Ada Munajat 212, Kapitra Sebut Tuhan Tak Ada di Monas


[PORTAL-ISLAM.ID] Caleg PDIP, Kapitra Ampera, menilai acara Munajat 212 yang digelar di Monas seharusnya tidak perlu dilaksanakan. Dia menilai kegiatan itu tidak punya manfaat.

"Saya pikir enggak ada urgensinya karena itu kan politisasi ibadah. Politisasi ibadah untuk politik itu kan," kata Kapitra saat dihubungi wartawan, Kamis, 21 Februari 2019.

Kapitra menuturkan dalam ideologi Islam tidak ada ajaran untuk memobilisasi massa agar bermunajat kecuali meminta hujan. Misalnya salat minta hujan.

"Kalau begini ya enggak ada. Orang munajat itu di rumah masing-masing atau di masjid. Sementara sekitar Monas itu banyak masjid. Ini bagian dari demonstrasi untuk mendukung pasangan 02 aja itu," kata dia lagi.

Kapitra menilai kegiatan itu sangat kental politiknya. Sedangkan tema munajat hanyalah kemasan saja.

"Saya pikir masyarakat enggak usah ngikutin itu, dan itu sudah terlalu jauh. Masa Monas dijadikan sentra ibadah? Bagaimana mungkin kok itu rumah ibadah dipindahkan ke Monas? Sudah enggak benar itu, saya minta dihentikan itu," ujarnya.

Kapitra meminta umat Islam jangan mau dibodohi terus-menerus seperti ini. Dia menegaskan soal politik itu pilihan masing-masing.

"Ya saya imbau untuk jangan ikut itu, karena itu politisasi ibadah itu. Itu bukan pure untuk munajat, Tuhan enggak ada di Monas itu," ujarnya.

Dia menambahkan Tuhan ada di hati manusia. Selain itu, Monas bukan tempat suci.

"Masa minta yang suci di tempat yang kotor, seharusnya di rumah ibadahlah di tempat yang suci meminta kepada yang maha suci Allah. Kecuali istiqhosah, atau salat hari raya karena dianjurkan di lapangan, tapi kalau munajat begini di situ enggak ada itu," tuturnya. [VIVA]

***

Komen terbaik nih....



ALHAMDULILLAH... nyinyiran Kapitra gak ngefek.

Acara Munajat 212 tetap berlangsung dipenuhi massa Umat Islam di area Monumen Nasional (Monas), sejak Kamis sore hingga malam.

Acara zikir dan doa Munajat 212 dimulai pada pukul 18.00 WIB hingga pukul 00.00. Acara tersebut ditutup dengan doa dari Imam Besar Habib Rizieq Syihab.

[video]