Pedang Salahuddin, Pedang Tertajam di Dunia

Pedang Tertajam di dunia

Pedang Salahuddin Al-Ayubbi, Pedang yang diakui paling tajam di dunia oleh pakar metalurgi.

Ketajamannya mampu menembus baju zirah crusader, memotong dua pedang lawan, membelah perisai dan batu tanpa mengalami kerusakan pada mata pedangnya.

Kehebatan pedang buatan Damsyik dan terkenal dengan panggilan Pedang Parsi ini telah mengatasi kehebatan pedang Katana dari Jepang dan pedang Excalibur milik Raja Arthur. Pedang ini diperbuat besi Damsyik dengan teknik rahasia yang disebut CNT (Carbon Nano Tubes) yang menjadikannya teramat tajam dan lentur.

Seni pembuatan pedang yang rahasia ini amat dikagumi oleh pihak Barat dan kajian metalurgi moden hingga hari ini juga, masih tidak berhasil untuk menghasilkan pedang berteknologi tinggi (teknologi NANO) yang telah dihasilkan dari peradaban Islam pada kurun abad ke-12 ini.

Apa itu CNT?

CNT merupakan suatu rantaian atom karbon yang terikat di antaraa satu sama lain secara heksagonal berbentuk silinder yang mempunyai diameter sekecil 1-2 nanometer. Silinder CNT ini bisa mencapai panjang sehingga berpuluh-puluh mikron dan tertutup di bahagian ujung seolah-olah sebatang paip yang ditutup dikedua-dua hujungnyaa.

Pencirian yang dilakukan terhadap bahan ini juga menjelaskan bahawa CNT mempunyai kekuatan paling tinggii berbanding bahan lain. Ia juga mempunyai sifat kekonduksian elektrik melebihi kuprum dan logam. Keunikan tiub karbon nano yang lain ialah mempunyai ketahanan terhadap suhu tinggi serta mempunyai bentuk yang lebih ringan dari aluminium.

Teknologi NANO

Kehebatan Pedang Salahuddin Al-Ayyubi telah dibongkar oleh Prof Dr. Peter Paufler dari Jerman. Prof tersebut menjumpai CNT di dalam pedang tersebut bersama senjata-senjata yang digunakan oleh tentara-tentara Islam pada ketika itu sewaktu perang Salib.

CNT ini yang menjadikan pedang tentara Islam ini sangat tajam tetapi lentur. Teknologi NANO ini menggunakan besi Damsyik yang juga dipanggil wootz. Bijih besi ini mengandungi sejumlah peratusan unsur Karbon.

Selain besi dan karbon, unsur-unsur seperti Kromium, Mangan, Kobalt juga ditambah bagi menambahkan lagi kekuatan, ketajamaan dan kelenturannya.

Salahuddin Al-Ayyubi memimpin Tentera Islam dalam perang salib abad ke-12.

Teknik pembuatan pedang ini begitu rahasia sehingga hanya beberapa keluarga tukang besi di Damsyik (Damaskus) saja yang menguasainya. Akhirnya pada kurun ke-18, teknologi pembuatan pedang ini telah pupus.

Apa yang tinggal hanyalah pedang-pedang, tombak dan pisau yang kini tersebar di pelbagai museum di seluruh dunia. Sekadar mengingatkan kita bahwa Teknologi Hebat Peradaban Islam ini telah hilang di telan zaman.

Sumber: jagadita.com