Jokowi Pusing, KTT G20 di Indonesia Bisa Bubrah Gara-gara Perang Rusia-Ukraina

[KTT G20 2022 INDONESIA]
"Together Stronger"
    
Catatan: Dahlan Iskan

BAGAIMANA kalau Putin tidak bisa datang ke Bali? Untuk KTT G20 Oktober depan?

Mungkin Vladimir Putin sendiri ingin sekali datang ke Bali. Persoalannya: apakah pemimpin-pemimpin negara Barat tetap mau ke Bali kalau ada Putin di situ?

Saya pun membayangkan: betapa sibuknya Menlu kita, Ibu Retno Marsudi, sekarang ini. Berbagai jurus diplomasi harus ditemukan. Agar KTT G20 di Bali sukses.

Tapi, itu benar-benar tidak mudah.

Padahal, Indonesia ingin sekali bisa jadi ketua G20 yang hebat. Yang sukses. Yang jadi pembicaraan dunia. Bahwa Indonesia hebat.

Bali sudah berhias habis-habisan. Slogan-slogan berbahasa Inggris sudah dicanangkan. Termasuk slogan ini: Recover Together, Recover Stronger. Tepat sekali slogan itu. Untuk menandai berakhirnya pandemi Covid-19.

Kampanye G20 juga sudah meluas ke segala jurusan. Anda sudah tahu: Presiden Jokowi sendiri sering pakai jaket G20. Lihatlah ketika beliau berada di titik nol ibu kota baru Indonesia Senin-Selasa lalu. Jaket G20 warna merah dikenakannya di waktu malam. Di tenda kepresidenan. Di tengah hutan Kaltim.

Yang paling berat adalah bagaimana memberi tahu Putin untuk tidak perlu hadir. Bagaimana bisa tuan rumah tidak mengundang Rusia.

Tapi, tentu lebih baik satu tidak hadir daripada lebih dari sepuluh kepala negara lain yang absen. Apalagi kalau itu Amerika Serikat dan Inggris.

Tentu, tidak hadir satu –apalagi Putin– terasa sekali kurang lengkapnya.

Memang tahun lalu Putin juga tidak hadir di KTT Italia. Bahkan, ia sengaja keluar dari forum G8. Yakni, forumnya delapan negara industri. Rusia ngambek sejak negara-negara industri lainnya mengecam Rusia –yang menduduki Semenanjung Krimea milik Ukraina tahun 2014.

Serangan Rusia ke Ukraina kali ini ternyata tidak hanya memukul kita di bidang ekonomi. Tapi, juga menyulitkan kita di sektor diplomasi. Bahkan, serangan itu bisa merusak reputasi kita sebagai ketua G20.

Indonesia sudah berusaha berbaik-baik dengan kedua pihak. Namun, justru seperti terjepit. Pihak Barat menyalahkan Indonesia: mengapa tidak mau mengecam serangan Rusia itu.

Bahkan, duta besar Ukraina di Indonesia sampai menulis surat terbuka: kok Indonesia tidak malu bersikap tidak mau mengecam serangan Rusia.

Netizen di Indonesia menilai surat terbuka itu dianggap intervensi negara asing ke Indonesia.

KTT G20 di Bali memang masih lama: enam bulan lagi. Tapi, enam bulan itu tidak lama. Mungkin saja perang di Ukraina sudah selesai saat itu nanti. Tapi, luka-lukanya belum akan sembuh.

Maka, mengusahakan agar perang cepat selesai harus menjadi fokus Indonesia. Celah untuk damai itu tetap ada. Rusia tidak pernah menunjukkan minat untuk menduduki Ukraina. Rusia hanya menginginkan Ukraina menjadi negara netral. Agar tidak menjadi ancaman bagi Rusia.

Tapi, netral itu seperti apa?

Rusia kelihatannya tidak sampai mensyaratkan Ukraina harus menjadi senetral Swiss. Cukup kalau seperti Finlandia. Atau Austria.

Finlandia itu bukan anggota NATO. Bahwa Finlandia berada di organisasi Masyarakat Ekonomi Eropa, Rusia tidak mempermasalahkan.

Yang membuat Rusia sangat marah adalah perkembangan tahun 2019. Setelah Volodymyr Zelenskyy jadi presiden Ukraina.

Tahun itu upaya Ukraina untuk menjadi anggota NATO mencapai puncaknya. Keinginan untuk menjadi anggota NATO itu dimasukkan ke konstitusi Ukraina.

Padahal, sejak 2008 Rusia sudah menyatakan keberatan Ukraina masuk NATO. Di tahun itu memang ada pertemuan puncak negara-negara anggota NATO. Di Bukares, Rumania.

Salah satu putusan KTT Bukares itu adalah: Georgia dan Ukraina akan diterima sebagai anggota NATO.

Rusia tidak mempersoalkan Georgia: bekas Uni Soviet, tapi tidak bertetangga dengan Rusia. Dan lagi, Soviet tidak pernah membangun senjata nuklir di Georgia.

Ketegangan Rusia dengan NATO terjadi sejak KTT Bukares itu.

Tapi, bukankah wajar Ukraina mencari backing untuk keamanan negaranya?

Silakan. Rusia ternyata tidak keberatan Ukraina mencari jaminan keamanan dari negara lain. Asal jangan NATO. Ukraina bisa minta jaminan Amerika Serikat atau Inggris sekalipun. Tidak masalah. Asal jangan NATO.

Negara Eropa sendiri sebenarnya punya pikiran untuk mandiri. Presiden Prancis Emmanuel Macron termasuk yang ingin Eropa harus mandiri di bidang keamanan. Eropa, katanya, tidak boleh jadi korban persaingan antara Amerika dan Rusia. Macron berpikiran, Rusia adalah bagian dari Eropa.

Maka, perdamaian di Ukraina tidak lagi bergantung pada Putin dan Zelenskyy. NATO juga harus mencabut putusan KTT Bukares. Khususnya yang menjamin Ukraina menjadi anggota NATO.

Maka, perang masih belum akan selesai. Padahal, kalau perang Ukraina tidak selesai, saya tidak bisa membayangkan bagaimana jalannya KTT G20 di Bali. Masih ada waktu. Tapi, tinggal enam bulan. 

***

Komentar-komentar

Mirza:

Betapapun kerasnya usaha Bu Retno, rasanya mustahil bisa meredakan geger Ukraina. Bahkan kalaupun Presiden Jokowi bicara langsung kepada Putin rasanya juga dianggap angin lalu. Ini bukan sekadar perang Rusia-Ukraina, tetapi "perang" antara Rusia dan Barat di bawah komando AS. Kalau saja hampir empat minggu yang lalu Biden tidak menjatuhkan sanksi kepada Rusia -- yang kemudian diikuti negara-negara sekutunya, termasuk Jepang dan Australia -- boleh jadi Rusia tak akan menginvasi Ukraina. Dan kini keadaan sudah telanjur awut-awutan. 

Dini hari tadi (Rabu siang waktu Amerika Timur) saya ikuti pidato Zelenskyy (secara virtual) di Kongres AS. Sebagai mantan aktor, Zelenskyy memang pandai memainkan kata-kata, untuk memancing simpati. Agak sebel juga, sebenarnya. Tapi tidak demikian halnya dengan Biden, tentu saja. 

Dalam pidatonya selama belasan menit itu Zelenskyy bicara banyak hal tentang masa lalu Amerika, termasuk serangan Jepang ke Pearl Harbour (7 Desember 1941) dan tragedi menara kembar WTC (11 September 2001), untuk membandingkannya dengan penderitaan rakyat Ukraina kini. Pendek kata, rangkaian kata terbaik disampaikan Zelenskyy untuk memainkan emosi anggota Kongres dan Biden. 

Perhatikan bagian akhir pidatonya ini, saya Indonesia-kan langsung: 

"Sekarang (umur) saya hampir 45 tahun. Hari ini umur saya berhenti di saat jantung lebih dari 100 anak-anak berhenti berdetak. Saya tak melihat lagi arti hidup saya kalau (hidup saya) tak dapat menghentikan kematian (seperti) itu. Dan inilah masalah utama saya sebagai pemimpin rakyat saya, rakya Ukraina yang pemberani. Dan sebagai pemimpin bangsa saya, saya bicara kepada Presiden Biden: Anda adalah pemimpin bangsa, bangsa anda yang besar. Saya berharap anda menjadi pemimpin dunia. Menjadi pemimpin dunia artinya menjadi pemimpin perdamaian. Terima kasih. Jayalah Ukraina!" 

Hampir semua anggota Kongres memberi aplaus sambil bangkit dari duduknya. Padahal Zelenskyy jauh di Kyiv, Ukraina. 

Tgl. 24 Maret nanti akan diselenggarakan konferensi tingkat tinggi NATO di Brussel. Dan Biden sudah memastikan akan hadir. Susah ditebak apa yang akan di hasilkan dari KTT NATO nanti. Yang jelas, sampai hari ke-21 tadi malam jumlah pengungsi Ukraina sudah melewati tiga juta orang.

Liam:

Setelah teleconferensi langsung online di Kongres Amerika, Para senator Amerika terkagum-kagum. Sehingga mereka berdiri bertepuk tangan kepada Zelensky di awal dan di akhir telekonferensi. Saking semangatnya , Ben Sasse dari Partai Republik mengatakan kata-kata berikut: "We need them to win and to win they need to kill Russians, and to kill Russians, they need more weapons.” Sungguh luar biasa, lihatlah mereka, urusan bunuh membunuh manusia, sekelas Senator Amerika ,ngomong segamblang itu.

Komentator Spesialis:

'Recover together, recover stronger'. Harusnya slogan ini diimplementasikan untuk rakyat sendiri. Yang recover stronger pejabat dan para taipan. Ada menteri yang baru menjabat beberapa bulan, harta kekayaan sudah naik 9 kali lipat. Ini contoh. Sedang rakyat, masih bergumul dengan persoalan cari kerja setelah kena PHK, antri minyak, memikirkan cara menghemat uang karena kenaikan harga dari tempe sampai gas dan pajak.

(Sumber: Disway)