'Jin Buang Anak'

'Jin Buang Anak'

Oleh: Muhammad Ilham (Anak Betawi Asli)

Terminologi ini mungkin jarang sekarang digunakan, karena term ini muncul di tanah Betawi, ya istilah 'jin buang anak' umum dikenal sebagai bahasa candaan di kalangan masyarakat Betawi. Sekarang agak jarang, karena sekarang di Jakarta jarang ada tempat sepi. Ada lahan nganggur dikit, jadi kontrakan, ada lapangan sepi dikit jadi kos-kosan. Begitulah dunia bergerak di Jakarta, apalagi ditambah program rumah DP 0% Bang Anies, maka lahan-lahan luas milik Pemda Jakarta, dijadikan Apartemen-apartemen publik untuk kebutuhan hunian warga Jakarta.

Contoh tempat saya tinggal. PIK Jakarta, ini bukan PIK Pantai Indah Kapuk, tapi Perkampungan Industri Kecil di daerah Penggilingan, Jakarta Timur. Tempat ini dulu saat saya kecil disebut daerah jin Buang anak, haha. Iya di PIK terdapat lahan amat luas dengan kebun dan sawah yang masih kosong. Jangan coba-coba main di PIK malam-malam, maghrib aja udah sepi. Bahkan jadi kebiasaan kami, bagi yang hobi miara kucing. Kalau kucingnya kebanyakan, buang kucingnya ke PIK. Karena disana ada lapangan sangat luas, dan tempat sampah sementara. Jadi diharapkan sang kucing bisa tetap hidup dengan banyaknya sampah makanan disana serta bebas melakukan apa saja sesuai keumuman bangsa kucing, wkwk

Dibulan Ramadhan PIK agak ramai sama anak-anak pasca shalat shubuh atau menjelang maghrib, karena disitu anak-anak bisa adu maen petasan, dan main layangan. Tapi begitu adzab maghrib berkumandang, jangan harap lihat ada orang disitu. Jin mungkin juga segen lewat situ, wkwk.

Tapi orang-orang PIK dulu gak marah dikatain tempatnya sebagai Tempat jin Buang Anak. Karena itu memang bukan celaan, bullying apalagi body shaming, wkwk. Kita tidak sedang nyela bangsa Jin, apalagi memfitnah bahwa mereka gemar buang Anak. Hehe...

Tapi sekarang Lapangan PIK tempat kami buang anak dulu, eh hahaha. Tempat kami main dulu, udah jadi Apartemen DP 0% Bang Anies. Udah kagak sepi lagi, rame banget ama lalu lalang kendaraan proyek dan tukang dagang. Dalam hati agak sedih, tapi kite orang betawi gak egois, biarin dah lapangan-lapangan ama kebon-kebon kite jadi tempat tinggal orang. Jadi orang nyari duit, biar makin banyak manfaat ini kota. Kalo orang-orang pada sejahtera kan kite juga yang seneng, orang-orang pada bahagia, kotanya maju, hidupnya berkah. daripada yang onoh, yang sejahtera bangsa Cina, kite kebagian utangnye.. Muke gile.

Ada banyak istilah-istilah lucu suku Betawi terkait sebuah tempat atau situasi. Namanya suku yang suka bercanda, hehe. Ada istilah 'pantat kuning' alias pelit, bulu gasiran alias pelit juga, user rambut tiga alias anak bandel, biang kerok alias bandel juga, dan banyak lagi. Jadi kira-kira begitu, kita juga gak pernah tahu itu sejarah kata-kata itu darimana. Tapi yang penting, kata-kata itu bukanlah suatu hinaan apalagi ujaran kebencian. Orang Betawi pantang nyakitin orang, makanya Kota Jakarta aman bagi siapa saja untuk tinggal, gak pernah dibeda-bedakan, seluruh suku dan agama apapun boleh tinggal di Jakarta, tapi kecuali Israel dan Yahudi, kalo ada kite gibeng. Enak aja luh, jajah sodara kite Bangsa Palestin.

Daon sereh ngambil di setu
Baju kotor kena abu batubata
Nyok sodare setanah aer kita bersatu
Lawan Koruptor berkedok proyek Ibukota

Jatiasih, 26 Januari 2022

(fb)