Taliban melarang mengambil dolar dari Afghanistan

[PORTAL-ISLAM.ID]  KABUL - Taliban, yang telah mengambil alih kekuasaan di Afghanistan, Selasa melarang pergerakan dolar AS dan peninggalan sejarah ke luar negeri.

Dalam sebuah tweet, juru bicara Zabihullah Mujahid mengatakan salah satu barang yang ditemukan akan segera disita, dan pelanggar akan menghadapi tindakan hukum.

Pengambilalihan itu telah memicu gelombang warga Afghanistan yang bergegas ke bandara Kabul untuk melarikan diri dari negara itu. Namun kelompok itu telah mendesak warga Afghanistan untuk pulang, dengan mengatakan kehidupan kembali normal.

Juru bicara itu menegaskan kembali bahwa tidak ada kebijakan balas dendam yang akan dilakukan, dan semua pegawai negeri harus kembali ke pekerjaan mereka.