Kantor Anies Diburu Pendaftar CPNS Yang Jumlahnya Tembus 1 Juta Orang, Jelas Gajinya Paling Gede

[PORTAL-ISLAM.ID] Pembukaan pendaftaran Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dan Calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (CPPPK) baru dibuka sekitar sepekan yakni sejak 30 Juni 2021. Namun, jumlah pendaftar sudah lebih dari 1 juta orang.

Badan Kepegawain Negara (BKN) mencatat hingga 8 Juli 2021, pukul 11.42 WIB jumlah peserta yang sudah melakukan pendaftaran akun dan mengisi formulir sebanyak 1.100.945 orang. Dari jumlah tersebut yang berhasil memasukkan lamaran sebanyak 358.984 orang.

Adapun pendaftaran CPNS dan CPPPK tahun ini hanya dibuka melalui satu portal resmi yakni https://sscasn.bkn.go.id/. Pendaftaran ini akan berlangsung hingga 21 Juli mendatang.

Dari formulir yang sudah di-submit tersebut, ada 10 instansi yang menjadi incaran para peserta. Tertinggi peminatnya adalah Kementerian Hukum dan HAM dengan jumlah 176.553 pelamar.

Dari 10 instansi ini, ada pula empat Pemerintah Provinsi (Pemprov) yang menjadi incaran para peserta. Dari keempatnya yang paling diserbu adalah Pemprov DKI Jakarta.

Bagaimana tidak, Provinsi yang dinakhodai oleh Gubernur DKI Anies Baswedan ini dikenal memiliki tunjangan paling tinggi dibandingkan provinsi lainnya. Inilah sebabnya Pemprov DKI diburu oleh para calon abdi negara ini.

Tunjangan PNS DKI yang tinggi ini pertama kali disampaikan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo pada akhir tahun lalu. Ia pernah menyebut PNS Ibu Kota memang memiliki penghasilan tertinggi dibandingkan yang lainnya.

Selama ini, penghasilan yang diterima para abdi negara terdiri dari gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan jabatan (struktural, fungsional, umum), dan tunjangan kinerja.

Selain itu, terdapat komponen honorarium yang terdiri dari uang sidang, uang lembur, hingga uang rapat, serta tunjangan khusus bagi para PNS dalam setiap kondisi tertentu.

Pendapatan yang diterima PNS juga tergantung dari komponen Pendapatan Asli Daerah (PAD). DKI Jakarta, menjadi salah satu daerah dengan komponen PAD cukup tinggi dibandingkan daerah lain.

Tjahjo, kala itu meminta para PNS pusat tidak iri terhadap penghasilan para PNS DKI. Bagaimana tidak, total gaji yang diterima aparat layanan publik Ibu Kota bisa menembus angka Rp 28 juta.

"Jangan iri dengan DKI yang PAD-nya tinggi," kata Tjahjo beberapa waktu lalu.

Lalu berapa sih besaran gaji dan tunjangan PNS DKI Jakarta?

Sebagai informasi, untuk tahun ini Anies Baswedan membutuhkan ASN baru untuk membantu tugasnya sebanyak 12.037 orang. Kebutuhan CPNS untuk DKI Jakarta ini terdiri dari 11.482 untuk tenaga guru dan 555 formasi untuk tenaga teknis. [CNBC]