Israel Ingin Mengontrol Keluaran Media Yang Berasal dari Gaza, Tetapi Tidak Bisa

[PORTAL-ISLAM.ID]  Hanya dalam tiga kata, koresponden Al Jazeera di Gaza membuat sosial media berdengung: "The tower collapsed" ("Menara runtuh"). Begitulah cara Wael Al-Dahdouh mengumumkan kepada dunia bahwa blok menara gedung yang menampung kantor Al Jazeera dan kantor media lainnya telah dibom oleh Israel dan akan runtuh. Dia terkenal di Palestina karena liputannya tentang serangan Israel bulan lalu dan juga setiap kali negara pendudukan menyerang sebagian besar penduduk sipil.

Al-Dahdouh dibesarkan di kota Al-Zeitoun di Jalur Gaza timur dalam keluarga besar dan konservatif yang masih mengolah tanah. Ia bercita-cita menjadi dokter dan memiliki nilai akademik untuk mewujudkannya, namun peristiwa Intifadah Pertama (1987-1993) mengubah semua itu.

"Saya ditangkap oleh pasukan pendudukan Israel dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena berpartisipasi dalam Intifada melawan penjajah," katanya.

Lingkungan yang menantang di penjara mengajarinya ketangguhan, kreativitas, dan keterampilan, dan mengembangkan karakteristik yang dikenal sebagai orang Palestina yang ambisius.

"Saya mendapat banyak manfaat dari penjara. Itu mengubah saya dari seorang anak laki-laki yang tergesa-gesa, antusias, dan sederhana menjadi seorang pria yang sadar dan berpendidikan yang menyadari banyak masalah kehidupan. Ini membedakan saya dari teman-teman pada usia yang sama." Dia tertawa melihat ironi itu. "Penjara bisa menjadi surga jika tahanan memanfaatkan waktunya dengan baik. Ini memastikan bahwa Israel gagal mencapai tujuannya ketika mengunci kita."

Setelah dibebaskan, Al-Dahdouh mencoba menyelesaikan studinya di luar Jalur Gaza, tetapi pasukan pendudukan mencegahnya untuk pergi, jadi dia belajar di universitas yang dekat dengan rumahnya. "Saya memutuskan untuk belajar jurnalistik karena tidak ada fakultas kedokteran di Gaza pada waktu itu. Saya juga menemukan jurnalisme paling dekat dengan kepribadian saya, dengan pesan yang harus disampaikan jurnalis di bawah bayang-bayang pendudukan."

Setelah lulus, Al-Dahdouh bekerja di berbagai surat kabar dan saluran media. Dia bergabung dengan Al Jazeera pada tahun 2004 dan telah mengepalai kantornya di Gaza sejak saat itu.

Akibatnya, dia mungkin salah satu wajah media paling terkenal di Gaza. Setelah meliput serangan Israel sebelumnya di Gaza, dia berada dalam posisi yang baik untuk membandingkannya. "Serangan terakhir," katanya, "pada dasarnya berbeda karakternya."

Ketika Israel mengebom gedung 12 lantai yang menampung Al Jazeera, Associated Press, dan kantor media lainnya pada 15 Mei lalu, para jurnalis tahu bahwa mereka sekarang menjadi sasaran. Mereka tidak hanya meliput berita, tetapi mereka juga bagian dari berita itu.

Menara Al-Jalaa (tempat kantor Al Jazeera) bukan satu-satunya blok bertingkat tinggi yang terkena bom Israel. Menurut Sindikat Jurnalis Palestina, 21 organisasi media memiliki fasilitas mereka dihancurkan oleh serangan udara di Gaza. "Jika Israel ingin menghalangi liputan media tentang serangannya, itu keliru," jelas Al-Dahdouh. "Itu tidak berhasil. Bahkan lebih menarik perhatian karena menyerang Al Jazeera juga menyerang Associated Press, sebuah biro Amerika." Oleh karena itu, tekanan diterapkan dari AS.

Syndicate menunjukkan bahwa Israel telah melanggar hak-hak jurnalis dan juru kamera Palestina selama pekerjaan mereka hampir 500 kali sejak awal tahun lalu. Setiap tahun, katanya, ada antara 500 dan 700 serangan oleh pasukan pendudukan Israel terhadap anggotanya. Bentuk pelanggarannya bermacam-macam: pembunuhan, penangkapan, gas air mata, peluru karet, dan perusakan fasilitas media. Hampir 50 jurnalis Palestina telah terbunuh sejak tahun 2000 dalam pekerjaan mereka. Beberapa wartawan telah terluka, ditangkap, atau diserang di Yerusalem dan Gaza selama beberapa minggu terakhir saja.

Mengontrol keluaran media, tentu saja, merupakan karakteristik dari rezim yang menindas, dan Israel berusaha melakukan ini dengan menargetkan jurnalis dan institusi mereka. Apa pun, tampaknya, untuk mencegah gambaran sebenarnya tentang apa arti pendudukan brutalnya bagi orang-orang Palestina agar tidak sampai ke dunia luar. Wartawan seperti Wael Al-Dahdouh, bagaimanapun, bertekad untuk memastikan bahwa pesan itu terus tersampaikan, tidak peduli berapa biayanya.

“Kadang-kadang sulit untuk berkonsentrasi pada tugas yang ada,” dia menyimpulkan, “karena kami tidak melaporkan perang di negeri asing. Bom-bom dijatuhkan di rumah dan kantor kami. Tetap fokus tidak mudah ketika Anda berhenti untuk bertanya-tanya apakah ada orang di dekat Anda yang terbunuh atau terluka."

Fakta bahwa jurnalis Al Jazeera dan rekan-rekannya masih menghasilkan liputan yang dramatis meskipun menghadapi tantangan adalah karena profesionalisme dan keberanian mereka. Semoga mereka terus melakukannya.

(Sumber: MEMO)