1 Februari Adalah "World Hijab Day" (Hari Hijab Dunia), Ini Misi Pentingnya


[PORTAL-ISLAM.ID]  World Hijab Day (WHD) atau Hari Jilbab Dunia adalah acara tahunan setiap 1 Februari yang kini 2020 memasuki tahun ke-8.

Pada tanggal 1 Februari setiap tahun, Organisasi WHD meminta warga global dari semua agama dan latar belakang untuk mengenakan Hijab atau Jilbab (penutup kepala) selama sehari dalam solidaritas dengan wanita Muslim di seluruh dunia. Moto untuk WHD 2020 adalah “Unity in Diversity” atau bersatu dalam perbedaan dengan tagar #EmpoweredInHijab.

Misi keseluruhan WHD adalah untuk menciptakan dunia yang lebih damai di mana warga global saling menghormati. WHD berfokus pada memerangi kefanatikan, diskriminasi, dan prasangka terhadap perempuan Muslim. Ini sangat penting dalam masa-masa ini di mana Hijab dilarang di beberapa negara sementara di negara-negara lain, perempuan Muslim berhijab menjadi sasaran dan dilecehkan secara verbal dan fisik.

Berikut adalah beberapa berita utama yang mengejutkan tetapi benar:

• Mengejutkan saat wanita hamil yang mengenakan jilbab ditinju dengan kejam dalam serangan ‘Islamofobia’ (November 2019, The Sun)
• Atlet remaja Muslim didiskualifikasi dalam perlombaan Ohio karena berhijab (Oktober 2019, BBC)
• Tulang rusuk wanita patah setelah dia dilecehkan dan diserang di Ealing karena mengenakan jilbab (Agustus 2019, MyLondon)
• Pengendara bus fanatik melemparkan cercaan – dan soda – di remaja yang mengenakan jilbab (Agustus 2019, NY Post)
• Perempuan berjilbab berjuang untuk mencari pekerjaan di Jerman (Juli 2019, TRT World)

Nazma Khan, seorang penduduk asli New York, adalah yang memprakarsai gerakan global ini dengan tujuan membawa kesadaran pada suatu subjek yang sangat disayanginya dan jutaan wanita Muslim di seluruh dunia. Ketika tumbuh besar di NYC, dia dilecehkan baik secara fisik maupun emosional pada berbagai kesempatan. Kehadiran diskriminasi semacam itu meningkat sekitar 9/11 karena hak asasinya untuk mengenakan jilbab.

Tujuannya adalah untuk memperkenalkan rasa sakitnya kepada orang lain dengan harapan bahwa tidak seorang pun akan pernah mengalami trauma emosional hanya karena cinta yang mereka miliki untuk iman mereka. Alhasil, pada 1 Februari 2013, ia meminta saudara-saudari seiman dari seluruh dunia untuk mengenakan jilbab selama satu hari.

Dalam delapan hari, ia mendapat tanggapan dari para wanita yang tinggal di 67 negara berbeda yang mewakili konglomerat berlatar belakang agama, termasuk Kristen, Yahudi, Pagan, Wiccans, Rastafarian, Budha, Ateis, dll. WHD memberikan kesempatan kepada warga dunia di seluruh dunia yang tidak akrab dengan mereka, dengan keyakinan Islam untuk membuka dialog dengan tetangga, rekan kerja, dan teman Muslim mereka. Selain itu, WHD memberikan kesempatan bagi para guru untuk memahami mengapa siswa Muslim mereka mengenakan jilbab.

Ini juga memberi para ibu non-Muslim kesempatan untuk lebih memahami iman putri mereka dan keputusan untuk mengenakan jilbab. Persepsi negatif tentang jilbab memungkinkan orang untuk bertindak berdasarkan ketakutan mereka dan melukai wanita tidak bersalah tanpa ancaman nyata dan yang ada. WHD hanya memberikan kesempatan bagi semua orang untuk belajar tentang jilbab dan pentingnya dalam agama Islam tanpa melanggengkan generalisasi negatif dalam masyarakat saat ini.

WHD memiliki banyak sukarelawan dan duta besar di seluruh dunia. Duta WHD berasal dari semua lapisan masyarakat. Diperkirakan bahwa orang-orang di 190 negara ambil bagian dalam Hari Jilbab Sedunia (WHD) setiap tahun. Selain itu, WHD telah didukung oleh banyak individu terkenal di dunia termasuk cendekiawan, politisi, dan selebriti di seluruh dunia. WHD telah diliput di media berita arus utama termasuk New York Times, BBC, CNN, Al-Jazeera, Huffington Post, dll. Pada tahun 2018, Organisasi World Hijab Day menjadi organisasi nirlaba.

Ada banyak tonggak sejak dimulainya Hari Jilbab Dunia. Salah satunya adalah pengakuan hari itu oleh Negara Bagian New York pada tahun 2017. Pada tahun yang sama, House of Commons dari Inggris menyelenggarakan acara yang menandai hari itu, di mana Perdana Menteri Theresa May juga hadir. Acara ini diselenggarakan oleh Tasmina Ahmed-Sheikh, SNP MP untuk Ochil dan South Perthsire.

SNP MP Tasmina menulis di THE TIMES:

“Mengingat iklim saat ini, Hari Hijab Dunia bahkan lebih penting. Kita harus berdiri dan dengan jelas mengatakan bahwa perempuan memiliki hak untuk memilih apa yang ingin mereka kenakan — kapan pun, di mana pun, dan bagaimanapun. Hari Jilbab Sedunia adalah acara yang patut kita banggakan, bukan hanya untuk toleransi beragama tetapi juga untuk hak-hak wanita di seluruh dunia.”

Salah satu peserta Hari Jilbab Dunia menyatakan sebagai berikut:

“Ini adalah tahun ke 5 saya berpartisipasi dalam Hari Jilbab Dunia. Saya punya banyak teman dari berbagai agama yang berlindung karena berbagai alasan. Saya suka bisa mendukung mereka dan siapa pun yang memilih untuk menutupi. Ketika menutupi kepala saya, saya merasa diri saya yang sebenarnya bisa keluar, seperti saya sudah lengkap. Pengalaman saya hampir selalu positif, hanya dengan beberapa tatapan tidak ramah. Di dunia kita saat ini, kita perlu berupaya saling memahami dan pengalaman yang berbeda. ”- Cathey (Unitarian Universalist-USA)

Kita harus BERDIRI untuk hak wanita Muslim untuk menutup. Ada banyak cara untuk menunjukkan solidaritas Anda.

#WorldHijabDay2020 
#EmpoweredInHijab 
#UnityInDiversity


Sumber: Tinewss

loading...