Jerman Mengirimkan Tagihan € 149 Miliar kepada China untuk 'Kerusakan Akibat Coronavirus'


[PORTAL-ISLAM.ID] JERMAN telah mengguncang China setelah bergabung dengan Inggris, Prancis dan AS dalam serangan langka, setelah Berlin menyerukan tanggung jawab Beijing untuk pandemi global dan bahkan mengeluarkan faktur tagihan  € 149 miliar.

Jerman telah memicu kemarahan di Cina setelah sebuah surat kabar besar Jerman, Bild, mengumpulkan tagihan sebesar 149 miliar Euro bahwa Beijing "berutang" kepada Berlin setelah dampak pandemi coronavirus. Jerman telah mengikuti Prancis, Inggris dan AS dalam mengarahkan kemarahan koronavirus-nya ke Cina, tempat virus itu berasal. Serangan baru-baru ini terjadi di tengah temuan bahwa Beijing tampaknya menutupi skala sebenarnya dari krisis, karena sumber wabah tetap menjadi misteri.

Pada hari Sabtu (18/4/2020), Donald Trump memperingatkan bahwa Cina harus menghadapi konsekuensi jika negara itu "secara sadar bertanggung jawab" karena melepaskan pandemi coronavirus.

Presiden Trump mengatakan kepada wartawan: "Itu (covid-19) bisa dihentikan di Cina sebelum menyebar, dan seluruh dunia menderita karenanya."

"Jika itu hanya kesilapan, maka kesilapan adalah kesilapan. Tetapi jika mereka (China) secara sadar bertanggung jawab, maka harus ada konsekuensinya."

Trump mengatakan orang China harusnya “malu” dan pertanyaannya adalah apakah apa yang terjadi dengan coronavirus adalah “kesalahan yang keluar dari kendali, atau apakah itu dilakukan dengan sengaja?”.

Presiden Trump dan asisten seniornya telah berulang kali menuduh China menutup-nutupi kejadian sebenarnya.

Minggu ini, pemerintah kota Wuhan, tempat wabah dimulai, merevisi jumlah kematiannya dengan tiba-tiba melonjak 50%.

Inggris telah bergabung dengan pejabat intelijen AS dalam menyelidiki klaim bahwa virus tersebut berasal dari laboratorium virus Wuhan dan bukan insiden pasar hewan.

Sebuah 'bom' diluncurkan minggu ini di koran tabloid terbesar di Jerman, Bild, bergabung dengan kemarahan ini dengan menyusun faktur tagihan terperinci kepada pemerintah China sebesar € 149 miliar.

Daftar ini mencakup € 27 miliar untuk hilangnya pendapatan pariwisata, hingga € 7,2 miliar untuk industri film Jerman, satu juta euro per jam untuk maskapai penerbangan Jerman Lufthansa dan € 50 miliar untuk bisnis kecil Jerman.

Bild menghitung bahwa jumlah tagihan ini mencapai € 1.784 (£ 1.550) per orang jika PDB Jerman turun 4.2 persen, dengan judul "Apa yang menjadi hutang Cina kepada kami (What China owes us)".


China menanggapi dengan mengklaim faktur tagihan Jerman ini "membangkitkan xenophobia dan nasionalisme".

Pemimpin Redaksi Bild, Julian Reichelt, membantah kritik tersebut, dengan mengatakan:

"Xi Jinping, pemerintahmu dan para ilmuwanmu harus tahu sejak lama bahwa coronavirus sangat menular, tetapi kau meninggalkan dunia dalam kegelapan tentang hal itu (menutup-nutupi)."

"Pakar top Anda tidak merespons ketika para peneliti Barat bertanya apa yang sedang terjadi di Wuhan."

"Kamu terlalu bangga dan terlalu nasionalistis untuk mengatakan yang sebenarnya, yang kamu rasa adalah aib nasional."

Sumber: express.co.uk

loading...