Kecelakaan Maut Bus Pariwisata di Bantul, 13 Tewas, Ini Kronologinya

[PORTAL-ISLAM.ID] INNALILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI'UN...... 

Kecelakaan bus pariwisata dari Solo-Sukoharjo terjadi di Bantul pada hari Minggu (6/2/2022) siang.

Kecelakaan terjadi di Jalan Imogiri-Dlingo, Dusun Kedung Buweng, Wukirsari, kecamatan Imogiri, Kab. Bantul, DI Yogyakarta.

Tepatnya di obyek wisata Bukit Bego.

Kecelakaan bus pariwisata nopol AD 1507 EH itu menelan 13 orang meninggal dunia, dan 34 lainnya mengalami luka-luka.

Saksi mata, Elko Pasa menyebut, bus saat itu melaju dengan kecepatan kencang dari arah atas atau Mangunan.

Elko menyatakan, saat melalui jalan yang menurun itu, bus seperti kehilangan angin.

“Tak awe-awe kon rindik wes (saya beri aba-aba agar pelan) nggak memperhatikan,” bebernya pada wartawan diwawancarai di lokasi.

Saat ini korban dibawa ke sejumlah rumah sakit di Bantul. Di antaranya di RS PKU Bantul, RSPS, dan RS Nur Hidayah. 

Kronologi

Kapolres Bantul AKBP Ihsan mengungkap kronologi kecelakaan bus pariwisata di Kedungguweng, Wukirsasi, Imogiri, Bantul, DI Yogyakarta, Minggu (6/2/2022).

Ihsan menuturkan, bus yang bertujuan melakukan kegiatan wisata tersebut sempat tak kuat menanjak dan menurunkan penumpang.

"Setelah dari Breksi menuju hutan pinus dan melewati TKP tersebut, kendaraan yang akan menaiki Bukit Bego yang merupakan tanjakan, sempat tidak kuat, itu keterangan dari saksi," kata Ihsan dalam keterangan persnya, Minggu malam. 

Setelah penumpangnya turun, lanjut Ihsan, kendaraan bisa naik perlahan-perlahan ke tanjakan tersebut. 

Penumpang naik kembali. Namun pada saat bus melewati turunan di sekitar Bukit Bego, kendaraan melaju turun dan tiba-tiba oleng kemudian menabrak tebing.

Keterangan itu, kata dia, berdasarkan keterangan saksi selamat yang berada di dalam bus berpelat nomor AD-1507-EH berwarna hijau tersebut.

"Dari keterangan saksi yang ada di dalam kendaraan tersebut. Melihat sopir panik sambil mempermainkan persneling giginya sehingga ada indikasi bahwa fungsi pengereman tidak berfungsi, atau rem blong," ujarnya.

Sementara Kepala Unit Penegakan Hukum (Gakkum) Satlantas Polres Bantul Iptu Maryanta sebelumnya mengungkapkan, sopir bus diduga tak menguasai medan jalan.

"Dugaan tidak menguasai medan, untuk rem kami pastikan fungsi atau tidak nantinya, apakah rem kurang maksimal, kami juga perlu melakukan penyelidikan," kata Maryanta.

Terkait peristiwa nahas itu, dia mengatakan bus sudah oleng saat bergerak dari arah timur atau objek wisata Taman Mangunan.

Karena hendak menghindari kendaraan di bawah, sang sopir kemudian membanting stir ke kanan dan menghantam tebing.

Kecelakaan maut ini mengakibatkan 13 orang meninggal dunia. 

Sementara kondisi bodi samping bus ringsek, bagian depan bus rusak parah, kaca mobil pecah dan berserakan, serta roda sisi kanannya terlepas.

Keterangan Pedagang di Sekitar Bukit Bego

Seorang saksi bernama Barhiah menceritakan detik-detik kecelakaan bus yang mengangkut sejumlah warga Solo dan Sukoharjo tersebut.
Pedagang makanan di sekitar Bukit Bego ini mengaku mendengar suara benturan keras saat kecelakaan maut itu terjadi.

Lantaran kaget, ia refleks mengecek ke jalan sudah melihat kondisi bus bagian depan ringsek.

"Sekitar pukul 13.00 WIB, saya mendengar ada benturan keras."

"Lalu saya ke luar dan bus itu sudah rusak seperti itu," kata Barhiah dilansir dari Tribunsolo.

Setelah itu, lanjut Bahriah, ada satu orang diduga pengemudi sudah keluar dari bus kemudian dan meringkuk tidak sadarkan diri.

"Tidak tahu meninggal atau hidup setelah itu, saya masuk lagi," tuturnya.

Nama-nama Korban

Berikut nama-nama 13 korban meninggal dunia kecelakaan bus di Bantul:

1. Ferianto (38) alamat Skip, Kadipiro, Solo
2. Sella (20) alamat Mulyadi Kedungrejo, Sukoharjo
3. Puji (45) alamat Mulyadi Kedungrejo, Sukoharjo
4. Rifan (10) alamat Mulyadi Kedungrejo, Sukoharjo
5. Larmin (45) alamat Mulyadi Kedungrejo, Sukoharjo
6. Sri wahyudi (55) alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
7. Iswanti alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
8. Ny sumitro alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
9. Sumarno alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
10. Afiyana (13) alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
11. Sarsini alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo 
12. Sugiyono alamat Mranggen, Polokoerto Sukoharjo
13. Paryono/Kasinem (70) Kedungrejo, Mranggen, Polokarto, Sukoharjo