Aktivis Menyerukan National Geographic Memberhentikan Aktris Israel Gal Gadot dari Pembawa Acara

[PORTAL-ISLAM.ID] Aktivis telah meminta National Geographic untuk memberhentikan aktris Israel Gal Gadot dari pembawa acara program di masa datang, menyusul serial dokumenternya baru-baru ini yang berjudul Impact. Serial ini "tentang kisah dari enam wanita hebat yang membuat dampak luar biasa pada komunitas mereka di seluruh dunia."

Namun, episode kelima serial ini telah dikritik oleh para aktivis yang menganggapnya ironis dan tidak pantas bagi Gal Gadot untuk menyoroti penderitaan penduduk asli ketika Israel adalah negara kolonial pemukim. Dia bertugas di militer Israel dan aktif di media sosial tentang sikapnya yang pro-Zionis.

Di antara mereka yang menyerukan agar Gadot dijatuhkan adalah aktivis BDS dan salah satu pendiri nasional Code Pink, Ariel Gold, yang membagikan petisi di situs web tersebut. "Gal Gadot seharusnya tidak berbicara tentang hak-hak penduduk asli, karena dia secara langsung mengambil bagian dalam menggusur warga Palestina di Palestina. Beritahu National Geographic untuk berhenti bekerja dengannya!"

Petisi tersebut telah ditandatangani oleh lebih dari 4.000 orang. Petisi ini menyoroti saat Gadot sebagai "seorang pelatih tempur di militer Israel dan kemudian mempertaruhkan layanannya ke dalam karir modeling untuk menutupi kejahatan perang Israel ... [dia] telah secara langsung berpartisipasi dalam kekerasan terhadap penduduk asli."

Aktris Wonder Woman "terus menjadi pendukung vokal militer Israel dan negara Israel, yang terus membersihkan etnis Palestina dari tanah mereka. Merupakan penghinaan bahwa Gal Gadot harus menjadi pembawa acara serial yang dianggap 'memberdayakan wanita' ketika dia memuji tentara yang menyakiti dan membunuh wanita Palestina setiap hari." Demikian isi petisi.

Bintang Hollywood itu menghadapi reaksi keras di media sosial awal bulan ini setelah dia mentweet selama pemboman Israel di Gaza bahwa, "Israel layak untuk hidup sebagai negara yang bebas dan aman ... Tetangga kita layak mendapatkan hal yang sama."

Banyak yang merasa komentar itu tidak sensitif karena tidak mengakui Palestina sebagai sebuah bangsa, sementara yang lain menunjukkan peran Gal Gadot dalam militer dan dukungannya untuk negara apartheid meskipun ada kebijakan genosida di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur.[MEMO]