Putri Gus Dur Jengkel Buzzer Rezim Tuding Pembela KPK dengan Label 'Radikal', Kena Karma?


[PORTAL-ISLAM.ID] Persoalan KPK membuat kubu pendukung Jokowi terpecah belah.

Satu sisi ada yang getol membela KPK yang dinilai sedang dilemahkan baik oleh DPR maupun pemerintah Jokowi, melalui revisi UU KPK, maupun terpilihnya 5 pimpinan baru KPK yang dianggap penuh kontroversi...

Namun.. disisi lain, buzzer-buzzer pendukung Jokowi seperti Denny Siregar dkk melabeli mereka yang membela KPK dan menolak revisi UU KPK dengan label-label 'radikal' 'kadal gurun' 'taliban' dll.

Hal ini membuat putri Gus Dur Alissa Wahid jengkel dengan kelakuakn buzzer jokower ini.

"Yang sekarang membela KPK dituduh bodoh, radikal, bahkan dituduh bani kadal gurun, blablabla. Padahal yang membela: Buya Syafii Maarif, Ibu Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Romo Magniz Suseno, dll. Dipertandingkan dg nama2 yang muncul belakangan via medsos dg narasi taliban?!?!" kata @AlissaWahid di twitter.
Ungkapan kejengkelan Alissan Wahid ini menuai respon dari para pendukung 02 yang selama ini sudah kenyang dengan label-label radikal radikul dari bani kolam.

"Kasihan ya baru kena label taliban dan unta gurun dari kawan sendiri. Karma mbak, hahaha," balas @panca66.

"Kami udah dari dulu dituduh radikal intoleransi khilafah hti oleh bujer rejim. Dan kami udah kebal dituduh begitu. Kalo kalian juga dituduh begitu, artinya apa? Artinya radikal intoleran khilafah emang cuma sekedar isu, dan cm dijadiin senjata oleh buzzer utk membungkam yg beda," komen @bngpl_.

EXACTLY!

Tepat sekali! Label-label itu memang cuma dijadikan senjata oleh buzzer rezim untuk membungkam yang beda.

Dan sekarang kawan sendiri tak luput dari labeling itu!

Loading...