Srilanka Rusuh Akibat Kelangkaan Bahan Pangan dan Kenaikan Harga Yang Dipicu Kebijakan Pemerintah, Utang Negara Juga Menggunung

[PORTAL-ISLAM.ID]  Negara ini berada di tengah-tengah salah satu krisis keuangan terburuk dalam beberapa dekade, diperburuk oleh runtuhnya pariwisata setelah Covid.

Dalam beberapa pekan terakhir, Shamla Laxman, 54, telah bangun saat fajar atau keluar hingga larut malam. Dia mencari barang yang telah menjadi lebih langka daripada debu emas di ibukota komersial Sri Lanka Kolombo dalam beberapa minggu terakhir: susu bubuk.

“Hari-hari ini menjadi tidak mungkin untuk menemukannya, dan ketika Anda menemukannya di toko, harganya sangat mahal, dua atau tiga kali lipat dari sebelumnya, sehingga saya tidak mampu membelinya untuk keluarga saya,” kata Laxman, yang memberi makan sebuah keluarga beranggotakan tujuh orang di rumah kecilnya, dilansir The Guardian (2/3/2022).

Ayam yang dulunya menjadi makanan pokok, kini menjadi barang mewah setelah harganya naik lebih dari dua kali lipat. “Semua barang dasar kami menjadi hampir tidak terjangkau sekarang,” kata Laxman. “Setiap hari saya takut tidak bisa memberi makan keluarga saya besok.”

Sri Lanka, sebuah pulau di ujung selatan India, berada di tengah-tengah salah satu krisis keuangan terburuk yang melanda negara itu sejak merdeka pada 1948. Dalam beberapa bulan terakhir, harga pangan meroket, terus terjadi kelangkaan bahan pangan. Barang-barang kebutuhan pokok, buah-buahan dan sayuran, dan antrian panjang telah terbentuk di luar SPBU karena kekurangan bahan bakar. Minggu ini, pemadaman listrik setiap hari selama lebih dari lima jam mulai diberlakukan di seluruh pulau dan peringatan dikeluarkan bahwa pasokan air juga akan segera terganggu.

Minggu lalu dua kapal yang membawa solar dan sebuah tanker bahan bakar minyak duduk di pelabuhan tetapi kargo penting mereka tidak dapat dibawa karena pemerintah tidak memiliki uang untuk membayarnya. Selama akhir pekan, Gemunu Wijeratne, Presiden Asosiasi Pemilik Bus Swasta Lanka, memperingatkan bahwa bus tidak diberi cukup bensin untuk terus berfungsi dan perjalanan sudah dipersingkat.

“Jika ini terus berlanjut, transportasi umum akan kolaps dan perekonomian akan terhenti,” kata Wijeratne.

Ini adalah krisis yang menurut banyak orang telah terjadi lebih dari satu dekade tetapi diperburuk oleh pandemi dan kebijakan ekonomi dari pemerintah saat ini, yang dipimpin oleh presiden Gotabaya Rajapaksa yang berkuasa pada akhir 2019.

Pemerintah berturut-turut telah meminjam obligasi negara berbunga tinggi, yang ditambah dengan miliaran utang dari negara-negara termasuk China dan Jepang dengan pembayaran utang luar negeri yang sangat tinggi. Ia telah beroperasi dengan defisit perdagangan $6 miliar, mengimpor jauh lebih banyak daripada ekspornya, dan menginvestasikan miliaran dalam proyek infrastruktur skala besar yang mahal.

“Kami telah menghabiskan uang di luar kemampuan kami selama bertahun-tahun,” kata Ahilan Kadirgamar, seorang ekonom politik dan dosen senior di universitas Jaffna.

Saat pandemi melanda, Sri Lanka kehilangan pendapatan asing yang penting dari pariwisata, dan pemotongan pajak oleh pemerintah Rajapaksa membuat aliran pendapatan federal sangat berkurang. Selama dua tahun terakhir, inflasi telah melonjak, cadangan devisa turun 70% dan larangan langsung terhadap pupuk melumpuhkan industri pertanian, yang menyebabkan kekurangan buah dan sayuran yang berkelanjutan.

Sri Lanka sekarang berutang $15 miliar dalam pembayaran obligasi asing, dengan $7 miliar terutang tahun ini dan pembayaran $1 miliar diperlukan segera setelah Juni, semuanya harus dibayar dalam dolar. Tetapi dengan cadangan devisa Sri Lanka pada level terendah dalam beberapa tahun, dan peringkat ekonomi negara itu sedang terpuruk, hampir tidak ada dolar yang tersisa dan banyak yang khawatir negara itu menuju bangkrut. “Situasi di sini sangat suram,” kata Kadirgamar.

Dampaknya pada kehidupan sehari-hari masyarakat, dari berpenghasilan terendah hingga terkaya di negara ini, sangat terasa. Nishan Shanaka 40, adalah seorang insinyur sipil di Kolombo tetapi sekarang dia narik becak di malam hari dan di akhir pekan karena gajinya tidak akan menutupi biaya makanan dan pendidikan anak-anaknya. Dia menggambarkan perjuangan keluarganya untuk membeli tepung dan roti dan mengatakan mereka sekarang ada di sayuran murah.

“Biaya semuanya sekarang terlalu tinggi, bahkan jika saya pergi untuk membeli permen, itu tidak terjangkau,” kata Shanaka. “Harga bahan bakar yang tinggi memengaruhi segalanya, putri saya bahkan tidak bisa mendapatkan bus sekolah karena mereka tidak mampu lagi menjalankannya.”

Sumber: Guardian
Foto: @Welikumbura