Sejarah Hubungan Persaudaraan Turki-Afghanistan Sejak Zaman Ottoman

Oleh: Ahmet Gencturk

Jauh sebelum terjalinnya hubungan diplomatik antara Afghanistan dan Turki, yang sudah mencapai seratus tahun beberapa bulan lalu, Kekaisaran Ottoman sudah mencapai Afghanistan dan berbagi banyak hal, mulai dari warisan budaya, agama yang sama, hingga kepentingan strategis.

Pada 1877, Sultan Abdulhamid II mengirim delegasi ke Afghanistan membentuk aliansi melawan kekaisaran Rusia yang mengancam keutuhan wilayah kedua negara.

Meski tidak membuahkan hasil konkret karena kelemahan Afghanistan vis-à-vis Rusia, hubungan kedua negara terus membaik secara bertahap dan efeknya diwarisi oleh Mustafa Kemal Ataturk, yang memimpin Perang Kemerdekaan Turki melawan pendudukan Inggris, Prancis dan Yunani.

Setelah mendapatkan kembali kemerdekaannya pada 1919 dari Inggris, Afghanistan meminta bantuan Turki dalam reorganisasi lembaga-lembaga negara.

Djamal Pasha, seorang tokoh militer dan politik terkemuka di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I, ditugaskan oleh Raja Afghanistan Amanullah membangun tentara baru antara 1920 - 1921.

Dia juga berperan sebagai fasilitator antara Amanullah dan Ataturk.

Hasilnya hubungan diplomatik formal antara kedua negara terjalin pada 1921 melalui perjanjian aliansi. Saat itu Turki setuju untuk mengirim misi guru dan perwira tentara berkontribusi pada upaya reformasi di Afghanistan.

Mengirim Fakri Pasha, pembela Madinah yang terkenal selama Perang Dunia I, sebagai duta besar pertama untuk Afghanistan adalah contoh yang sangat baik dari nilai yang dikaitkan Turki dengan hubungan bilateral.

Turki juga membantu Afghanistan merancang Konstitusi pertamanya pada 1923.

Setelah 1923, hubungan bilateral semakin meningkat dan berubah menjadi hubungan strategis yang memberikan pengaruh luas di berbagai sektor di Afghanistan.

Amanullah juga melihat model untuk ditiru di Turki kontemporer.

Dalam lingkup perjanjian persahabatan dan kerja sama politik dan ekonomi yang ditandatangani selama kunjungan Amanullah ke Turki pada 1928, Turki muncul sebagai salah satu negara paling berpengaruh bagi Afghanistan.

Oleh karena itu, Turki mensponsori pendirian sekolah administrasi, yang meniru Fakultas Ilmu Politik, juga dikenal sebagai Mekteb-Mulkiye, dan meluncurkan program pelatihan medis.

Sementara itu, Kazim Orbay, seorang jenderal militer senior dan berpengalaman yang bertugas di tentara Ottoman dan Turki, menjabat sebagai Kepala Staf Umum Afghanistan dari 1928 - 1929.

Hubungan Turki-Afghanistan terus berkembang bahkan setelah Amanullah turun takhta pada 1929 di bawah pemerintahan Nadir Shah dan putranya, Zahir Shah, yang menggantikan ayahnya pada 1933.

Pada 1937, Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama Turki-Afghanistan diperbarui selama satu dekade lagi oleh Shah dan Turki terus memberikan bantuan keuangan, teknis, militer, pendidikan dan medis ke Afghanistan.

Pada tahun yang sama, Afghanistan menjadi anggota Pakta Saadabad, yang diprakarsai oleh Turki, bersama dengan Irak dan Iran, dalam sebuah langkah yang meningkatkan prestise regionalnya dan berkontribusi pada stabilitas dan keamanannya.

Meskipun Afghanistan semakin beralih ke Uni Soviet untuk keamanan dan pembangunan selama Perang Dingin, langkah itu tidak berarti memburuknya hubungan bilateral.

Afghanistan terus mengirim siswa ke universitas dan perwira ke sekolah militer di Turki.

Bahkan ketika Partai Demokratik Rakyat Marxis Afghanistan (PDPA) mengambil alih kekuasaan dengan menggulingkan Mohammed Daoud Khan pada 1978, Turki tetap dan menjaga kontak dengan rezim demi menjangkau rakyat Afghanistan yang bersaudara.

Faktanya, ketika Soviet menarik diri pada 1989, kedutaan besar Barat menghentikan operasinya tetapi Ankara mempertahankan kehadiran diplomatiknya di Kabul.

Ketika perselisihan antar-Mujahidin berkembang menjadi perang saudara berdarah skala penuh dari tahun 1992 - 1996, Turki, meskipun memiliki hubungan dekat dengan komunitas Turki di Afghanistan, termasuk Uzbek, Kirgistan dan Turkmenistan, menekankan pentingnya rekonsiliasi nasional dan berusaha untuk memainkan peran konstruktif.

Ketika NATO terlibat di Afghanistan setelah 9/11 di bawah Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF), Turki berkontribusi melatih dan memperlengkapi polisi dan militer nasional Afghanistan, menyediakan misi keamanan non-tempur dan operasi logistik.

Sementara itu, Badan Koordinasi dan Kerjasama Turki (TIKA), yang berkantor di Kabul, Herat dan Mazar-i Sharif - terlibat dalam proyek rekonstruksi kemanusiaan.

Akibatnya, Turki menghasilkan banyak niat baik dari masyarakat, pemerintah Afghanistan di Kabul dan Taliban.

Meskipun memiliki hubungan dekat dengan Pakistan, Turki berusaha memasukkan India dalam proses rekonsiliasi nasional Afghanistan.

Pada 2015, ISAF diganti dengan Resolute Support Mission (RSM) non-tempur, yang dimaksudkan untuk memberikan pelatihan, saran, dan bantuan kepada pasukan dan institusi keamanan Afghanistan.

Turki sekali lagi menyumbangkan hampir 600 tentara dan memastikan keamanan bandara internasional Kabul, koneksi utama negara itu ke dunia.

Ankara telah memberikan pelatihan kepada taruna polisi wanita Afghanistan di perguruan tinggi kepolisian di provinsi tengah di Sivas.

Secara keseluruhan, pada akhir 2018, Turki telah melatih hampir 5.400 kadet polisi Afghanistan, termasuk lebih dari 1.300 kadet perempuan.

Setelah memprakarsai sekitar 1.100 proyek, TIKA membangun lebih dari 100 sekolah di Afghanistan dan melakukan proyek-proyek penting, termasuk pembangunan lampiran untuk rumah sakit di Herat, memberikan bantuan makanan kepada ribuan keluarga di Faryab utara, memberikan bantuan teknis kepada petani di provinsi Herat dan membuka pusat penelitian penyair dan sufi sufi Mevlana Jalal al-Din Rumi di Universitas Parwan.

Selanjutnya, antara 2003 dan 2016, 127 perusahaan Turki beroperasi di negara itu, dalam konstruksi dan kontraktor 627 proyek senilai USD6 miliar.

Turki adalah investor asing terbesar dalam kontrak dengan modal lain yang diinvestasikan dalam layanan kesehatan, energi, dan pertambangan, menurut Kementerian Luar Negeri Turki.
Dengan latar belakang ini, sah saja untuk berargumen bahwa Turki, yang telah memprioritaskan pembangunan, keamanan, dan kemakmuran bagi rakyat Afghanistan selama beberapa dekade, akan tetap menjadi pemain penting di Afghanistan di masa depan.

(Sumber: Anadolu)