Ini Problem Masyarakat Jepang Yang Tidak Bisa Diatasi Kecuali Oleh Syariat Islam


[PORTAL-ISLAM.ID] Di balik kemajuan teknologi Jepang yang sangat luar biasa, tersimpan masalah sosial yang begitu memprihatinkan. Seperti "Hikikomori" (menarik diri dari lingkungan), "Kodokushi" (Mati dalam Kesendirian yang menimpa lansia).

"Ini problema Jepang, yang tidak akan terjawab meski oleh teknologi dalam Revolusi Industri 4.0. Problema ini hanya akan terjawab oleh Syariat Islam tentang tarbiyatul aulad (pendidikan anak), birrul walidain (berbakti pada orang tua) dan silaturahim," ujar Prof. Fahmi Amhar di laman fbnya (15/7/2019).

Ini sudah menjadi epidemi di Jepang, dimana tiga orang mati sendirian setiap jam.

"Kodokushi", Mati dalam Kesendirian, Jadi Masalah Serius di Jepang

Bau busuk tercium saat petugas kebersihan, Hidemitsu Ohshima, masuk ke sebuah apartemen kecil di Tokyo, di mana seorang pria terbaring dan membusuk selama tiga pekan.

Dilansir dari AFP, pria yang diyakini berusia 50 tahun itu meninggal sendirian di kota dengan penduduk lebih dari 10 juta orang, tanpa seorang pun tahu dia telah meninggal.

Dia menjadi korban dari kodokushi atau mati dalam kesendirian, sebuah tren yang terus bertumbuh menimpa kalangan lansia di Jepang.

Dengan baju pelindung lengkap dan sarung tangan karet, Oshima mengangkat kasur pria itu yang sudah dipenuhi belatung dan serangga hitam.

"Ugh, ini sangat serius. Anda mengenakan baju pelindung untuk mencegah serangga yang mungkin membawa penyakit," katanya.

Kodokushi menjadi masalah yang terus berkembang di Jepang, di mana 27,7 persen dari populasi berusia lebih dari 65 tahun dan banyak orang menyerah mencari pasangan hidup di usia paruh baya.

Para ahli menyatakan, kombinasi antara budaya Jepang yang unik, sosial, dan faktor demografi bergabung menjadi masalah serius.

Tak ada angka resmi terkait kodokushi, tetapi kebanyakan ahli meyakini 30.000 orang mati dalam kesendirian per tahun. Yang berarti 82 orang/hari atau 3 orang/jam.

Masyarakat modern Jepang mengalami perubahan budaya dan ekonomi dalam beberapa dekade terakhir.

Tingkat pernikahan juga menurun. Para pakar meyakini, banyak pria khawatir pekerjaan mereka terlalu genting untuk menetap dan memulai sebuah keluarga.

Selain itu, lebih banyak wanita memasuki dunia kerja merasa tidak membutuhkan suami untuk mencukupi kebutuhan mereka.

Satu dari empat pria Jepang berusia 50 tahun tidak pernah menikah. Pada 2030, angka tersebut diperkirakan naik menjadi satu dari tiga pria.

Sebanyak 15 persen lansia di Jepang hidup dalam kesendirian. Mereka bahkan hanya berbincang satu kali dalam sepekan. Angka itu lebih tinggi dari jumlah lansia yang hidup sendiri di Swedia, Amerika Serikat, dan Jerman yang berkisar 6-8 persen.

[Video]
Loading...