Kemendagri: Aher Tak Boleh Dicalonkan Jadi Wagub DKI Pengganti Sandi


[PORTAL-ISLAM.ID] Sandiaga Uno mengundurkan diri sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta lantaran menjadi cawapres Prabowo Subianto. Sesuai UU, partai pengusung mengusulkan calon pengganti untuk dipilih di sidang DPRD. Beberapa nama mencuat, salah satunya mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher).

Menanggapi hal tersebut, Kapuspen Kementerian Dalam Negeri Bahtiar menjelaskan bahwa Aher tak dapat menggantikan posisi yang ditinggalkan oleh Sandi. Aturan tersebut tertera di Pasal 7 ayat 2 Huruf n UU Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pilkada.

"Pak aher sudah 2 kali menjadi Gubernur Jabar, sehingga tidak boleh dicalonkan lagi menjadi Wagub DKI, sebagaimana tertuang dalam Pasal 7 ayat 2 huruf n UU Nomor 10/2016," kata Bahtiar dalam keterangan tertulisnya.

Meski memang hak mengusulkan ada ditangan partai pengusung, ia menilai Aher tak memenuhi syarat sebagai calon wagub DKI. Dalam tersebut dijelaskan calon gubernur dan wakil gubernur, calon bupati, calon wakil bupati, calon walikota dan calon wakil walikota harus memenuhi syarat-syarat tertentu.

Dalam Pasal 7 ayat 2 huruf o dinyatakan belum pernah menjabat sebagai gubernur untuk calon wakil gubernur atau bupati/walikota untuk calon wakil bupati/calon wakil walikota pada daerah yang sama.

"Pasal 7 ayat 2 huruf n menyatakan belum pernah menjabat sebagai gubernur, wakil gubernur, bupati, wakil bupati, walikota dan wakil walikota selama 2 kali masa jabatan dalam jabatan yang sama untuk calon gubernur, calon wakil gubernur, calon bupati, calon wakil bupati, calon walikota dan calon wakil walikota," jelasnya, seperti dilansir Kumparan.

Tapi penafsiran Kemendagri ini masih debatable. Apakah tepat pakai Pasal 7 ayat 2 huruf n, atau huruf o dimana ketentuan larangan itu "pada daerah yang sama". Sedangkan Aher Jawa Barat ke DKI.


Aher Mundur dari Caleg

Sebelumnya, mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan telah mengundurkan diri dalam kontestasi Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019. Keputusan itu dilakukan atas instruksi Dewan Pengurus Pusat (DPP) PKS.

Hal tersebut diungkapkan oleh Sekretaris DPW PKS Jabar, Abdul Hadi Wijaya saat dihubungi, Minggu (12/8/2018) siang.

"Iya, (Ahmad Heryawan) sudah mengundurkan diri. Sudah tidak ada dalam DCS (Daftar Calon Sementara)," katanya.

Hadi menjelaskan, langkah itu diambil Ahmad Heryawan sesuai instruksi pengurus partai tingkat pusat. Proses resmi pengunduran diri sebagai calon legislatif sudah dilakukan pada tanggak 31 Agustus lalu.

Hadi menegaskan, instruksi tersebut karena Aher akan diberi tugas khusus.