ISIS Mengklaim Bertanggung Jawab Atas Serangan Bandara Kabul

[PORTAL-ISLAM.ID] KABUL - ISIS-K telah mengklaim bertanggung jawab atas dua ledakan yang meletus di dekat bandara Kabul pada hari Kamis (26/8/2021) yang menewaskan sedikitnya 12 anggota layanan AS dan puluhan warga Afghanistan.

Para pejabat AS telah memperingatkan serangan ISIS selama seminggu terakhir setelah pengambilalihan oleh Taliban. Jenderal Kenneth McKenzie dari Komando Pusat AS mengatakan pada hari Kamis bahwa para penyerang adalah dua pengebom bunuh diri ISIS.

Para ahli mengatakan kelompok itu, yang dijuluki "musuh bebuyutan" Taliban, merupakan ancaman terbesar bagi kehadiran Amerika di negara itu.

AS sekarang berpacu dengan waktu untuk mundur dengan tenggat waktu 31 Agustus.

Biden memperingatkan pada Selasa, "Setiap hari kami berada di lapangan adalah hari lain kami tahu bahwa ISIS-K berusaha menargetkan bandara dan menyerang pasukan AS dan sekutu serta warga sipil tak berdosa."

Apa itu ISIS-K?

ISIS-Khorasan, juga dikenal sebagai ISIS-K, adalah afiliasi dari Negara Islam (ISIS), yang mendirikan kekhalifahan di Irak dan Suriah yang kemudian dihancurkan oleh pasukan Amerika. ISIS memiliki cabang geografis di Afrika, Timur Tengah dan Asia Selatan dan ISIS-K adalah afiliasinya yang berbasis di Afghanistan timur dekat perbatasan Pakistan.

Elizabeth Neumann, kontributor ABC dan mantan pejabat Keamanan Dalam Negeri AS, mengatakan kelompok itu muncul sekitar enam tahun lalu.

ISIS-K adalah "musuh bebuyutan" Taliban, Colin Clarke, seorang analis kontraterorisme dengan perusahaan konsultan keamanan Soufan Group, mengatakan kepada ABC News.

"Ini benar-benar mengikuti evolusi al-Qaida dan mengembangkan model desentralisasi yang serupa dalam menanggapi tekanan kontraterorisme AS," katanya.

Kelompok itu diperkirakan memiliki 1.500 hingga 2.200 pejuang, yang terdiri dari orang-orang Arab, Timur Tengah, Pakistan, dan Asia Selatan lainnya, kata Clarke.

Dia menggambarkan mereka sebagai "kelompok transnasional" yang bertentangan dengan Taliban, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri.

Ada 77 serangan ISIS-K yang diklaim atau dikaitkan dari Januari hingga April 2021 -- tiga kali lebih banyak serangan ISIS-K di Afghanistan dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut laporan PBB bulan Juni. Tahun lalu kelompok itu menyerang bangsal bersalin di Kabul pada 12 Mei dan Universitas Kabul pada 2 November.

ISIS-K "terus menimbulkan ancaman bagi negara dan wilayah yang lebih luas" dan berfokus pada perekrutan, dengan basis intinya di daerah kecil di Provinsi Kunar dan Nangarhar, kata laporan PBB.

Bruce Hoffman, seorang sarjana terorisme di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan kelompok itu menentang Taliban dan al-Qaida serta AS.

"Tujuan mereka adalah untuk menyerang AS secara serampangan karena mereka melihat AS sebagai musuh utama mereka," katanya. “Juga, saya pikir itu dirancang untuk mempermalukan Taliban juga. ISIS berusaha untuk masuk dan mendirikan pangkalan di Afghanistan untuk bersaing dengan Taliban. Ideologi mereka hampir sama. Ini lebih merupakan perebutan kekuasaan daripada ideologi atau agama."

Neumann menggambarkan kelompok itu jauh lebih kejam daripada Taliban.

“Ketika saya memikirkan ISIS, saya pikir sangat brutal. Bukan karena Taliban memiliki catatan bagus untuk tidak brutal, tetapi jenis kebrutalan yang sedikit berbeda,” kata Neumann. "[Taliban] terdengar seolah-olah mereka mencoba untuk menegakkan pemerintahan dan menjalankan sebuah negara."

Apa agenda mereka?

Kelompok itu memiliki tujuan untuk mengukir beberapa bagian wilayah yang dapat mereka kuasai, kata Clarke, mengutip moto ISIS untuk "tetap dan berkembang."

“Jika mereka pernah mencapai titik di mana mereka merasa seperti mengatur wilayah dalam jumlah yang cukup, mereka mungkin akan berusaha untuk mendeklarasikan kekhalifahan lagi,” katanya.

Dia melanjutkan, "Taliban tidak berisiko disusul oleh ISIS-K, mereka hanya tidak memiliki jumlah. ISIS-K memainkan lebih banyak peran spoiler, di mana mereka akan dapat meluncurkan serangan, menjaga keseimbangan Taliban. Tapi saya tidak pernah berharap mereka sampai pada titik di mana mereka mengancam akan mengambil alih Afghanistan dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Taliban."

Hoffman, dengan Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan bahwa setiap serangan dari ISIS-K seharusnya tidak mengejutkan.

"Selama setahun terakhir, mereka telah menyebar ke tujuh provinsi tambahan. Jadi jelas, ISIS-K telah menjadi lebih aktif dan mengancam dalam beberapa bulan terakhir," kata Hoffman. “Pergolakan dan kekacauan saat ini di Afghanistan memberi mereka segudang peluang baru untuk menarik perhatian pada diri mereka sendiri dan tujuan mereka dan pada dasarnya menghukum semua musuh mereka – AS juga Taliban dan al-Qaida.”

Ancaman apa yang mereka ajukan ke AS?

Dengan AS meninggalkan Afghanistan, para ahli mengatakan serangan di masa depan oleh ISIS-K kemungkinan akan terjadi.

"Tidak ada yang mereka sukai selain merencanakan serangan terhadap AS," kata Clarke.

Serangan di wilayah AS tidak mungkin untuk "masa depan yang dapat diperkirakan" tetapi mungkin dalam "jangka panjang," menurut Hoffman.

Adapun Afghanistan, dengan pengambilalihan Taliban dan meningkatnya ancaman teror seperti ISIS-K, masa depannya suram.

"Afghanistan secara keseluruhan sedang tenggelam kembali ke dalam periode yang sangat, sangat gelap," kata Hoffman. 

(Sumber: ABCNews)