Tere Liye: Kenapa sih orang marah BPJS naik?


Kenapa sih orang marah karena BPJS naik?

1. Karena itu wajib
Lu paham nggak sih, kalau BPJS itu nggak wajib, warga negara bebas milih, elu mau naikin sampai ke langit juga mereka cuek. Mereka punya pilihan lain. Terserahlah mau gimana. Nah, saat elu bikin hukumnya wajib, maka otomatis tidak semua itu sukarela ikut. Elu paksa.

2. Karena mereka sudah bayar pajak
Juga pahami, mereka yg marah ini, kemungkinan besar juga sudah bayar pajak. Juga bayar listrik, BBM pertamax harga tinggi pula, semua iuran2 lain. Hidupnya penuh dgn iuran ke negara.

3. Karena mereka tidak merasakan manfaatnya
Nah, ini yang bikin nyesek. Sudah iuran tiap bulan. Punya 4 anggota keluarga, tinggal elu kalikan saja 4x kelas iuran, kalikan 12 bulan, itu lumayan uangnya. Mereka merasakan manfaatnya? Tidak. Pada akhirnya berobat pakai duit sendiri, pakai asuransi lain.

Sekarang kita bahas, kenapa sih orang2 tidak marah ketika BPJS naik?

1. Karena dia pernah sakit
Dan berobatnya dibayarin BPJS. Semua dibayarin. Sepanjang iuran dia bertahun2 masih kurang dari yg dibayarin BPJS, dia akan hepi2 saja. Nerimo. Tapi besok2, coba saja kalau nilai iurannya lebih banyak, mulai mikir dia.

2. Karena dia tidak perlu iuran
Ini juga kasus menarik. Sakit dulu, baru daftar BPJS. Asyik, kan. Yg beginian sih kagak bakal marah. Diem2 bae. Sstt...

3. Karena dia tidak bayar pajak juga
Lebih asyik lagi, dia memang tidak pernah bayar pajak. Baik karena memang PTKP atau lagi2 die diem2 bae, atau sebagian besar dia umpetin kagak perlu bayar.

Terakhir, mari kita bahas prinsip mendasar yang seharusnya melandasi sistem jaminan sosial ini:

1. Akses pelayanan kesehatan itu adalah hak seluruh WNI. Mau kaya, mau miskin, mereka berhak semua. Yg punya negeri ini kita semua. Bukan cuma yg miskin, juga bukan yg kaya.

2. Dan adalah tanggung-jawab pemerintah menyediakannya. Mau gotong royong kek, mau solidaritas kek, itu pemerintah yg tanggung-jawab. Jangan dibalik logikanya. Ini, elu balik logika: menarik iuran adalah hak pemerintah, bayar iuran adalah kewajiban rakyat. Enak banget elu-nya. Itu sama saja elu kagak mikir. Anak kecil sj bisa jadi pejabat kalau begitu. Lagian, sudah hutang menggunung, pajak pula dimana2, ditambah lagi iuran. Wah, enak banget situ. Dulu elu rebutan minta dipilih, elu kira enak jadi pejabat? Mikir dong.

3. Dalam skala prioritas, Pendidikan, Kesehatan, ada di urutan atas. Maka, mbok ya fokus dulu ke sini sebelum elu sibuk ngurus yg lain. Rakyat itu, sepanjang anak2nya bisa sekolah, kesehatan dijamin, minimal dia tenang hidupnya. Masalah lapangan pekerjaan, makan, dll, tenang saja, mereka bisa mikir sendiri. Kecuali rakyat yang mental ngemis, itu beda kasus. Beresin masalah ini. Tuntas.

Karena seriusan ini, masalah BPJS ini teruuus saja berlarut2. Ampun dah, beresin beginian saja perlu berapa season lagi? Sudah kayak sinetron, atau serial drama korea. Kemarin dinaikin, terus dibatalin MA, terus dinaikin lagi. Itu sudah kayak twist drama Korea banget. Dan bukan apa2, saat elu kagak becus beresin masalah kesehatan ini, maka pertanyaan besarnya: lantas bagaimana dengan penegakan hukum yang lebih menantang?

Ampun dah, yang ini kagak beres, yang ono kagak beres, yang malah tambah banyak koruptornya. Hak rakyat dizalimi para pencuri elu diem. Penegakan hukum semakin buram apalagi, elu cuma bisa melongo. Sementara KPK berbulan2 mingkem bae sejak UU baru elu sahkan, sejak pemimpin baru elu lantik. Cuma kelas teri tangkapan mereka sekarang. Tahu deh pimpinan KPK ini, mereka lagi ngapain.

(By Tere Liye)

*penulis buku "Negeri Para Bedebah" dan "Negeri Di Ujung Tanduk"

Sumber: fb


loading...