Beritakan Banjir 2020, Mengapa Kompas Pakai Foto Banjir Era Ahok?


[PORTAL-ISLAM.ID]  Upaya penyesatan informasi kembali terjadi. Bukan akun abal-abal, pelakunya kerap dijuluki media profesional.

Dalam penelusuran, upaya penyesatan informasi ini diduga disengaja. Media ini memberitakan banjir Jakarta pada Ahad 2 Februari 2020 yang surut dalam 30 menit dengan foto banjir 2015 yang parah, saat Gubernur DKI Jakarta di jabat Basuki Tjahja Purnama alias Ahok.

Pada Ahad 2 Februari 2020  pagi, jalan sekitar Monas memang di genangi air. Air surut dalam 30 menit. Adanya genangan ini juga diinfokan secara adil oleh akun TMC Polda Metro.

Namun, Kompas seperti sengaja mengalihkan perhatian pembaca. Diduga, agar pembaca termakan hoax besarnya banjir Jakarta pada awal Februari 2020.

Kompas membuat berita dengan judul Hujan Minggu Pagi, Jalan Sekitar Monas dan Underpass Kemayoran Banjir. Berita yang diunggah pada pukul 09.03 wib ini masih bisa diakses di tautan: https://megapolitan.kompas.com/read/2020/02/02/09030751/hujan-minggu-pagi-jalan-sekitar-monas-dan-underpass-kemayoran-banjir

Foto yang digunakan Kompas dalam berita tersebut adalah kejadian tahun 2015. Awalnya, Kompas memberi keterangan bahwa foto merupakan kejadian Senin 9 Februari 2015.

Sayangnya, keterangan tahun 2015 tersebut dihapus beberapa saat setelah tindakan itu diprotes seorang pembaca.

Unggahan Kompas ini juga dipublikasikan di akun fan page facebook Kompas.com di tautan: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10158481256871535&id=17353926534

Fakta Sebenarnya

Banjir memang terjadi di kawasan Monas pada pukul 07.31 wib. Banjir langsung surut dalam waktu 30 menit kemudian.

Berikut ini foto-foto CCTV yang menunjukkan genangan air pada Ahad 2 Februari 2020  surut dalam waktu singkat.




Sumber: Tarbawia