Saksi Hidup Rusuh Wamena Orang Madura: Korban Tewas Rusuh Wamena Bisa Mencapai Ratusan


[PORTAL-ISLAM.ID]  Dilansir Jawa Pos, kerusuhan di Wamena Papua yang menyebabkan 32 orang meninggal pada 23 September lalu diduga dilakukan oleh kelompok terorganisasi. Dugaan itu merupakan salah satu temuan Komisi Nasional (Komnas HAM) yang selama beberapa hari mengadakan investigasi.

Salah seorang korban tewas adalah tenaga medis bernama dr Soeko Marsetiyo, yang tewas dibakar oleh massa.

Insiden tersebut terjadi saat dr Soeko dalam perjalanan naik mobil di sekitar Pasir Putih (Mumi). Tiba-tiba dia dihadang oleh sekelompok orang. Tanpa rasa kasihan, dokter tersebut disiram bensin, lalu dibakar. Dokter Soeko berusaha menyelamatkan diri dengan melompat ke got. Namun, luka bakar yang diderita dokter lulusan Undip itu terlalu parah hingga tewas.

Para pendatang di Wamena yang selamat mengungsi di daerah-daerah yang aman.

Salah satu saksi korban, Bapak Sahrawi, asal Sampang Madura yang saat ini mengungsi di Timika menyampaikan jumlah korban tewas rusuh Wamena bisa mencapai ratusan.

Hal ini disampaikan Bapak Sahrawi dalam video yang diunggah oleh Azzam Izzul Haq, relawan kemanusiaan di Timika.

Jumlah korban meninggal dunia rusuh Wamena menurut penuturan saksi korban bisa lebih dari pemberitaan yg 'hanya' puluhan orang. Padahal korban bisa mencapai ratusan orang. Mereka ada yang tewas dibakar.

Simak penuturan Bapak Sahrawi, asal Sampang Madura yg saat ini mengungsi di Timika.

[Video]
Loading...