Lahan Milik Gereja Dicaplok Israel

[PORTAL-ISLAM.ID]  Pemukim “Israel” dan polisi menyita sebidang tanah milik gereja Ortodoks Yunani di Yerusalem Timur Palestina yang diduduki pada Selasa (27/12/2022).

Penduduk dan saksi mengatakan kepada media lokal bahwa puluhan pemukim menyerbu sebidang tanah seluas lima dunum (5.000 meter persegi) di lingkungan Silwan Palestina di selatan Kota Tua pada pagi hari.

Para pemukim Yahudi kemudian memagarinya dan memasang kamera pengintai dengan perlindungan polisi.

Warga Silwan bergegas ke tempat kejadian untuk menghentikan penyitaan tanah namun dihadang oleh aparat keamanan. Tiga pemuda Palestina ditangkap, menurut media setempat.

“Mereka memukuli semua orang – pria, wanita dan anak-anak,” kata saksi Mohammed Sumeria kepada Pusat Informasi Wadi Hilweh.

“Mereka datang pagi-pagi sekali ketika orang-orang masih tidur dan mereka mengambil tanah itu.”

Tanah tersebut dimiliki oleh Biara Ortodoks Yunani di Silwan, yang merupakan bagian dari Patriarkat Ortodoks Yunani di kota itu, menurut Pusat Informasi Wadi Hilweh, yang memantau pelanggaran “Israel” di wilayah tersebut.

Keluarga Sumeria telah bertani dan menjaga tanah tersebut selama 70 tahun di bawah perjanjian sewa dengan pemiliknya, kata pusat itu.

Silwan, rumah bagi lebih dari 60.000 warga Palestina dan berlokasi strategis di selatan Masjid Al-Aqsa dan Tembok Barat, telah menjadi sasaran perluasan pemukim “Israel” selama bertahun-tahun.

Ratusan keluarga di Silwan menghadapi ancaman pengusiran, baik melalui tuntutan hukum oleh kelompok pemukim yang kuat atau melalui perintah penggusuran administratif oleh pemerintah kota Yerusalem yang dikelola “Israel”, yang berusaha membangun taman wisata bertema cerita dan tokoh alkitabiah.

Kontrol “Israel” atas Yerusalem Timur, yang diduduki sejak 1967, melanggar beberapa prinsip di bawah hukum internasional, yang menetapkan bahwa kekuatan pendudukan tidak memiliki kedaulatan di wilayah yang didudukinya dan tidak dapat melakukan perubahan permanen di sana.

Aktivis khawatir tanah di Silwan yang dimiliki oleh gereja Ortodoks Yunani sangat rentan untuk dirampas oleh para pemukim.

Gereja telah lama dikritik oleh kelompok Palestina karena berurusan dengan kelompok pemukim dan tuduhan suap serta penipuan.

Pada 1951, tanah milik gereja di Yerusalem Barat disewakan kepada Dana Nasional Yahudi untuk jangka waktu 99 tahun. Saat ini, tanah tersebut menampung sebagian besar lembaga negara “Israel”, termasuk parlemen “Israel”, Knesset.

Pada Maret, polisi dan pemukim “Israel” mengambil alih bagian dari hotel Petra yang bersejarah, yang telah menjadi subjek gugatan hukum selama bertahun-tahun antara Patriark Ortodoks Yunani dan kelompok pemukim Ateret Cohanim.

Tahun lalu, sang patriark memicu kemarahan setelah mengungkapkan rencana untuk menjual sekitar 11 hektar properti gereja kepada dua perusahaan “Israel” yang ingin menghubungkan pemukiman di daerah Bethlehem ke Yerusalem. Permukiman “Israel” adalah ilegal menurut hukum internasional.

Pada saat itu, Dewan Pusat Ortodoks di Palestina, sebuah kelompok akar rumput Kristen Palestina, mengecam kesepakatan $39 juta sebagai salah satu yang akan “menghancurkan ekonomi berbasis pariwisata di Bethlehem”. (arrahmah)