Kisah dari Video Viral Oknum Brimob Brutal: Iyo Belum Kembali


[PORTAL-ISLAM.ID]  Video viral berisi kekerasan sejumlah oknum personel Brimob di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat, mengungkap kisah lain dari isi video itu. Tempo menemukan kalau ada beberapa pemuda termasuk warga setempat yang ditangkapi pasca kerusuhan 22 Mei itu.

Satu di antaranya adalah Arya alias Iyo. Sejak ditangkap Kamis Pagi 23 Mei 2019, Iyo belum juga kembali. Iyo adalah pengemudi ojek online yang ikut ditangkap saat sedang beristirahat di sebuah gubuk yang biasa menjadi pangkalannya di satu sudut kampung tak jauh dari Gedung Bawaslu itu. Lokasinya berbeda dengan area parkir Masjid Al Huda lokasi empat orang ditangkap dan video viral.

Seorang kerabat mengungkapkan masih mencari tahu keberadaan Iyo. Pria yang tidak mau menyebutkan namanya ini mengatakan telah mendatangi Polda Metro Jaya  dan Polres Jakarta Barat. Namun nihil. Hari ini dia rencananya kembali ke Polda lalu mencoba ke Polres Jakarta Pusat.

Pencarian hari pertama di Polda Metro Jaya, dia mengungkapkan seperti dipingpong. "Saya datangi Dirkrimum (Direktorat Kriminal Umum), lalu dilempar ke Tahti (Direktorat Tahanan dan Barang Bukti), tapi terus dilempar dan katanya tidak ada,” katanya saat ditemui di Jalan Kampung Bali 17, Sabtu 25 Mei 2019.

Berdasarkan keterangan para tetangganya yang melihat penangkapan, anggota Brimob menggebuki Iyo secara brutal. Wajah Iyo, kata dia, sampai berlumuran darah. Diduga, Iyo menjadi korban salah tangkap karena ada olesan odol di bawah mata. Olesan odol biasa digunakan demonstran untuk menghindari serangan gas air mata aparat.

Di antara yang menyaksikan penangkapan itu adalah Ketua RT setempat, Winda Devianti. Dia menuturkan sejumlah pemuda ditangkap dalam penyisiran oleh anggota Brimob pada Kamis pagi 23 Mei, termasuk Iyo. Winda mengaku telah menjelaskan bahwa yang ditangkap adalah warganya, bukan massa perusuh.

Ada juga keterangan dari rekan Iyo sesama pengemudi ojek online di kampung itu. Dia mengaku sahur bareng dengan Iyo di gubuk pangkalan mereka sebelum pulang untuk ganti pakaian. Saat mulai terdengar tembakan gas air mata dan aparat Brimob mulai berdatangan ke perkampungan itu, dia melihat Iyo ikut dibawa. Dia sempat berteriak kepada aparat agar melepaskan temannya tapi tak digubris.

Sumber: Tempo

Loading...