Hari Ini Netanyahu Bakal Lengser dari Jabatan PM Israel Setelah Berkuasa 12 Tahun

[PORTAL-ISLAM.ID] Hari ini, Minggu (13/6/2021), Sidang Parlemen Israel (Knesset) diperkirakan akan menyetujui pembentukan pemerintahan baru, mengakhiri 12 tahun pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Pemerintah baru ini bentukan koalisi oposisi 8 partai -dengan spektrum yang belum pernah terjadi sebelumnya- yang berhasil menghimpun mayoritas tipis 61 kursi parlemen dari total 120 kursi. 

Yang paling mengejutkan adalah bergabungnya (untuk pertama kali dalam sejarah) Partai yang mewakili etnis Arab, Partai Daftar Arab Bersatu (Raam), yang dipimpin oleh MansourAbbas.
Pemerintahan baru ini juga akan mengakhiri lebih dari dua tahun kelumpuhan politik di mana tiga pemilu menghasilkan jalan buntu.

Nasionalis sayap kanan, Naftali Bennett, akan menjadi Perdana Menteri baru dengan masa jabatan separo masa sesuai kesepakatan pembagian kekuasaan.

Di bawah perjanjian koalisi, Bennett, yang mengepalai partai Yamina, akan menjabat hingga September 2023, ia lalu akan menyerahkan jabatan PM kepada Yair Lapid, pemimpin Partai Yesh Atid, untuk sisa masa dua tahun.
Netanyahu -pemimpin terlama Israel, yang telah mendominasi lanskap politiknya selama bertahun-tahun- akan tetap menjadi kepala partai sayap kanan Likud dan menjadi pemimpin oposisi.

Dia telah mencerca kemungkinan pemerintah baru, menyebutnya sebagai "koalisi penipuan dan penyerahan yang berbahaya" dan telah bersumpah untuk "menggulingkannya dengan sangat cepat".

Sementara itu, persidangan terhadap Netanyahu atas kasus tuduhan suap, penipuan dan pelanggaran kepercayaan -tuduhan yang Netanayhu bantah- terus berlanjut.

Mengapa ini terjadi?

Netanyahu telah menjabat lima periode yang memecahkan rekor, pertama dari 1996 hingga 1999, kemudian terus menerus dari 2009 hingga 2021.

Dia mengadakan pemilihan legislatif pada April 2019 tetapi gagal memenangkan cukup dukungan untuk membentuk pemerintahan koalisi baru. 

Dua Pemilu diadakan lagi, yang masing-masing berakhir dengan tidak meyakinkan. Pemilihan ketiga menghasilkan pemerintahan persatuan nasional di mana Netanyahu setuju untuk berbagi kekuasaan dengan pemimpin oposisi saat itu Benny Gantz. Tetapi pengaturan itu gagal pada bulan Desember, memicu pemilu keempat.

Pada pemilu keempat yang digelar Maret 2021, meskipun Likud muncul sebagai partai terbesar di parlemen dengan meraih 30 kursi (dari total 120 mursi), Netanyahu sekali lagi tidak dapat membentuk koalisi pemerintahan. Dan tugas membentuk pemerintah baru itu akhirnya diberikan kepada Yair Lapid, yang partainya (Yesh Atid) muncul sebagai partai terbesar kedua dengan meraih 17 kursi.

Oposisi terhadap Netanyahu terus tumbuh, tidak hanya di antara kiri dan tengah, tetapi juga di antara partai-partai sayap kanan yang biasanya secara ideologis bersekutu dengan Likud, termasuk Partai Yamina.

Meskipun Yamina berada di urutan kelima dalam pemilihan dengan hanya tujuh kursi, dukungannya sangat penting jika ada pemerintah koalisi potensial yang ingin mendapatkan mayoritas di parlemen. 

Setelah berminggu-minggu negosiasi, Lapid membawa Yamina sebagai bagian dari konstelasi partai-partai yang satu-satunya tujuan bersama adalah mencopot Netanyahu dari jabatannya.

Perjanjian yang melibatkan delapan faksi dengan 61 kursi yang dibutuhkan untuk mayoritas ditandatangani pada 2 Juni, hanya setengah jam sebelum tenggat waktu akan berakhir, secara efektif menyegel nasib Netanyahu.

Seperti apa pemerintahan baru itu?

Secara tampilan, pemerintahan PM Bennett akan berbeda dengan pemerintahan sebelumnya dalam 73 tahun sejarah Israel. 

Aliansi tersebut berisi partai-partai yang memiliki perbedaan ideologis yang luas, dan mungkin yang paling signifikan mencakup partai Arab independen pertama yang menjadi bagian dari koalisi penguasa, Raam. Hal ini juga diharapkan memiliki rekor jumlah delapan menteri perempuan.

Dimasukkannya Raam dan partai sayap kiri Israel non-Arab berarti mungkin ada gesekan pada isu-isu seperti kebijakan Israel terhadap Palestina - Yamina dan partai sayap kanan lainnya, New Hope, adalah pendukung setia pemukiman Yahudi di wilayah Barat yang diduduki Israel. 

Mungkin juga ada kesulitan atas kebijakan sosial -sementara beberapa pihak ingin memajukan hak-hak gay, seperti mengakui pernikahan sesama jenis-, Raam, sebuah partai Islam, menentang hal ini.

Selain itu, beberapa pihak ingin melonggarkan pembatasan agama lebih luas daripada yang mungkin diizinkan Yamina - partai nasional-agama -.

Bennett telah mengindikasikan pemerintahnya akan fokus pada bidang-bidang di mana kesepakatan dimungkinkan, seperti masalah ekonomi atau pandemi virus corona, sambil menghindari hal-hal yang lebih kontroversial.

"Tidak ada yang harus melepaskan ideologi mereka," katanya baru-baru ini, "tetapi semua harus menunda realisasi beberapa impian mereka... Kami akan fokus pada apa yang bisa dicapai, daripada berdebat tentang apa yang tidak bisa." 

(Sumber: BBC)