From Gaza to Mars: Loay Elbasyouni Orang Palestina di Balik Proyek Helikopter Mars NASA

[PORTAL-ISLAM.ID] Insinyur luar angkasa Loay Elbasyouni adalah bagian dari tim NASA yang membuat sejarah bulan ini dengan meluncurkan helikopter eksperimental dari permukaan Mars pada 19 April 2021 lalu.

Namun dia mengatakan pulang ke kampung halamannya di Jalur Gaza, Palestina di mana warga di sana merayakan pencapaiannya, malah lebih sulit (dibanding ke Mars) karena blokade oleh “Israel” dan Mesir, lansir The New Arab.

“Ketika Anda berurusan dengan elektron dan teknologi, Anda dapat menghitung berbagai hal dan mengetahui jalurnya,” katanya kepada The Associated Press dalam wawancara video dari rumahnya di Los Angeles. “Saat Anda berurusan dengan orang dan politik, Anda tidak tahu ke mana arahnya.”

Pria berusia 42 tahun itu sendiri telah melakukan perjalanan yang menakjubkan dari kota Beit Hanoun yang sulit di dekat perbatasan “Israel” yang dijaga ketat ke Laboratorium Propulsi Jet badan antariksa AS di California, di mana dia membantu merancang helikopter Ingenuity.

Dia meninggalkan Gaza pada 1998 untuk belajar di Amerika Serikat dan hanya kembali sekali, untuk kunjungan singkat pada 2000 sebelum Intifada Palestina kedua, atau perlawanan Palestina, akhir tahun itu. Sekitar 6.000 warga Palestina syahid dan 1.000 orang “Israel” tewas dalam pertempuran, serangan, dan operasi militer Zionis “Israel” sebelum kekerasan mereda pada tahun 2005.

Pertempuran itu sangat intens di dalam dan sekitar kota-kota perbatasan seperti Beit Hanoun. Elbasyouni mengatakan tank militer Israel melibas kebun buah ayahnya pada empat kesempatan.

“Israel” menarik diri dari Gaza pada 2005, tetapi dua tahun kemudian kelompok militan Islam Hamas merebut kekuasaan dari pasukan Palestina yang bersaing. Sejak itu, “Israel” dan Mesir telah mempertahankan blokade yang secara ketat membatasi pergerakan orang dan barang masuk dan keluar dari jalur pantai sempit, yang merupakan rumah bagi lebih dari 2 juta orang Palestina.

Saat Gaza melewati krisis demi krisis, Elbasyouni melanjutkan studinya di AS.

Dia berjuang untuk membayar biaya kuliah di University of Kentucky, terutama setelah pertanian keluarganya diratakan Israel. Pada satu titik dia mengatakan dia bekerja lebih dari 90 jam seminggu di toko sandwich Subway untuk memenuhi kebutuhan. Dia akhirnya dipindahkan ke University of Pennsylvania, di mana dia memperoleh gelar sarjana dan master di bidang teknik elektro.

Pada 2012, dia dipekerjakan oleh perusahaan teknologi yang mengembangkan pesawat listrik. Dua tahun kemudian, perusahaan tersebut bergabung dengan NASA dalam proyek helikopter Mars, dan Elbasyouni dipromosikan untuk memimpin insinyur elektronik.

Dia menghabiskan enam tahun bekerja bersama ilmuwan NASA lainnya untuk mengembangkan sistem propulsi helikopter, pengontrolnya, dan komponen utama lainnya.

Helikopter robotik yang dia kembangkan menumpang ke Mars dengan rover Perseverance, yang diluncurkan ke luar angkasa dengan roket NASA pada bulan Juli. Dia mengatakan perasaannya “tak terlukiskan” ketika dia menyaksikannya mendarat di permukaan Planet Merah pada Februari.

Elbasyouni mengikuti setiap saat ekspedisi, dan dengan gugup menunggu sinyal apa pun helikopter berfungsi begitu diluncurkan. Ketika gambar pertama mencapai Bumi yang menunjukkan helikopter sedang terbang, “Saya berteriak di tengah malam dan membangunkan semua orang di gedung,” katanya.

Itu adalah kemenangan yang dielu-elukan sebagai momen Wright bersaudara dalam sejarah penerbangan. Sejak itu, Elbasyouni telah melakukan banyak wawancara TV dengan media Barat dan Arab dan menjadi pahlawan kampung halaman di Beit Hanoun.
Namun dia mengatakan dia tidak mungkin untuk berkunjung dalam waktu dekat ke Gaza karena pembatasan perjalanan.

Jika dia ingin berkunjung, dia harus melalui Yordania atau Mesir, karena “Israel” tidak mengizinkan warga Gaza terbang masuk atau keluar dari bandara internasionalnya.

Di Yordania, dia harus menunggu pesawat khusus untuk membawanya dari Jembatan Allenby yang melintasi Tepi Barat yang diduduki “Israel” dan “Israel” ke Persimpangan Erez dengan Gaza. Pesawat ini hanya beroperasi setiap beberapa hari. Setiap arah akan membutuhkan izin “Israel”, sebuah proses yang bisa rumit, memakan waktu, dan tidak pasti.

Izin keluar biasanya hanya diberikan kepada pasien yang mencari perawatan medis yang menyelamatkan jiwa atau sejumlah kecil pengusaha.

Pilihan lainnya adalah melalui Mesir dan mencoba memasuki Gaza melalui gerbang penyeberangan Rafah, yang hanya dibuka secara sporadis dan dapat ditutup selama berbulan-bulan. Mesir memberlakukan batasannya sendiri pada warga Palestina, yang harus mengajukan izin perjalanan dan terkadang membayar biaya selangit untuk naik antrean.

Dia mengatakan ayahnya, yang pensiun sebagai ahli bedah pada 2012 dan sekarang tinggal di Jerman, mengunjungi Gaza melalui Mesir pada 2019 dan terjebak di sana selama tujuh bulan sebelum pergi melalui “Israel”.

Elbasyouni menunjukkan bahwa kebanyakan orang Amerika, termasuk insinyur luar angkasa, hanya mendapat libur dua atau tiga minggu dalam setahun. “Jika Anda pergi (ke Gaza), Anda mungkin terjebak dan kehilangan pekerjaan,” katanya.

Pembatasan di semua sisi telah diperketat sejak dimulainya pandemi virus corona, tetapi sudah lama terjadi.

Gisha, sebuah kelompok hak asasi “Israel” yang mengikuti secara dekat penutupan dan pendukung kebebasan bergerak, mengatakan “pembatasan yang parah dan menyeluruh” berarti bahwa “ilmuwan, pengusaha, dan inovator masa depan Gaza diblokir dari mengakses peluang pendidikan dan profesional yang berpotensi mengubah hidup di luar”.

Terlepas dari situasi politik, Elbasyouni mengatakan masih ada peluang bagi pengusaha dan inovator Palestina, bahkan di Gaza, dan ia berharap dapat memberikan inspirasi bagi anak muda Palestina.

“Menjadi bagian dari proyek yang melayani kemanusiaan ini merupakan kebanggaan yang sangat besar,” pungkasnya. [Hidayatullah]

[VIDEO]