MEMANAS KLB Demokrat! Gubernur Sumut Edy Rahmayadi Akan Laporkan Moeldoko dkk ke Polisi?

[PORTAL-ISLAM.ID]  Buntut KLB Partai Demokrat, kian merembes dan memanas.

Kali ini, Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi, berencana akan melaporkan KLB itu ke polisi.

Edy Rahmayadi selaku Kasatgas Covid-19 Sumut menegaskan tidak pernah sama sekali mengeluarkan izin penyelenggaraan kegiatan yang berlangsung di The Hills Hotel, Sibolangit, Kabupaten Deliserdang beberapa hari lalu.

Bahkan, kata Edy, panitia yang menggelar acara Kongres Luar Biasa (KLB)

Partai Demokrat di lokasi tersebut juga sama sekali tidak ada menyampaikan pemberitahuan atau pun pengurusan izin kegiatan yang diketahui mengundang orang banyak.

Sehingga mantan Pangkostrad itu mengaku tidak mengetahui jenis kegiatan yang disebut sebagai KLB oleh Jhoni Allen Marbun dan kawan-kawan tersebut.

Sekedar diketahui, Moeldoko, Marzuki Alie, Max Sopacua, dkk terlibat dalam KLB.

"Tidak ada KLB. Sumut jangan diadikan ajang kegiatan-kegiatan yang tidak sah. KLB itu ada mekanismenya. Dan gubernur yang punya wilayah harus diberikan informasi, apalagi gubernur selaku kasatgas," kata Edy, di Aula Tengku Rizal Nurdin, Jalan Sudirman Medan, Selasa (9/3/2021).

"Tidak boleh ada kegiatan-kegaitan yang mengundang kerumunan. Saya tidak ada mengeluarkan izin," sambungnya.

Disinggung mengenai kemungkinan Satgas Covid-19 Sumut melaporkan kegiatan tersebut ke aparat kepolisian,

Edy menyebutkan masih akan memperlajarinya terlebih dahulu.

"Nanti kita pelajari. Yang pastinya itu perbuatan tidak benar. Siapa pun dia. Gubernur selaku kasatgas menjalankan peraturan presiden, jadi tidak diperbolehkan. Apa lagi dia tidak izin," ucap Edy.

Diketahui, pada Jumat pekan lalu (5/3/2021) digelar KLB Partai Demokrat yang dimotori oleh Jhoni Allen Marbun di The Hills Hotel, Sibolangit, Sumut. 

(Sumber: Tribunnews)