Kisah-kisah Mengerikan tentang Gadis-gadis Palestina di Penjara-penjara Israel

[PORTAL-ISLAM.ID] Dalam siksaan selama sebulan, interogator mengancam Mays Abu Ghosh dengan pemerkosaan, mengatakan dia akan mati atau lumpuh

Di koridor yang panjang, para agen intelijen Israel berdiri dan bertepuk tangan dengan sarkastik saat para sipir membawa Mays Abu Ghosh yang diborgol ke sel interogasi militer.

“Mereka mengejek saya, mengatakan saya akan mati dalam interogasi,” kata Mays kepada Anadolu Agency.

Di tengah siklus menstruasinya, Mays diikat ke kursi dengan tangan dan pergelangan kakinya dan meregangkan tubuhnya menjadi bentuk pisang selama berjam-jam, membuatnya tidak bisa tidur.

“Saya tidak bisa berjalan, para sipir menahan saya di sel,” tambah Mays.

Tangan May terus-menerus berdarah karena belenggu. Dia menolak untuk menjalani sesi interogasi militer lagi, jadi petugas intelijen itu menangkap Mays dan membantingnya ke dinding.

Mays melanjutkan: "Mereka tidak memberi saya tampon atau pakaian dalam yang saya butuhkan di masa sulit ini untuk wanita mana pun di dunia."
33 hari penyiksaan

Mays, 24, dari kamp pengungsi Qalandiya, adalah seorang mahasiswa jurnalisme dan media di Universitas Birzeit yang ditangkap pada 29 Agustus 2019, dan kemudian mengalami penyiksaan mengerikan di sel isolasi selama 33 hari di Pusat Interogasi Al-Maskobya.

Selama kurungan di fasilitas terkenal itu, dia kehilangan berat badan hingga 12 kilogram (26,5 pon).

“Para petugas terus-menerus berusaha meyakinkan saya bahwa saya sudah gila dan mencoba bunuh diri, jadi mereka membawa pekerja sosial, tetapi mereka sebenarnya adalah petugas lain,” kenang Mays.

Ketika para petugas itu berada di sel bersama Mays, dia menunjukkan kepada mereka luka dan memar yang dideritanya akibat pelecehan yang dia alami dan bertanya kepada mereka: "Siapa yang ingin membunuh orang lain? Saya seorang pelajar, dan Anda sedang menahanku."

Mays sering meminta obat penghilang rasa sakit untuk mengurangi rasa sakit di kepala dan ototnya, tapi biasanya ditolak.

Selama sesi interogasi, petugas dengan sengaja memaksa Mays untuk mendengar jeritan para tahanan yang disiksa secara fisik dalam interogasi militer, sambil mengancamnya bahwa apa yang akan terjadi padanya akan lebih mengerikan.

“Mereka mengancam saya bahwa saya akan mati atau lumpuh di sini, dan mereka juga mengancam akan memperkosa saya,” katanya.

Menyiksa mahasiswa

Mays dijatuhi hukuman 16 bulan penjara atas tuduhan berpartisipasi dalam kegiatan mahasiswa ilegal.

Universitas Birzeit telah lama menjadi pusat aktivisme mahasiswa di wilayah Palestina.

Selama dekade terakhir, Israel telah menahan lebih dari 414 mahasiswa dan membuat mereka diinterogasi, diadili, dan ditahan secara administratif.

“Di seluruh dunia, partisipasi dalam kegiatan mahasiswa adalah hak, tetapi di sini kami ditangkap karena itu dan menjadi sasaran penyiksaan kriminal di penjara-penjara Israel,” kata Mays.

Sebagian besar mahasiswa didakwa dengan keterlibatan dalam kegiatan mahasiswa blok Islam, sayap mahasiswa kelompok perlawanan Palestina Hamas, dan Kutub Mahasiswa Progresif Demokratik, blok sosialis Universitas Birzeit.

Israel telah secara resmi menyatakan kedua blok itu sebagai "kelompok ilegal."

“Petugas intelijen meludahi saya dan mengatakan bahwa saya pantas mati karena aktivitas saya,” kenang Mays.

Di pusat interogasi, petugas intelijen memberikan tekanan psikologis pada tahanan dengan mengancam akan menghancurkan rumah mereka dan menangkap anggota keluarga. Rumah Mays dihancurkan pada 2016 setelah tentara Israel membunuh saudara laki-lakinya.

“Mereka menangkap adik laki-laki saya untuk menekan saya,” ujarnya.

Mays tidak diperbolehkan memakai ikat rambut karena petugas terus-menerus memukul, meninju, menendang, dan menarik rambutnya.

“Saya merobek kantong plastik tempat mereka menaruh makanan sarapan dan menggunakan potongannya untuk mengikat rambut saya, tetapi mereka mengambilnya dari saya,” kenang Mays.

Mays ditahan di salah satu sel selama beberapa hari dengan tikus yang mengintai di selokan dan menyerangnya saat dia tidur, menunjukkan risiko tinggi penularan infeksi ke Mays.

Dia benar-benar terisolasi selama 33 hari, tidak dapat berkomunikasi dengan pengacara atau kelompok hak asasi manusia mana pun. Dia hidup dalam kondisi yang mengerikan karena siksaan terus-menerus yang dia alami, serta sel kotor di mana limbah meluap, merendam kasur tidurnya yang tipis.
Mays dibebaskan dari penjara Israel pada Senin (30/11/2020) setelah 16 bulan ditangkap.

Mays masih menderita akibat penyiksaan yang dialaminya di pusat interogasi. 

(Sumber: Anadolu)