Anies Baswedan Dituduh Intoleran, Ketum Gereja Pantekosta: Itu Keliru

[PORTAL-ISLAM.ID] JAKARTA - Beredar sebuah video di media sosial pengakuan dari sejumlah pendeta menepis anggapan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai sosok yang intoleran. 

Video yang tersebar di sosial media tersebut disampaikan dalam Munas Gereja Pentakosta di Indonesia (GPDI) pada Kamis pekan lalu (17/3/2022).

Dalam video tersebut, Ketua Umum Gereja Pentakosta di Indonesia (GPDI) pendeta Johny Weol mengapresiasi sosok Anies selama menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta. Menurutnya selama Anies menjabat gereja di Jakarta mendapat bantuan operasional tempat ibadah atau yang disebut BOTI.

“Di zaman pak Anies, kami pendeta-pendeta di Jakarta dari semua gereja di Jakarta mendapatkan apa yang disebut bantuan operasional tempat ibadah (BOTI) sangat membantu para gereja,” ujar dia dalam video tersebut, yang diunggah chanel Youtube Dapur Ngeh berjudul "TERBUKTI‼️ ANIES BASWEDAN ~ GUBENUR SEMUA KALANGAN".

Pendeta Johny Weol  mengaku, bahkan bantuan yang diberikan oleh Pemprov DKI Jakarta tersebut juga sampai ke sekolah-sekolah Minggu. “Bahkan sekolah Minggu, guru sekolah Minggu, mendapatkan apa yang diberikan oleh Gubernur kami,” papar dia.

Dengan demikian, Ia memandang, anggapan jika Anies Baswedan adalah sosok intoleran sangat keliru. Menurutnya sentuhan selama Anies memimpin Jakarta sangat berarti bagi para Gereja.

“Jadi rumor mengenai beliau (intoleran) itu, saya kira hal keliru, sentuhan sosial beliau khususnya untuk gereja sangat berarti bagi kami. Saya masih ketua majelis daerah GPDI DKI Jakarta mewakili hampir 1000 gembala, menyampaikan kepada pak Gubernur, terima kasih atas bantuan Boti, Tuhan memberkati bapak, warga dan tugas-tugas kenegaraan,” ujar dia.

Dalam video tersebut, Ketua Persekutuan Gereja Gereja Pentakosta Indonesia (PGPI) Pendera Jason Balompapueng turut memuji kepemimpinan Anies Baswedan di DKI Jakarta. Ia pun menepis anggapan miring untuk Anies Baswedan selama ini.

“Terima kasih kepada bapak Gubernur DKI Jakarta, saudara boleh liat berita yang didengar saudara keliru, beliau sangat nasionalis,” papar dia.

Ia mengaku, bermimpi agar program BOTI di era kepemimpinan Anies Baswedan di DKI Jakarta dapat bisa diterapkan  secara nasional.

“Saya bermimpi bagaimana (program) BOTI ini bisa menjadi nasional. Karena terbukti, baru pak Gubernur yang dengan berani mengambil keputusan,” papar dia.

Ia menegaskan, program bantuan tersebut juga membuktikan bahwa Anies merupakan sosok yang memegang komitmen dan sangat menjaga kerukunan umat beragama.

“Beliau  memegang komitmen dan seorang yang sangat pluralis dan menjaga kerukunan umat beragama pantas sebagai pemimpin, Tuhan memberkati pak Gubernur DKI Jakarta,” tandasnya. 

[VIDEO]