BuzzeRp Menganggap Kentut Jokowi Wangi

[PORTAL-ISLAM.ID]  BuzzeRp melakukan pembelaan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahkan kentut mantan Wali Kota Solo itu dianggap berbau wangi.

“Jokowi kentut dengan bau yang sangat busuk. Maka para menteri, jubir, buzzeRp dan para pemuja rezim, akan beramai ramai membangun opini, bahwa kentut Jokowi adalah aroma terwangi di muka bumi,” kata pengamat sosial dan budaya Danke Soe Priatna di akun Facebook-nya dalam artikel berjudul “Genosida ala Indonesia”, 29 Mei 2021.

Danke menyebut buzzeRp dikerahkan untuk menutupi kegagalan Jokowi.

“Mau dipungkiri, dibantah atau dicounter dengan cara apapun, tetap saja, morat marit dan porak porandanya negara selama kurun waktu 7 tahun belakangan ini, begitu semakin kentara. BuzzeRp dan para pemuja penguasa, mereka bukan tidak tahu atau tidak melihat, mereka hanya sudah tidak punya harga diri, sudah ludes dijual demi materi,” papar Danke.

Kata Danke, buzzerRp menyebarkan opini kentut Jokowi wangi merupakan bentuk kebodohan sehingga rakyat dipaksa untuk menerima ‘pembunuhan massal’ terhadap nalar. “Mungkin saja, buzzerRp akan pasang photo seolah olah mereka sedang menghirup kentut. Dan bisa saja, definisi wangi akan mengalami distorsi arti, hanya sekedar untuk mengakomodir dan menutupi bau busuk kentut Jokowi,” jelasnya.

BuzzerRp melakukan ‘pembunuhan’ nalar, menurut Danke ketika Jokowi membedakan mudik dan pulang kampung. BuzzerRp sebagai manusia miskin jati diri dan tuna nalar itu beramai ramai mengamini dan mencari seribu dalil, bahwa mudik memang beda dengan pulang kampung. Walau dalam KBBI, jelas, Mudik dan Pulang Kampung itu mempunyai arti yang sama.

“Bipang Ambawang, Provinsi Padang, menambah daftar penjilatan semakin panjang. “Pembunuhan” besar besaran terhadap bangsa dan negara dalam bentuk lain adalah dengan sengaja membenturkan dan membiarkan ketidak adilan dan perlakuan hukum yang memihak,” jelasnya.

Kata Danke, Rezim Jokowi mengalami kegagalan sehingga memerlukan jasa buzzeRp sebagai anjing penjaga, agar menggonggong, menakut nakuti, bahkan menggigit siapa saja yang berani mengungkap kegagalan penguasa.

“Kalau Rezim Jokowi merasa berhasil, kalau Jokowi merasa bisa menepati Janji, maka tidak akan perlu buzzeRp. Karena 250an juta rakyat Indonesia siap untuk menjadi buzzrRp atau influencers bagi bangsanya sendiri,” papar Danke.

Saat Jokowi gagal dan berbohong soal akan membuka 10 juta lapangan kerja baru, malahan gelombang TKA china yang massive masuk ke Indonesia, maka anjing anjing penjaga itu akan menggonggong dan menyalak, mengamini dan mendukung masuknya TKA china dengan berbagai alasan dan cara.

“Saat Jokowi gagal dan bohong soal stop utang, maka anjing penjilat akan mengatakan: Jokowi bukan berhutang, tapi melakukan pinjaman luar negeri,” ujarnya. (SuaraNasional)

BERIKUT SELENGKAPNYA TULISAN Danke Soe Priatna: