Tere Liye: Dulu, Ada kader partai yang menangis terisak saat harga BBM naik


Dulu,

Ada kader partai yang menangis terisak saat harga BBM naik.

Hari ini, catat baik2, minyak dunia itu turun dari dari 65 USD/barrel, tinggal 20 USD/barrel. Di negara2 lain, harga minyak utk masyarakat turun drastis. Malaysia, negara dekat kita, dengan hutang sama banyaknya kayak kita, dengan virus corona juga sama, dll, mereka sudah menurunkan harga minyak RON95 di sana yang awalnya 2,08 ringgit di awal Maret, sekarang tinggal 1,25 ringgit, nyaris turun separuh.

Di Indonesia, berbulan2 harga minyak dunia turun, diem-diem bae pemerintahnya.

Enak banget, harga minyak dunia naik, elu naikin harga minyak cepat banget. Pas giliran harga minyak dunia turun tinggal 1/3, eh mingkem.

Saya seriusan bertanya: Indonesia ini masih punya Pancasila nggak sih? Masa' barang murah, elu jual ke rakyat mahal. Nah, kalau situ masih mengotot sekali banyak alasan, bergaya ngasih kalkulasi, hitung2an tdk semudah itu nurunin harga, lantas kenapa negara2 lain bisa nurunin harganya, elu kagak bisa?

Mafia migas itu siapa sih sebenarnya? Data yang sudah dikantongi itu siapa? Dan elu kader partai yg dulu nangis saat harga BBM naik, kok nggak nangis lihat situasi ini?

By Tere Liye
(penulis novel "Negeri Para Bedebah")

*Sumber: fb

loading...