Dikawal Pasukan Israel, Pemukim Ilegal Yahudi Menyerbu Masjid Al-Aqsha

[PORTAL-ISLAM.ID]  YERUSALEM - Puluhan pemukim illegal Yahudi, dikawal oleh pasukan khusus “Israel” yang bersenjata berat, menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsha di Yerusalem Timur yang diduduki pada Minggu pagi hari (23/5/2021). Penyerbuan tersebut beberapa jam setelah jamaah Palestina dipukuli dan diserang oleh polisi “Israel”, menurut otoritas Islam yang mengawasi situs tersebut, lansir Al Jazeera.

Mengutip saksi, kantor berita Palestina WAFA mengatakan polisi “Israel” pada hari Ahad (23/05/2021) menyerang jamaah Palestina yang sedang melakukan sholat subuh di masjid dan “memukuli secara berlebihan” mereka untuk memberi jalan bagi pemukim ilegal Yahudi “Israel” untuk menyerbu kompleks tersebut – situs paling suci ketiga Islam .

WAFA menambahkan bahwa setidaknya enam warga Palestina telah ditangkap, termasuk Fadi Alyan, seorang penjaga di Masjid Al-Aqsha yang mencoba merekam kejadian tersebut, dan Ali Wazouz, seorang karyawan Dewan Wakaf Islam, badan agama yang ditunjuk oleh Yordania untuk mengawasi. kompleks Al-Aqsha.

Polisi “Israel” juga meningkatkan pembatasan di gerbang menuju Al-Aqsha, melarang jamaah di bawah usia 45 tahun memasuki masjid.

Hoda Abdel-Hamid, melaporkan dari Gerbang Damaskus di Yerusalem Timur yang diduduki mengatakan pengunjung tersebut biasanya adalah pemukim Yahudi atau “Israel” yang “condong ke kanan atau ultra-nasionalis”.

“Ini terjadi pada saat ketegangan sangat tinggi … Para pengunjung masuk dengan dikelilingi di bawah perlindungan pasukan ‘Israel’,” kata Abdel-Hamid, menambahkan bahwa beberapa bentrokan yang terjadi.

Hak kunjungan itu ditangguhkan sejak bulan suci Ramadhan karena ada “banyak ketegangan” di kompleks tersebut, katanya, tetapi hari Ahad adalah hari pertama mereka dipulihkan.

Tindakan Keras ‘Israel’

Insiden itu terjadi ketika gencatan senjata yang rapuh terjadi di Jalur Gaza yang terkepung, beberapa hari setelah berakhirnya kampanye pemboman brutal 11 hari “Israel” yang menewaskan sedikitnya 248 orang, termasuk 66 anak-anak.

Tindakan keras polisi “Israel” terhadap jamaah di kompleks Masjid Al-Aqsha selama Ramadan dan ancaman pengusiran paksa warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur yang diduduki telah memicu protes di seluruh wilayah Palestina yang diduduki, yang juga ditindak oleh polisi Israel.

Hamas, kelompok yang mengontrol Jalur Gaza, memberi “Israel” tenggat waktu untuk menghentikan tindakan keras. Tenggat waktu berlalu tanpa dihiraukan, mengakibatkan Hamas menembakkan roket ke “Israel”, dan “Israel” meluncurkan kampanye pemboman intensif di Gaza.

Beberapa jam setelah gencatan senjata berlaku, polisi “Israel” menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsha setelah salat Jum’at (21/05/2021).

Dalam beberapa hari terakhir, kelompok pemukim garis keras “Israel” telah meningkatkan seruan di media sosial agar jamaah Yahudi memasuki tempat itu. Tujuan kelompok tersebut adalah untuk membangun kembali Kuil Yahudi Ketiga dengan alasan Masjid Al-Aqsha, menurut situs web mereka.

Tetapi di bawah status quo yang ditegaskan pada tahun 1967, hanya Muslim yang dapat beribadah di dalam al-Haram al-Sharif.

Juru bicara polisi “Israel” Micky Rosenfeld mengatakan situs itu terbuka untuk “kunjungan rutin” dan bahwa polisi telah mengamankan daerah tersebut untuk mencegah “insiden”, tanpa menjelaskan lebih lanjut, Associated Press melaporkan.

Waqf mengatakan pada hari Ahad bahwa itu adalah pertama kalinya “Israel” mengizinkan pemukim ilegal Yahudi mengunjungi Masjid Al-Aqsha sejak 4 Mei, seminggu sebelum konflik terbaru meletus.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak umat beragama dan sayap kanan Israel telah mengunjungi kompleks Masjid Al-Aqsha.

Warga Palestina takut “Israel” berencana untuk mengambil alih atau mempartisi (membagi) kompleks itu. Pemerintah “Israel” telah berulang kali mengatakan tidak berniat mengubah status quo, di mana Waqf mengawasi situs tersebut. (Hidayatullah)

[VIDEO]