Siswi India Menjadi Icon Demonstran Menentang RUU Kewarganegaraan Yang Merupakan Penerapan Islamophobia


[PORTAL-ISLAM.ID]  Foto diambil pada sore hari tanggal 12 Desember 2019. Para mahasiswi Jamia Millia Islamia (sebuah Universitas Islam) di Delhi memprotes RUU Amandemen Kewarganegaraan (Citizenship Amendment Bill/CAB)- pada hari yang sama - di bawah bayang-bayang patung raksasa bahasa Urdu penyair Mirza Ghalib di kampus.

RUU Amandemen Kewarganegaraan (CAB) akan menjadikan warga muslim sebagai warga kelas dua India dan membuat sebagiannya tidak akan diakui sebagai warga negara.

Foto tiga gadis berdiri di dinding dan berbicara kepada para demonstran menjadi hit instan. Pelajar dan warga negara lain yang peduli membagikannya dengan cepat di Internet. Fotografer dokumenter Sharbendu De mengatakan foto itu kuat karena terkait protes seperti foto demo Arab Spring, selain kuat secara komposisi.

"Lebih penting lagi, ia memiliki hubungan dengan citra ratu Nubian, siswa berusia 22 tahun dari Sudan, yang menjadi wajah protes anti-pemerintah pada bulan April tahun ini," kata De, menambahkan bahwa jilbab (jilbab) dikenakan oleh dua gadis JMI meminjamkan lebih banyak untuk gambar.

Tapi siapa tiga gadis di foto ini? Yang ada di tengah adalah Ladeeda Sakhaloon, seorang siswa tahun pertama BA Arab dan penduduk asli Kannur, Kerala. Dia diapit oleh Chanda Yadav di sebelah kanan dan Aysha Renna di sebelah kirinya. Sementara Yadav berasal dari sebuah desa di UP Chandauli dan melakukan BA dalam bahasa Hindi, Renna berasal dari Malappuram di Kerala dan berada di tahun kedua Sejarah MA.

"Kami memulai protes dari asrama kami sekitar pukul 7. Selama setengah jam, hanya ada empat dari kami," kata Sakhaloon, menambahkan jumlahnya berangsur-angsur membengkak ketika mereka berkeliling mengunjungi asrama lain, memobilisasi siswa. Pada saat gadis-gadis itu memanjat tembok untuk berbicara dengan siswa lain, ada lebih dari seribu siswa yang telah mengumpulkan protes.

"Jika kita tidak protes, siapa lagi? Orang tua saya selalu mengatakan bahwa Anda harus berjuang melawan ketidakadilan. Ketika ayah saya melihat foto itu, semua yang dia katakan adalah, 'Anda berada di jalan yang benar,' "kata Sakhaloon, yang sudah memiliki gelar BA dalam bidang Ekonomi.

Gadis-gadis yang memimpin protes adalah mengangkat slogan-slogan "CAB, tera naam Islamophobia" (RUU Amandemen Kewarganegaraan adalah Islamophoba), "Sanghvaad ki qabr khudegi, Jamia ki dharti par", "Neel salam, assalam", dan "Intifada, inquilab".

Bagi Yadav, kuliah di Universitas Islam Jamia adalah perjuangan melawan keinginan keluarga besarnya. "Mereka bilang kamu akan kuliah di universitas Muslim. Anda akan menjadi seperti mereka, Anda akan mulai memakan apa yang mereka makan. Kebencian terhadap Muslim dan JMI membuat saya semakin ingin tahu tentang universitas. Dan setelah menghabiskan lebih dari dua tahun di sini, saya tahu betapa salahnya mereka,” kata Yadav, yang merupakan gadis pertama dari desanya yang pindah untuk mengejar pendidikan.

Ibunya menyarankannya untuk menjauh dari "hal-hal seperti protes". Dia tidak tahu akan seperti apa reaksi ibunya, jika dia melihat foto itu. Pita suaranya masih belum pulih setelah meneriakan yel yel saat demo dua hari lalu. "Tapi saya senang. Kami melihat foto-foto siswa yang memprotes dari seluruh dunia. Kami melakukan bagian kami,” tambahnya.

Renna juga menangis serak pada hari itu, “Aku ingin suaraku mencapai bermil-mil. Saya tahu saya mewakili masing-masing siswa yang berdiri di depan saya.” Dia mengatakan CAB, sekarang sudah disahkan jadi Undang-Undang, membuka jalan bagi pembersihan etnis karena menyangkal kewarganegaraan atas dasar agama. "Ini serangan terhadap Muslim, dan langsung seperti yang bisa dilakukan."

Sumber: Outlookindia

loading...