Komunis dan Syiah Sahabat Corona


[PORTAL-ISLAM.ID]  Sekurangnya hingga saat ini rekor negara terkena wabah virus corona dipegang berurutan China, Korea Selatan dan Iran. China tentu juara dunia dan Iran adalah juara di Timur Tengah. Tiga besar dunia. Wuhan kota paling terjangkit begitu juga dengan Qom kota “keramat” syi’ah. Komunis dan Syi’ah memang bersahabat. Sama sama sesat.

China negara sombong yang ambruk. Sibuk dengan urusan dalam negeri. Virus tak terlihat mata ini mengobrak abrik rakyat dan pemerintah negara adidaya pesaing Amerika. Amerika pun kalang kabut menghadapi eskalasi dagang dan politik global China. Sekutu China terus bertambah. Indonesia nampaknya ikut. Negara komunis yang berjaya tapi tak berkutik diserang corona.

Di Timur Tengah negara “trouble maker” Iran juga menunjukkan kepesatan dalam bidang ekonomi dan teknologi. Nuklir nya juga ditakuti. Pengaruh politik luar biasa besar. Suriah, Irak, Yaman adalah sekutu utamanya. Sama juga Indonesia yang “haus investasi” berhasil dirangkul. Menjadi sahabat dekat yang hangat. Syi’ah Iran “dititipkan” untuk berkembang.

Peking dan Teheran menjadi pusat kendali komunisme dan syiahisme. Komunis terang terangan anti agama, Syi’ah sembunyi di balik agama. Dua duanya menjadi pengacau agama. Negara banyak tak berdaya tapi makhluk kecil tak terlihat “tentara corona” bisa meruntuhkan dengan mudah. Melalui persahabatan semu. Corona yang bertaqiyah.

Corona suka pada China dan Iran. Mungkin dianggap sebagai negerinya sendiri yang nyaman. Kerajaan Corona bergabung dengan kekaisaran China dan Persia. Sesama kekuatan angkuh dan hegemonik.

Virus corona pantas berkembang di Qom Iran. Di samping orang berdatangan dari banyak tempat juga perilaku peziarah aneh aneh. Ada pagar makam Fatima Masumeh dicium bahkan dijilat jilat segala. Di Iran wakil Presiden, penasehat Ayatullah hingga puluhan anggota parlemen terjangkit. Rakyat lebih banyak lagi.

Perilaku seksual buruk di Iran membawa negara ini menjadi pengidap HIV/AIDS terbesar di Timur Tengah. Konsepsi ajaran syi’ah tentang “kawin kontrak” sebagai legalisasi perzinahan menjadi penyebab utama.

Rupanya unik bahwa komunis dan syi’ah telah menjadi sahabat corona. Bukan kebetulan tapi memang pelajaran.

Bangsa mesti waspada terhadap virus komunis dan syi’ah di Indonesia. Membiarkan untuk menyebar dengan merangkul berarti mati. Jika NKRI harga mati, maka tak ada pilihan selain eliminasi habis komunis dan syi’ah.

Penulis: M Rizal Fadillah