Netanyahu: Tindakan Hamas dan Jihad Islam Akan Sia-Sia


[PORTAL-ISLAM.ID]  Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Minggu (16/8/2020) mengatakan, entitas Israel akan melakukan semua yang diperlukan untuk menghadapi perlawanan dari selatan (Jalur Gaza, yang dilakukan Hamas dan Jihad Islam).

Dalam pidatonya yang dipublikasikan Safa, Netanyahu menyampaikan tentang kesimpulan dari perjanjian normalisasi antara Israel dan Uni Emirat Arab (UEA), Netanyahu menambahkan bahwa Hamas dan Jihad Islam tahu arti pelecehan terhadap Israel.

“Siapa pun yang melecehkan kita adalah sia-sia, saya pikir mereka tahu artinya, jadi saya sarankan kepada mereka untuk mengingat apa yang terjadi di sini belum lama ini. Saya telah melihat bahwa serangan dan kekerasan juga membawa hal-hal yang baik,” kata Netanyahu mengancam.

Dia juga mengatakan, kawasan Timur Tengah hanya tergantung pada kekuatan dan hanya yang kuat yang dapat bertahan.

Ditambahkan, perdamaian hanya dengan pihak yang kuat dan bahwa perjanjian itu (UEA) datang pada saat Palestina mengandalkan kepercayaan dan dukungan dari negara-negara Arab.

Netanyahu mengatakan, perjanjian dengan UEA tidak mewajibkan dia untuk mundur satu inci pun dari janjinya untuk memperpanjang kedaulatan atas Tepi Barat.

Sebaliknya, kesepakatan itu datang dalam kerangka kesepakatan abad ini yang menyerukan normalisasi Arab dengan Israel.

Dia mengungkapkan, negara Arab akan mengikuti contoh UEA, dan dia berharap Arab Saudi dan Bahrain termasuk di antara mereka.

Netanyahu menunjukkan keyakinannya yang terjadi sehari setelah pembicaraan tentang kesepakatan abad ini, bahwa kesepakatan itu akan menjauhkan entitas dari dunia Arab dan Islam adalah salah, dan kenyataannya terletak pada pendekatan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara itu dan negara-negara Arab.

Dalam wawancara lain dengan Radio Tentara Israel, Netanyahu mengatakan, dia tidak akan mundur dari rencana untuk mencaplok permukiman dan wilayah di Tepi Barat.

Dia mengungkapkan, telah berjanji sejak awal untuk mencaplok, dalam koordinasi penuh dengan pemerintah Amerika, ketika Trump memintanya untuk menunggu sampai kesepakatan normalisasi dengan Abu Dhabi.

Peluncuran Balon Pembakar Terus Terjadi

Sementara surat kabar Yediot Aharonot berbahasa Ibrani melaporkan, tim pemadam kebakaran menghitung terjadi kebakaran di sekitar 17 titik lokasi di dekat perbatasan dengan Gaza pada siang hari akibat jatuhnya balon-balon pembakar yang diluncurkan dari Gaza.

Laporan itu menyebutkan, api menghancurkan lebih dari 80 dunum lahan, dan kebakaran itu terjadi di banyak area, termasuk Be’eri, Mata Ketiga, dan Kissufim. (MINA)

loading...