Ketika Allah Mencintai Seseorang Hamba, Maka Dia Akan Disibukkan Dengan berAmal


"Abang Kaka, berbahagialah yang disibukkan dengan amal, berarti Allah mencintainya" - Kiyai Luqmanulhakim.

Alhamdulillah masih terus ngejar ngaji tiap pagi ke Kiyai Luqmanulhakim. Videonya hadir terus setiap pagi. Di Munzalan TV. Channel Youtube. Deras banget. Kewalahan ngejar belajarnya.

Di salah satu kajian "Subuh Menggapai Keberkahan", kiyai Luqman mengajarkan sebuah hadist. Mendalam banget, karena beliau gores di layar pendukung seperti gambar dibawah ini.

Innallaha idza ahabba 'abdan, sesungguhnya ketika Allah mencintai seorang hamba,

Ista'malahu, maka Allah akan menggunakannya untuk beramal.

Singkat penjelasan, kalo kita masih dikasih sibuk berbuat baik, entah itu kerja, atau amal sosial dakwah, berarti Allah cinta sama kita. Allah masih percaya, Allah masih pakai kita untuk menjadi wasilah kasih sayangnya.

***

Terkadang ada momen dimana tetangga kita butuh bantuan. Butuh mobil ke rumah sakit, gak ada supir, dia juga gak ada mobil.

Dari 500 KK di komplek, ternyata cuma kita yang lagi lapang, yang lagi mau, yang lainnya gak respon.

Kadang gak sadar nyeletuk: "Parah neh orang sekomplek kagak ada yang mau nganterin, ane kan mobil cuma satu, noh mobilnya 5, cuek banget."

Harusnya jangan ngeluh, tapi malah bersyukur, Allah milih diri Anda, ketimbang yang lainnya. Jadi sibuk amal sholeh nganter tetangga ke rumah sakit. Itulah tanda cinta Allah pada diri Anda. Allah gak percaya sama yang lain.

***

Tak jarang saya nemuin teman, yang kisah hidupnya penuh tantangan.

Anak tertua, adiknya 6, dari kebutuhan bayar kuliah sampai bulanan dia yang tanggung. MasyaAllah. Bergiliran adik-adiknya disekolahin. Satu-satu sampai tamat.

Kadang ada sebagian kita yang kondisinya terpaksa begini, terus gak sadar komentar:

"Ya Rabbiy, ini adek yang sudah sukses gak tahu diri, mbok ya gantian biayain adek berikutnya, malah ane lagi... Ane lagi.."

Padahal harusnya seneng. Berarti Allah milih dia biayain adik-adiknya, berarti rezekinya bakalan gede, karena dia jadi "talang pipa rezeki" untuk adek-adek nya.

***

Di kerja sosial juga mirip-mirip. Pengajiannya rame ribuan orang, begitu Kiyainya ajak angkat beras ke pondok, cuma belasan santri yang ngumpul.

Kadang kita salah komen: "Ini temen gue ngaji pada kemana yah? Giliran diajak kiyai Amal Sholeh pada ngilang, tempe benerrrrrr..."

Harusnya gak boleh ngeluh begitu, happy aja terus. Karena itu pertanda kita dipilih Allah azza wa jalla untuk kerja amal sholeh. Bahagia harusnya. Bersyukur.

***

Udah lazim di organisasi bisnis, SDM yang berkualitas biasanya jadi andalan,

"Mas, tolong nanti presentasi dibuatin ya, sama kayak kemarin, poin-poinnya saya WA".

"Mas, tolong pelajari rencana pengembangan ini ya, tolong besok presentasi ke saya".

"Mas, tolong itu tim area region sumatera 1 lagi masalah, coba mas pergi kesana, sepekan, tolong solve masalah disana".

Dimana-mana, kalo seorang karyawan itu BECUS kerjanya, ya bakal dipercaya terus sama Bos nya untuk ngerjain banyak hal. Dan amanahnya bakal naik terus.

Tapi kalo gak becus, bisa jadi bos juga murka :

"Ente kapan resign sih bro? Makan gaji aja bebanin perusahaan, kerja gak pernah beres, pusing kita neeehh..."

***

Bersyukur, kalo masih hidup, berarti Allah azza wa jalla masih ngasih waktu. Yakin aja. Iman. Melangkah. Jangan putus asa.

Berbahagialah, yang masih sibuk ada kerjaan, yang masih disibukkan bantu orang, bantu keluarga, nyekolahin keponakan, berbahagialah. Berarti Anda dipilih Allah.

Harusnya seneng, kalo dapat proyek dari Allah. Allah yang Maha Baik pasti ngurus Hambanya, pasti ngasih makan, pasti merawat, tentu Allah akan memilih "petugas pelaksana" untuk ngerjain itu semua.

Allah azza wa jalla pasti bantu sebuah pondok pesantren yang lagi bangun kelas-kelas. Butuhnya 5M. Kalo kita dipilih, ya lumayan kan, dikasih Allah 5M lebih pastinya, supaya bisa wakaf 5M.

Itu ilmunya. Mahal. Kiyai Luqman nasehatin kuat:

"Jadilah talang air untuk rezeki orang lain, dapat uang... geser, dapat rezeki geser.... Masak talang gak basah? Bener gak?"

Kami semua ngangguk-ngangguk? Dan lahirlah golongan geseriyyun.

Jadi gimana? Mau dipilih untuk ngerjain proyeknya Allah gak?

(Kang Rendy Saputra)