Disomasi Abu Janda, Ini Jawaban MAKJLEB Facebook!


[PORTAL-ISLAM.ID] Somasi yang dilakukan Permadi Arya atau populer dengan panggilan Abu Janda kepada Facebook sebagai buntut dari pemblokiran akun Facebook Permadi Arya dengan nama akun permadisastradinata dan ustadabujanda akhirnya ditanggapi pibak Facebook.

Dalam keterangan di News Room, Facebook menegaskan mereka memblokir sejumlah akun tersebut berdasarkan perilaku akun tersebut, bukan berlandaskan konten yang mereka posting.

“Prioitas kami adalah meminimalisir kekuatan grup Saracen untuk menggunakan akun, halaman, dan grup yang disusupi serta mencegah kemungkinan yang berbahaya. Apabila pemilik sah dari akun, halaman, dan grup yang terdampak agar segera menghubungi kami. Kami terbuka untuk menelaah dan mengkaji akun mereka kembali,” ujar Juru bicara Facebook Indonesia, Jumat 8 Februari 2019.

Facebook menegaskan, dalam kasus blokir akun ini, media sosial populer ini mendeteksi orang-orang di balik akun tersebut berkoordinasi satu sama lain dan menggunakan akun palsu untuk mewakili diri mereka sendiri.

"Itulah dasar dari tindakan kami," tulis Facebook dalam News Room mereka. Dalam tindakan tersebut, Facebook memblokir 207 halaman Facebook, 800 akun dan 546 grup serta 208 akun Instagram.

Diketahui, akun milik Abu Janda tersebut diblokir dan dihapus Facebook karena media sosial ini dimasukkan dalam daftar Saracen. Dalam daftar blokir tersebut, akun Permadi Arya termasuk dari lima akun yang masuk dalam daftar Saracen.

Keempat nama akun lainnya yang diblokir yakni Kata Warga, Darknet ID, berita hari ini dan ac milan indo. Akun-akun ini diblokir karena terpantau punya perilaku tidak wajar.

Tak terima, Abu Janda mengirimkan somasi dan memberi waktu 4 hari kepada Facebook untuk menghapuskan namanya dalam daftar blokir yang tertera dalam News Room Facebook.

Jika somasi tak ditanggapi, Abu Janda mengancam akan memejahijaukan Facebook secara perdata dengan nilai gugatan Rp1 triliun dan gugatan pidana menggunakan pasal UU Informasi dan Transaksi Elektronik.

Sumber: Viva

Warganet pun berkomentar ramai.

""Ladang nyari makan dia kan di FB begitu ladang makannya di blokir..doi nyari makan dgn jalan Malak 😂😂😂," cuit @ICM212.

"Saracen teriak saracen Hoax teriak hoax MALING TERIAK MALING adalah hal biasa buat mereka, orang sudah hapal #AkalSehatPilihPrabowoSandi #200SekolamJualUlama," cuit @Ronin2310.

"Mau kaya dgn gugat Facebook 1 triliun, mimpi boleh pengen kaya, tpi jgn kelebihan, gila2 ujung2nya..hahaha..," cuit @boyfarullah.