MEE: Pangeran Bin Salman Membujuk Netanyahu Untuk Berperang di Gaza, Pengalihan Pembunuhan Khashoggi


[PORTAL-ISLAM.ID] Perang adalah salah satu skenario yang disarankan oleh satuan tugas pembatasan kerusakan yang dibentuk untuk menasihati putra mahkota Saudi setelah pembunuhan Khashoggi.

Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman berusaha untuk membujuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk memulai konflik dengan Hamas di Gaza sebagai bagian dari rencana untuk mengalihkan perhatian dari pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, sumber-sumber di dalam Arab Saudi mengatakan kepada Middle East Eye (MEE).

Sebuah perang di Gaza berada di antara berbagai langkah dan skenario yang diajukan oleh gugus tugas darurat yang dibentuk untuk melawan kebocoran yang semakin merusak tentang pembunuhan Khashoggi yang datang dari pemerintah Turki, menurut sumber dengan pengetahuan tentang kegiatan kelompok itu.

Gugus tugas, yang terdiri dari pejabat dari istana kerajaan, kementerian luar negeri dan pertahanan, dan dinas intelijen, memberi arahan kepada putra mahkota setiap enam jam, ujarnya kepada MEE.

Ini menyarankan bin Salman bahwa perang di Gaza akan mengalihkan perhatian Trump dan memfokuskan kembali perhatian Washington pada peran Arab Saudi dalam memperkuat kepentingan strategis Israel.

Ia juga menyarankan bin Salman untuk "menetralisir Turki dengan segala cara" - termasuk upaya menyuap Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dengan tawaran untuk membeli senjata Turki dan pernyataan oleh putra mahkota yang berusaha untuk meningkatkan hubungan antara Riyadh dan Ankara.

Khashoggi (jurnalis The Washington Post) dibunuh secara brutal di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober, dalam sebuah operasi yang dipercaya oleh pemerintah Turki dilakukan oleh pasukan pembunuh yang anggota-anggotanya terdiri dari beberapa anggota pengawal pribadi bin Salman.

Para pejabat Saudi telah membantah bahwa putra mahkota memiliki "pengetahuan apa pun" pembunuhan Khashoggi.

Beberapa rekomendasi lain dari satuan tugas itu bocor ke orang kepercayaan terdekat dari bin Salman, Turki Aldakhil, manajer umum saluran berita Al Arabiya. Dia mengungkapkan "lebih dari 30 langkah potensial" yang bisa diambil Riyadh jika Washington memberlakukan sanksi terkait pembunuhan Khashoggi.

Ikatan rahasia

Arab Saudi dan Israel dianggap memiliki hubungan rahasia yang semakin dekat, didorong oleh permusuhan bersama mereka terhadap Iran, dan bin Salman telah menjadi pemain kunci dalam upaya untuk menjual rencana perdamaian "Kesepakatan Abad Ini" Trump untuk Israel dan Palestina kepada para pemimpin regional.

Berbicara kepada BBC awal tahun ini, Netanyahu mengatakan bahwa Israel dan beberapa negara Arab sedang mengalami proses "normalisasi rahasia".

Dan sementara pembunuhan Khashoggi telah banyak dikecam oleh para pemimpin dunia, Netanyahu mengatakan awal bulan ini: "Sangat penting bagi stabilitas kawasan dan dunia bahwa Kerajaan Arab Saudi tetap stabil."

Dua minggu setelah pembunuhan itu, sumber-sumber pemerintah Saudi juga mencatat perubahan nada secara tiba-tiba dalam pernyataan Netanyahu tentang Hamas selama negosiasi dengan Qatar yang bertujuan meredakan blokade di Jalur Gaza.

Netanyahu mengatakan pada sidang kabinetnya pada 14 Oktober: "Kami sangat dekat dengan jenis kegiatan yang berbeda, suatu kegiatan yang akan mencakup pukulan yang sangat kuat. Jika itu masuk akal, Hamas akan berhenti menembak dan menghentikan gangguan kekerasan ini, sekarang."

Pada Minggu (11/11/2018) malam pasukan khusus Israel menyusup ke Khan Younis Gaza melakukan serangan. (Israel melanggar kesepakatan gencatan senjata).

Hamas kemudian meluncurkan ratusan roket ke Israel selatan, dan Israel meluncurkan serangan udara di Gaza dengan setidaknya 15 orang Palestina dan satu Israel tewas dalam baku tembak paling serius sejak 2014.

MEE tidak dapat secara independen mengkonfirmasi apakah serangan Israel ke Gaza dipengaruhi oleh seruan bin Salman kepada Netanyahu.

Berbicara pada hari Minggu sebelum serangan itu, Netanyahu mengatakan bahwa dia "melakukan semua yang saya bisa untuk menghindari perang yang tidak perlu" di Gaza.

"Saya tidak takut perang jika itu perlu, tetapi saya ingin menghindarinya jika itu tidak perlu," katanya.

'Katakan pada bosmu'

Sementara itu, tekanan pada bin Salman semakin meningkat seiring dengan semakin banyak rincian yang muncul dari penyelidikan terhadap pembunuhan Khashoggi.

MEE dapat mengungkapkan bahwa Turki memiliki rekaman percakapan di antara para pejabat Saudi tanggal 28 September, ketika Khashoggi pertama kali memasuki konsulat untuk mengurus sertifikat yang membuktikan ia telah menceraikan istri keduanya. Ini tiga hari sebelum dia dibunuh (2 Oktober).

Rekaman-rekaman ini mengungkapkan bahwa atase militer Saudi di Istanbul, Ahmed Abdullah al-Muzaini, memainkan peran penting dalam pembunuhan Khashoggi.

Setelah bertemu Khashoggi dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengambil alih arsipnya secara pribadi, Muzaini terbang keesokan harinya ke Riyadh di mana dia bertemu Mayor Jenderal Ahmed Asiri, wakil kepala intelijen Saudi dan salah satu komandan Pasukan Macan Tamil yang dibentuk untuk membunuh para pembangkang di rumah dan di luar negeri.

Menggambarkan dia sebagai otak di balik plot, koran yang dikendalikan pemerintah Turki Daily Sabah mengatakan Muzaini mendiskusikan pembunuhan Khashoggi dengan Asiri dan terbang kembali ke Istanbul. Dia kembali ke Riyadh pada jam 9 malam pada hari Khashoggi dibunuh.

MEE juga dapat mengungkapkan bahwa pemimpin regu pembunuh, Maher Abdulaziz Mutreb, memberi pengarahan kepada Mohammed al-Otaibi, konsul jenderal, sebelum pembunuhan itu terjadi. Otaibi meninggalkan Turki pada 16 Oktober, sehari sebelum kediaman resminya ditelusuri oleh penyelidik Turki.

Pada hari Senin, New York Times mengungkapkan bahwa Mutreb menginstruksikan atasannya untuk "memberi tahu atasan Anda" bahwa Khashoggi telah terbunuh dalam satu dari empat panggilan kembali ke Riyadh pada hari pembunuhan.

Ini meningkatkan tekanan di Capitol Hill untuk tanggapan formal dari administrasi Trump.

CIA dan pejabat intelejen lain diatur untuk menjelaskan Kongres minggu ini dan para pemimpin kongres akan mendesak Gina Haspel, direktur CIA, yang telah mendengar satu rekaman audio pembunuhan Khashoggi untuk memberi kesaksian kepada mereka tentang apa yang didengarnya.

Sumber: MEE