Tentang Buzzer Nasbung di Indonesia yang Mirip Operasi '50 Cent Army' Tiongkok


[PORTAL-ISLAM.ID] Melihat pola pola serangan buzzer terstruktur dan massif kepada tokoh tertentu utamanya tokoh oposisi, juga terhadap kritik kondisi kebijakan yang diperkirakan akan merugikan rakyat di Indonesia melalui media sosial dan media online, nampak kemiripan operasi yang ada di Tiongkok. Apakah cara ini diadopsi pemerintah Indonesia ataukah bergerak di luar pemerintahan?

Hanya bisa terjawab dengan mengungkap identitas buzzer dan aliran dana nya.

Perwakilan rakyat bisa menanyakan langsung ke pemerintah.

Bila pemerintah menjawab tidak menggunakan/mempekerjakan buzzer, maka pertanyaan selanjutnya adalah perlu diteliti dan diungkap ke publik, seberapa jauh kebenarannya?

Untuk menggambarkan apa yang dilakukan di Indonesia yang mirip kebijakan pemerintah Tiongkok, silakan membaca artikel di bawah ini.

Kalau disini ada istilah pasukan 'Nasbung' (Nasi Bungkus), di Tiongkok istilahnya Pasukan '50 Sen' karena upahnya 50 sen per posting. Jumlahnya mencapai 10 juta orang, yang terdiri dari kalangan mahasiswa.

***

Tiongkok Menambah 'Pasukan 50 Sen', Melatih Kader pada Penerbitan Konten Online yang Menguntungkan

Oleh Annie Wu (Epoch Times)
12 September 2018

Rezim Tiongkok meningkatkan pemantauannya terhadap internet dengan strategi baru: menciptakan buzzer online sendiri.

Strategi ini melibatkan kader orang-orang yang membuka akun media sosial dan menerbitkan konten internet untuk membentuk opini publik secara langsung, Chen Yixin, kepala Komisi Urusan Politik dan Hukum Partai Komunis Tiongkok (PLAC), mengatakan pertemuan 4 September dengan pejabat senior PLAC controls, aparat keamanan China.

"Manfaatkan keunggulan PLAC dalam sumber daya untuk mengatur subjek dan membuat topik hangat," kata Chen, tentang pelatihan "penulis profesional dalam sistem PLAC yang memiliki pemikiran internet."

Para penulis harus dapat membuat tajuk berita menarik yang membuat netizen langsung mengklik, dan langsung mengikuti setiap acara besar untuk memengaruhi opini publik dan menyebarkan propaganda dengan segera— "untuk mengambil inisiatif untuk membantu Partai dengan berbagi beban," tambahnya.

Perangkat sensor dan pemantauan internet Tiongkok, yang mencakup berbagai agen, terkenal karena menghapus konten yang dianggap tidak pantas oleh Partai Komunis Tiongkok (PKC), bahkan menangkap dan menghukum mereka yang menyatakan ketidaksetujuan terhadap Partai.

Namun, ini pertama kalinya PLAC mengumumkan secara terbuka bahwa mereka bekerja di ranah pembuatan konten internet.

Partai mempekerjakan warga untuk menulis posting yang memuji kebijakan Partai atau memperingatkan mereka yang tidak setuju, yang dikenal sebagai tentara "50 sen", karena mereka dibayar 50 sen per pos. Tetapi Chen mengatakan bahwa jumlah pasukan "50 sen" tidak cukup.

"Jumlah mereka tidak cukup sementara kualitasnya lemah," jadi mereka seperti "sekelompok prajurit yang tercerai berai," adalah kesimpulan dari pertemuan itu, menurut laporan media pemerintah. Sebaliknya, anggota Partai harus memupuk penulis berbakat yang dapat menarik jutaan pengikut untuk akun Weibo mereka.

Menurut survei online 2015 tentang "50 sen" pekerja yang disewa oleh rezim Tiongkok, ada sekitar 10 juta mahasiswa usia perguruan tinggi yang berpartisipasi dalam posting online untuk Partai.

Rezim Tiongkok telah mengintensifkan kontrolnya terhadap internet, ketika para pemimpin Partai berupaya memperketat cengkeraman mereka pada kancah budaya online yang besar dan beragam yang populer di kalangan kaum muda Tiongkok. Semuanya, mulai dari video parodi hingga meme viral dan pidato pembangkangan telah berada di bawah sensor China.

Platform internet mempekerjakan staf mereka sendiri untuk menyensor informasi, seperti 1.000 orang yang dipekerjakan oleh Weibo, setara dengan Twitter, untuk melaporkan konten "berbahaya".

Semangat Partai yang meningkat atas penguasaan opini publik juga terjadi pada saat kepemimpinan berusaha memadamkan kritik terhadap propaganda nasionalistis Partai yang agresif. Beberapa orang Tionghoa yang blak-blakan, termasuk akademisi , menyalahkan propaganda tersebut karena meningkatkan pengawasan dan tekanan internasional terhadap China.

Pada bulan Agustus, Partai mengadakan pertemuan dua hari tentang propaganda dan ideologi yang dihadiri oleh pejabat dari outlet media pemerintah dan regulator internet. Pemimpin China Xi Jinping memberikan pidato di mana ia berusaha meyakinkan para hadirin bahwa upaya propaganda Partai adalah benar.

Xi mengatakan kebijakan propaganda Partai sejak 2012 - ketika ia berkuasa - telah menjunjung tinggi Marxisme dan sosialisme dengan karakteristik Cina. Upaya propaganda di masa depan perlu dikedepankan, menurut media pemerintah Xinhua.

Sumber: https://www.theepochtimes.com/china-aims-to-augment-50-cent-army-train-cadres-on-publishing-favorable-online-content_2659011.html

(By Adi Ketu)
Loading...