keras terhadap penguasa, mengingat semua arogansi penguasa akan semakin merajalela kedepan dengan dikuasainya 80% kursi parlemen dari gabungan partai koalisi pemerintah saat ini.

Oposisi harus lebih keras kedepan, bukan hanya melakukan perang urat saraf di media, tapi 5tahun mendatang oposisi harus benar benar berani melawan pemerintah jika kita masih ingin kedaulatan rakyat tidak di injak injak.

Seperti biasa, setelah pelantikan jokowi nanti sebagai presiden RI periode kedua, maka akan ada "operasi politik" dari kubu penguasa untuk melemahkan barisan oposisi yang saat ini lemah.

Barisan oposisi saat ini bisa dikatakan cukup rapuh kalau hanya mengandalkan partai politik, hanya 20% kursi. Jadi 5tahun kedepan oposisi paling kuat justru ada di tangan rakyat.

Kalau rakyat terus "berisik" dan sering melakukan pembangkangan nasional, baik di media sosial atau demo di lapangan, hal ini bisa membuat pemerintahan jokowi tidak akan punya legitimasi kuat.

Prabowo tidak perlu menemui jokowi, membuka pintu negosiasi, apalagi sampai menghadiri pelantikan jokowi sebagai presiden nantinya. Mari kita bangun kultur oposisi yang cerdas dan kuat. Bukan mencla mencle.

Di internal partai oposisi saat ini terutama gerindra, tentu akan ada pihak pihak yang ingin menyeberang ke kubu 01. Disinilah kredibilitas Prabowo dipertaruhkan kembali didepan para bawahannya.

Dalam hemat saya, Prabowo harus mengambil posisi yang lebih jelas 5tahun mendatang:

Pertama: Mengumumkan beroposisi permanen sampai 2024.

Kedua: Menolak mengakui kemenangan Jokowi-ma'ruf. Sekalian menolak menghadiri pelantikan capres versi KPU-MK.

Ketiga: Menolak semua tawaran kubu 01 yang kemungkinan akan ditawarkan ke Gerindra terutama.

Sedangkan partai oposisi lain kecil kemungkinan akan ditawarkan hal yang sama, mengingat posisi koalisi 01 sudah sangat kuat tanpa PAN, Demokrat & PKS.

Keempat: Gerindra - Prabowo harus menolak masuk kabinet Jokowi, posisi Gerindra saat ini istimewa karena bisa menjadi kunci stabilitas politik 5tahun kedepan. Karena capres cawapres yang kalah adalah capres cawapres dari partai gerindra, karena prabowo - sandi saat ini adalah magnet "keterbelahan" nasional.

Kelima: Gerindra harus berani membersihkan oknum internal yang mencoba membawa gerbong gerindar ke istana. Prabowo harus memastikan bahwa oposisi 5tahun kedepan sangat solid.

Semua upaya diatas adalah masih senafas dengan arah perjuangan rakyat selama ini, yakni menolak jokowi sebagai presiden. Prabowo harus berjalan diatas rel ini atau prabowo akan ditinggal rakyat dan Nasib Gerindra akan roboh 2024.

Semua sikap oposisi 5 tahun kedepan akan menentukan arah kemajuan demokrasi kita, ini hanya soal waktu, kalau oposisi mau bersabar dan mau konsisten ditengah tawaran tawaran kue kekuasaan oleh istana.

Maka buah kesabaran Prabowo dkk nanti akan berbuah manis di pemilu 2024 dst. Jangan pernah mundur, jangan goyah, jangan terkecoh. 5 tahun sangat singkat dibandingkan cita cita besar kita semua untuk kembali merebut kedaulatan rakyat dan negara.[]

*Sumber: fb penulis

Loading...