Rakyatnya dukung Palestina, tapi Parlemen Maroko menyetujui perjanjian dengan Israel

[PORTAL-ISLAM.ID] RABAT - Parlemen Maroko telah memberikan persetujuan mayoritas untuk dua perjanjian dengan Israel terkait kerja sama ekonomi dan layanan udara, Raialyoum melaporkan. 

Serikat pekerja di negara tersebut, termasuk Konfederasi Buruh Demokratik, Serikat Buruh Nasional Maroko dan kelompok Keadilan Sosial, telah menentang perjanjian tersebut.

Kedua perjanjian tersebut adalah yang pertama antara Maroko dan Israel. Mereka diharapkan mulai berlaku dalam beberapa minggu mendatang setelah publikasi di Lembaran Negara Resmi.

Komite Urusan Luar Negeri, Pertahanan Nasional, Urusan Islam dan Ekspatriat Maroko di DPR (majelis tinggi parlemen), meratifikasi sejumlah kesepakatan dengan suara bulat pada awal bulan ini.

Kesepakatan dengan Israel adalah di antara 15 perjanjian internasional yang diratifikasi oleh House of Councilors (DPR) selama sesi legislatif yang diadakan pada hari Selasa (20/12/2022). 

Perjanjian tersebut bertujuan untuk "memperkuat dan mengkonsolidasikan kerja sama yang menyatukan Maroko dengan banyak negara persaudaraan, selain memperkuat posisinya di tingkat benua."

Menteri Luar Negeri Maroko Nasser Bourita menjelaskan bahwa kesepakatan juga telah dibuat dengan Chad terkait transportasi darat dan logistik; Uni Komoro terkait dengan pencegahan pajak berganda dan perlindungan investasi; dan perjanjian dengan Republik Filipina terkait dengan promosi layanan udara.

(Sumber: MEMO)