Pejabat militer Israel mencapai konsensus baru: ′′Kekuatan Iran memang rapuh, tetapi ancaman nyata berasal dari Turki. Tidak ada yang lain selain itu"


[PORTAL-ISLAM.ID] Media Israel The Jerusalem Post (23/8/2020) mengungkap tentang ancaman Turki dibawah kepemimpinan Presiden Erdogan terhadap eksistensi negara Israel.

Berikut dikutip dari liputan The Jerusalem Post:

- Penilaian militer dan intelijen Israel melihat Turki sebagai ancaman yang berkembang
- Turki muncul sebagai musuh yang kecanduan krisis bagi Israel, UEA, dan Yunani dalam pertemuan baru-baru ini dengan Hamas dan ancaman terhadap Athena dan Abu Dhabi.

Sementara orang-orang Israel telah merayakan hubungan baru dengan Uni Emirat Arab (UEA), partai yang berkuasa di Turki menjadi tantangan yang jauh lebih besar bagi negara Yahudi tersebut di tahun-tahun mendatang.

Rezim Ankara saat ini di bawah Presiden Recep Tayyip Erdogan semakin memusuhi Israel selama dekade terakhir, membandingkan negara itu dengan Nazi Jerman dan bersumpah untuk "membebaskan" Masjid al-Aqsa di Yerusalem. Laporan sekarang menunjukkan bahwa penilaian intelijen dan militer di Israel melihat Ankara sebagai tantangan dan ancaman.

Sebuah artikel baru-baru ini di The Times mengatakan bahwa kepala Mossad Yossi Cohen "telah berbicara secara diam-diam dengan sesama intelijen di negara-negara Teluk selama bertahun-tahun." Sementara dia telah membahas ancaman Iran, ancaman lain membayangi, kata artikel itu.

“Ada satu pertemuan sekitar 20 bulan yang lalu ketika dia melesetkan agenda lain: 'Kekuatan Iran rapuh, tetapi ancaman sebenarnya berasal dari Turki,'" katanya kepada para intelijen dari Mesir, Arab Saudi, dan Emirates.

Israel memandang tujuan strategis Ankara sebagai tantangan. Pada bulan Januari, penilaian tahunan Israel yang dilakukan oleh IDF mencatat bahwa Turki juga menjadi "tantangan" untuk pertama kalinya. Ini tampaknya menjadi konsensus yang berkembang di kalangan militer dan intelijen.

Turki dan Israel pernah menjadi sekutu. Israel menjual drone Turki antara 2005 dan 2010 sebelum hubungan memburuk dan kontrak berakhir. Rezim Turki, yang berakar pada Ikhwanul Muslimin, menjadi lebih mendukung Hamas di Gaza dan juga memungkinkan armada Mavi Marmara - yang dilengkapi oleh LSM Yayasan Bantuan Kemanusiaan IHH Turki - untuk berlayar ke Gaza pada Mei 2010. Hubungan diplomatik terputus setelah Serangan Israel di kapal dan juga konflik tahun 2009 di Gaza. Mereka dipulihkan pada 2015.

Turki terus menantang Israel di berbagai bidang. Ankara telah menjamu Hamas, dan organisasi teroris merencanakan serangan ke Israel dari Turki, The Telegraph melaporkan tahun lalu. Menurut sebuah laporan baru, Turki telah memberikan kewarganegaraan kepada para operator Hamas. Pada November, Ankara menandatangani kesepakatan dengan pemerintah yang berbasis di Tripoli di Libya dan telah mulai mengirim senjata dan tentara bayaran Suriah ke Libya.

Ini sebagian dirancang untuk menghentikan kesepakatan pipa Israel dengan Yunani dan Siprus. Kesepakatan itu ditandatangani pada bulan Januari dan terus berlanjut. Turki pada gilirannya melecehkan sebuah kapal penelitian Israel di lepas pantai Siprus pada bulan Desember. Sekarang telah mengirim kapal penelitiannya sendiri ke perairan antara Siprus dan Yunani bersama dengan armada kapal angkatan laut Turki. Israel's Image Sat International menerbitkan gambar armada Turki.

Menjelang pengumuman mengejutkan bahwa Israel dan UEA akan menormalisasi hubungan, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan kepada menteri luar negeri Yunani bahwa Israel mendukung Yunani dalam perselisihan dengan Turki. Hal ini membawa Israel ke dalam aliansi negara-negara yang menentang agresi Ankara yang meningkat di wilayah tersebut.

Pada bulan Mei, UEA, Prancis, Yunani, Siprus, dan Mesir mengutuk tindakan Turki di Mediterania. Mesir memperingatkan Turki terhadap lebih banyak kemajuan di Libya, di mana Kairo mendukung pemerintah yang berbasis di Benghazi melawan tentara bayaran dan sekutu Ankara di Tripoli. Konflik di Libya dan Turki yang menjadi tuan rumah para pemimpin Hamas pada 22 Agustus semuanya terkait karena Turki mendukung agenda keagamaan regional yang terkait dengan Ikhwanul Muslimin.

Ikhwanul Muslimin sering dikaitkan dengan pandangan antisemit yang ekstrem, dan dukungan Ankara terhadap jaringan ekstremisme agama ini termasuk kerja Turki dengan Qatar dan Tripoli serta upaya untuk membangun pangkalan di Somalia dan di tempat lain.

Tidak mengherankan jika UEA dan Mesir memandang Ikhwanul Muslimin sebagai kelompok teroris. Bersama dengan Arab Saudi dan Bahrain, mereka semua memutuskan hubungan dengan Qatar pada tahun 2017, menyebutkan dukungannya untuk kelompok ekstremis sebagai salah satu alasannya.

Suara-suara PRO-ANKARA mengatakan negara-negara Teluk yang memutuskan hubungan dengan Qatar sebenarnya adalah rezim reaksioner, otoriter, dan Turki hanya mendukung gerakan "demokratis" di wilayah tersebut.

Apa artinya ini bagi Israel? Turki telah berusaha untuk mengadopsi perjuangan Palestina dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Iran dalam beberapa dekade terakhir. Partai yang berkuasa di Turki telah banyak berinvestasi dalam pendidikan agama dan fatwa agama dari Kementerian Agama.

Misalnya, pada bulan Juni, kementerian berjanji untuk memobilisasi "ummah Islam" (komunitas) untuk melawan Israel. Ketika Turki mengubah Hagia Sophia menjadi masjid, Turki bersumpah untuk "membebaskan al-Aqsa."

Bagi Ankara, ini berarti pertarungan di wilayah tersebut adalah yang memadukan agama dan populisme militer. Misalnya, Turki menjadi tuan rumah delegasi Hamas pada hari Sabtu (22/8/2020) yang oleh AS dicap sebagai teroris, dan Erdogan menjamu Hamas pada Desember lalu dan Februari ini. Perjalanan bulan Desember seharusnya memperkuat Hamas di seluruh wilayah dan di Asia setelah Ismael Haniyeh, kepala "Biro Politik", pergi ke Malaysia.

Delegasi Hamas bertemu dengan menteri pertahanan Malaysia di Qatar pada Januari. Itu penting karena pemimpin Malaysia pada saat itu adalah Mahathir Mohamed yang secara terbuka anti-semit, yang dikenal karena menyerukan dunia Islam untuk memobilisasi melawan Israel pada awal 2000-an.

Pertemuan di bulan Desember antara Turki, Iran dan Malaysia berjanji untuk menciptakan metode perdagangan emas "Islami" di sekitar sanksi AS. Itu juga terkait dengan perjalanan Hamas.

Dalam konteks pertemuan Hamas dengan Turki, Qatar, Iran dan Malaysia pada bulan Desember, Turki terus maju di Mediterania untuk menantang Israel, Yunani, Turki, dan UEA. Sejak itu, banyak hal telah bergerak maju dengan cepat karena Prancis dan Siprus telah sepakat untuk memberikan lebih banyak kerja sama pertahanan, dan Israel dan UEA menormalisasi hubungan.

Turki, mencoba melindungi taruhannya pada NATO dan AS dengan pembelian sistem S-400 Rusia - dan semakin bentrok dengan Washington terkait kebijakan Suriah - mendorong krisis baru setiap bulan.

HINGGA sekarang, Turki belum berusaha memperburuk hubungan dengan Israel. Ankara memang mengancam akan menarik diplomat dari UEA karena hubungan dari Israel, dan berusaha menyoroti penentangan terhadap lebih banyak kesepakatan Israel di tempat-tempat seperti Sudan.

Tujuan Ankara dalam menghadapi Israel sekarang adalah bekerja dengan Hamas. Ia juga berusaha untuk mengadopsi tujuan al-Aqsa bersama Iran. Untuk merusak peran Israel di Yerusalem, Turki berinvestasi di Yerusalem timur. Pemerintah Kota Yerusalem menghapus sebuah plakat yang dipasang secara ilegal oleh organisasi pro-Ankara di Yerusalem timur pada bulan Juli.

Pada bulan Mei, ada desas-desus bahwa Turki mungkin akan mencari rekonsiliasi dengan Israel; penerbangan El Al mendarat di Turki untuk pertama kalinya dalam 10 tahun. Laporan juga menunjukkan Israel telah belajar dari "kekalahan" Turki dari Hizbullah dalam pertempuran di Idlib di Suriah.

Tetapi rekonsiliasi ini tidak terjadi, dan Ankara terus mengancam untuk membebaskan al-Aqsa dan terus memberi Hamas karpet merah dan menggalang kelompok-kelompok anti-Israel di seluruh wilayah.

Hasil akhir dari hubungan Israel-Turki tahun-tahun belakangan ini adalah meningkatnya konsensus bahwa tindakan dan tantangan agresif Turki membantu mendorong hubungan yang semakin erat antara UEA, Israel, Mesir, Siprus, dan Yunani.

Turki mencoba untuk mengadopsi perjuangan Palestina dan memfilternya melalui lensa ekstremis Islam yang terkait dengan Hamas. Ini mendorong konflik agama melawan Israel, menggunakan retorika yang lebih mirip dengan kebijakan anti-Israel abad terakhir di wilayah tersebut.

Misi angkatan laut oleh Turki berusaha untuk menciptakan ketegangan di laut sementara negara itu juga mencari poros dengan Qatar, Malaysia, Hamas dan Tripoli untuk menumbuhkan pengaruhnya dan menggunakannya melawan berbagai negara, termasuk AS, Eropa dan sekutu NATO.

Sumber: https://www.jpost.com/middle-east/israeli-military-and-intelligence-assessments-see-turkey-as-growing-threat-639629

loading...