Akhyar Nasution Diminta Orang Dekat Istana Mundur di Pilkada Medan, Ditawari Kompensasi Menggiurkan


[PORTAL-ISLAM.ID]  Menjelang Pilkada Medan 2020, suhu politik mulai memanas. Karena saling serang komentar. Terakhir, dari pendukung Plt Wali Kota Medan, Akhyar Nasution, Ade Darmawan, mengungkapkan ada pihak yang berusaha menghalangi Akhyar untuk kembali maju di Pemilihan Wali Kota Medan.

"Bang Akhyar sudah beberapa kali ditemui orang dekat Istana agar mundur. Dijanjikan pekerjaan yang menggiurkan, tapi dia tidak mau," ungkap Ade dalam jumpa pers di Kota Medan, Rabu, 29 Juli 2020, seperti dilansir viva.co.id.

Ade yang sebelumnya menjabat Wakil Ketua DPC PDIP Kota Medan Bidang Ideologi dan Organisasi, mengatakan majunya kembali Akhyar Nasution di Pilkada Medan bukan karena haus kekuasaan seperti kata Plt Ketua DPD PDIP Sumut, Djarot Syaiful Hidayat.

"Bulan 1 awal ada yang meminta Akhyar mundur dan memberi kompensasi. Kalau dia haus kekuasaan, dia ambil itu, dia aman. Tapi kenapa dia lawan? Karena dia ingin kotanya terhindar dari oligarki kekuasaan," ujar Ade.

Ade sendiri menolak menyebutkan siapa yang disebutnya dengan istilah 'orang dekat Istana' tersebut. Namun ia berharap ke depannya tidak ada lagi upaya-upaya seperti itu. Memanfaatkan kekuasaan untuk menjegal pihak lain dalam kontestasi politik.

Atas keputusannya mendukung total Akhyar, Ade menyatakan keluar dari kepengurusan DPC PDIP mulai hari Rabu, 29 Juli 2020. "Saya keluar dari PDI Perjuangan, karena ustaz-ustaz menyarankan saya supaya keluar. Dan saya terima kasih kepada teman-teman PDI Perjuangan, karena perbedaan prinsip dalam kehidupan saya saat ini," jelas Ade.

Ade yang merupakan pengusaha biro haji dan umrah ini menepis kembali tudingan Djarot terkait alasan tidak dicalonkannya Akhyar oleh PDIP karena terindikasi terlibat sejumlah kasus hukum, di antaranya dugaan korupsi MTQ Kota Medan dan dituding terlibat dalam pusaran korupsi mantan Wali Kota Medan Dzulmi Eldin.

"Semua itu framing seolah-olah Bang Akhyar terlibat. Di MTQ Bang Akhyar bukan PA atau KPA. Dalam suap Eldin, yang terlibat itu Akbar Himawan Buchari. Siapa Akbar? Orang dekatnya Mas Bobby," Ade menjelaskan.

Menurut Ade, siapa pun yang akan maju di Pilkada Medan, haruslah berkompetisi secara fair, jujur dan tidak saling menekan. Sehingga demokrasi di Kota Medan berjalan dengan baik dan kondusif.

"Biarlah siapa pun yang maju di Pilkada Medan ini bertarung secara fair. Harapan kami tidak usah saling serang menyerang. Mari kita laksanakan pilkada dengan kegembiraan, bukan saling tekan-menekan. Saya juga tim kampanye daerah Jokowi-Ma'ruf Amin," tutur Ade.

Diberitakan sebelumnya, PDIP memberikan sanksi tegas terhadap Akhyar Nasution yang membelot ke Partai Demokrat demi bisa maju di Pilwali Medan 2020.

Diketahui Partai Demokrat bersama PKS akan mengusung Akhyar Nasution untuk melawan menantu Jokowi, Bobby Nasution yang bakal diusung PDIP.

Ketua DPP PDIP sekaligus Plt Ketua DPD PDIP Sumatera Utara (Sumut), Djarot Saiful Hidayat, mengatakan membelotnya Akhyar ke Demokrat otomatis membuatnya dipecat sebagai kader PDIP.

Djarot menegaskan, Akhyar dipecat karena berkhianat. Pemecatan Akhyar secara resmi sebagai kader akan dilakukan Mahkamah Partai.

Diketahui dalam struktur kepengurusan, Akhyar terakhir menjabat Wakil Ketua DPD PDIP Sumut. Ia juga menjabat plt Wali Kota Medan menggantikan Tengku Dzulmi Eldin yang terjerat kasus korupsi di KPK.

"Dia (Akhyar) mengkhianati partai yang selama ini membesarkannya. Dia (Akhyar) mungkin melupakan hal itu karena keburu nafsu dan ambisi kekuasaan yang kelewat besar," ujar Djarot dalam keterangannya, Sabtu (25/7).

[Video - Pengakuan Ade Darmawan]