Mengapa Israel menganggap Gaza sebagai ancaman terus-menerus?

Mengapa Israel menganggap Gaza sebagai ancaman terus-menerus?

Oleh: Wesam Abu Shamaleh (Middle East Monitor)

Minggu ini menandai peringatan 17 tahun evakuasi sepihak tentara Israel dari Gaza pada 2005, setelah pendudukan fisik yang berlangsung selama 38 tahun. Gaza selalu menjadi duri di sisi negara pendudukan, mendorong mantan Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin untuk mengatakan, "Saya berharap saya bisa bangun suatu hari dan menemukan bahwa Gaza telah tenggelam ke laut."

Hal ini juga memaksa Ariel Sharon, Perdana Menteri pada tahun 2005, untuk mundur dari penolakan kategorisnya untuk menarik diri dari Gaza dan komitmennya terhadap pemukiman Yahudi di daerah kantong tersebut. Dia menarik tentaranya, mengevakuasi ribuan pemukim Yahudi dan menghancurkan semua pemukiman mereka di Gaza, tanpa syarat. Dua puluh satu pemukiman yang mencakup sekitar 35 persen dari Jalur Gaza hancur ketika pasukan dan pemukim ditarik keluar.

Pembebasan Gaza adalah titik balik dalam sejarah Palestina. Ini adalah pertama kalinya rakyat Palestina menggunakan perlawanan untuk mengusir orang Israel dari tanah Palestina yang diduduki sejak Nakba pada tahun 1948, tanpa kesepakatan atau biaya politik.

Namun, pendudukan (baca: Penjajah Israel -red) hanya mengambil bentuk lain, dengan pengepungan yang mengontrol perbatasan udara, darat dan laut Gaza. Sebaliknya, rakyat telah memilih jalan perlawanan sampai pembebasan seluruh Palestina tercapai. Gaza adalah simbol ketabahan dan pembangkangan ketika musuh mengambil alih tanah, dan menjadi ikon perlawanan setelah mendorong musuh keluar.

Israel mengakui bahwa Jalur Gaza adalah front selatannya yang dapat dinyalakan paling cepat, dan paling tidak stabil. Ia tahu bahwa Gaza adalah ancaman konstan bagi pendudukan (penjajahan -red). Badan keamanan dan intelijen Israel harus waspada setiap saat. Bagaimana hal ini bisa terjadi, meskipun pengepungan dilakukan secara menyeluruh dan berkelanjutan?

Sejumlah faktor perlu dipertimbangkan. Kemenangan Hamas dalam pemilihan legislatif 2006 dan pembentukan pemerintahan Palestina, misalnya, melihat penolakan terhadap persyaratan yang diberlakukan oleh Kuartet Internasional untuk pengakuan Otoritas Palestina yang dikelola Hamas. Kondisi ini merupakan pengakuan resmi negara pendudukan Israel; penolakan perlawanan dalam segala bentuknya; dan penerimaan Persetujuan Oslo dan resolusi internasional. Ini semua membuka jalan bagi perkembangan gerakan perlawanan di Jalur Gaza.

Kepemimpinan pemerintahan Otoritas Palestina dan gerakan Fatah, keduanya dipimpin oleh Mahmoud Abbas, menolak untuk menerima hasil pemilu, meskipun secara formal mengakuinya, yang menyebabkan gangguan keamanan dan menghambat kerja pemerintahan yang dibentuk oleh Hamas. Konfrontasi bersenjata yang singkat dan tajam antara Fatah dan pasukan keamanan Hamas pada tahun 2007 berakhir dengan kontrol penuh Gerakan Perlawanan Islam atas Jalur Gaza.
Lingkungan keamanan yang dihasilkan melindungi perlawanan, dan memberinya legitimasi dan perlindungan untuk semua cabangnya, sambil memungkinkannya mengembangkan kemampuan militernya. 

Setidaknya tiga belas faksi perlawanan Palestina sekarang memiliki lusinan lokasi militer, bengkel senjata dan ruang kendali dan komando. Badan-badan keamanan pemerintah memberi mereka dukungan dan perlindungan, yang melihat perlawanan terhadap pendudukan menggantikan doktrin koordinasi keamanan dengan Israel. Ini juga berkontribusi untuk membatasi peran kolaborator dan mata-mata Israel, mengeringkan sumber-sumber mereka dan mengungkap rencana Shin Bet; sel-sel badan keamanan Israel di Gaza dibongkar.

Selama periode ini, kemampuan militer kelompok perlawanan telah dikembangkan, seperti halnya aturan keterlibatan dengan musuh. Pemutusan jalur suplai militer telah dilawan dengan pengembangan produksi senjata lokal. Taktik inovatif telah diadopsi untuk mengembangkan sistem rudal, terowongan dan drone, dan untuk berperang di belakang garis musuh melalui darat dan laut. Prestasi luar biasa telah dibuat dalam membela Palestina melawan serangan militer Israel sejak tahun 2006.
Di antara yang paling menonjol di antaranya adalah tanggapan terhadap apa yang disebut "Operation Protective Edge" pada tahun 2014, ketika kematian setidaknya 70 tentara Israel melemahkan keinginan kolektif untuk berperang. 

Salah satu tujuan Israel yang paling gigih — untuk melucuti dan melumpuhkan kelompok perlawanan — telah dibatalkan, karena tidak dapat mencapainya. 

Musuh juga telah menanggapi, meskipun sebagian, terhadap tuntutan pelonggaran pengepungan yang diberlakukan di Gaza, dan telah menyadari bahwa tanggapan terpadu terhadap serangannya terhadap Yerusalem dan Masjid Al-Aqsa pada Mei tahun lalu — Pertempuran Pedang Yerusalem — telah mengubah aturan permainan. 

Serangan mencoloknya terhadap kesucian nasional Palestina, masalah tahanan politik, pencaplokan dan pembunuhan, semuanya cukup untuk menyebabkan pecahnya konfrontasi militer dengan Gaza.

Dukungan material, militer dan logistik yang diberikan oleh Republik Islam Iran dan Hizbullah Lebanon adalah tulang punggung untuk mengembangkan kemampuan perlawanan di Gaza dan mengubah kantong itu menjadi ancaman permanen bagi musuh. Ini telah dikonfirmasi oleh para pemimpin perlawanan dan "poros perlawanan", serta bukti di lapangan.

Tekad, kemauan dan semangat juang perlawanan, dan cinta mati syahid dan pengorbanan untuk tujuan ini, adalah di antara faktor-faktor penting yang disisi sebaliknya makin lemahnya keinginan untuk berjuang dan berkorban di antara orang-orang Israel, yang semakin banyak dari mereka meninggalkan dinas militer. 

Kepemimpinan perlawanan Palestina adalah contoh pengorbanan yang unik; lusinan pemimpin militer dan politik telah menjadi martir, seperti juga banyak anggota keluarga.

Ada juga dukungan rakyat untuk perlawanan dan ketabahannya, meskipun pengepungan, yang telah membantu melawan upaya musuh untuk menciptakan konflik internal antara rakyat Palestina dan faksi-faksi perlawanan mereka. Basis populer adalah kekuatan utama perlawanan. Di Israel, sementara itu, ada ketakutan dan keengganan untuk menerima kerugian manusia.

Faktor-faktor ini dan lainnya telah berkontribusi pada fakta bahwa Jalur Gaza tetap menjadi ancaman konstan bagi musuh Zionis, bahkan ketika kelemahan Israel dan angkatan bersenjatanya telah berkembang. Gaza tetap menjadi contoh inspirasional bagi Tepi Barat yang diduduki dan arena konfrontasi lainnya dengan negara pendudukan dalam perjuangan untuk membebaskan Palestina dan rakyatnya.

15 September 2022

(Sumber: MEMO)