Sejak Salah Gabung Liverpool, Kebencian Pada Islam di Inggris Turun Drastis


[PORTAL-ISLAM.ID] Kedatangan striker asal Mesir, Mohamed Salah di Liverpool telah menyebabkan turunnya persentase Islamophobia dan kejahatan rasial di Inggris.

Perlu diketahui, Islamophobia adalah istilah kontroversial yang merujuk pada prasangka dan diskriminasi pada Islam dan Muslim. Menurut KBBI di situs daringnya, Islamophobia sendiri memiliki arti yakni fobia terhadap Islam atau penganut Islam.

Namun Islamophobia yang terjadi di Inggris perlahan menurun sesuai dengan kegemilangan Salah bersama klub berjuluk The Reds tersebut. Sebagai pemain sepak bola profesional yang berprestasi dengan Liverpool, membuat Mohamed Salah kini selalu menjadi sorotan publik.

Mohamed Salah kerap kali menghadirkan sisi Islami ketika bertanding di atas lapangan. Salah satunya saat buka puasa di tengah final Liga Champions 2018/2019.

Pemain asal Mesir itu juga sering melakukan sujud syukur jika berhasil mencetak gol. Hal itu juga dilakukan Salah saat mencetak gol cepat menit ke-2 di Final Liga Champions 2018/2019 yang mengantarkan Liverpool juara.

Aksi-aksi yang dilakukan Mohamed Salah tersebut rupanya mampu mengurangi stigma buruk terhadap Islam, seperti dilansir oleh The National.

Menurut hasil studi yang dilakukan oleh Laboratorium Kebijakan Keimigrasian di Universitas Stanford, diketahui bahwa tingkat Islamophobia daerah Merseyside, Liverpool, mengalami penurunan sebanyak 18,9 persen.

Merseyside sendiri merupakan sebuah provinsi di wilayah barat laut Inggris, tempat kota Liverpool berada. Dalam penelitian itu juga dijabarkan bila kicauan anti-Muslim oleh penggemar Liverpool juga berkurang separuh dibandingkan dengan klub besar Inggris lainnya.

Mohamed Salah sendiri bergabung dengan Liverpool pada bursa transfer tahun 2017 silam dari AS Roma. Sejak saat itu ia menjadi salah satu pemain terbaik yang paling populer di Liga Primer Inggris.

[Momen Salah mencetak gol dan sujud syukur di Final Liga Champions 2018/19]
Sumber: Indosport