Tuai Protes, Centang Biru Akun Pejabat Taliban Akhirnya Dicopot Oleh Twitter

[PORTAL-ISLAM.ID]  Twitter telah menghapus centang biru untuk akun dua pejabat Imarah Islam Afghanistan (Taliban) setelah banyak pengguna Twitter menyuarakan kemarahan atas tindakan tersebut.

Hedayatullah Hedayat (@Hedayatullah111), kepala “akses informasi” Imarah Islam Afghanistan dan Abdul Haq Hammad (@AbdulHaqHammad2), seorang pejabat yang bertanggung jawab atas media di kementerian informasi dan budaya, keduanya memperoleh tanda centang biru di Twitter pada Senin (16/1/2023), The Guardian melaporkan pada Selasa (17/1).

Hal ini mengikuti perubahan kebijakan di Twitter yang diumumkan oleh Elon Musk tak lama setelah dia mengambil alih platform tersebut Oktober lalu.

Sebelumnya, hanya akun yang dianggap sebagai “akun aktif, penting, dan otentik untuk kepentingan publik” yang dapat menerima tanda centang biru, tetapi setelah pengambilalihannya, Musk mengatakan bahwa siapa pun yang bersedia membayar biaya delapan dolar per bulan dapat memperoleh tanda centang tersebut.

Hammad memiliki lebih dari 170.000 pengikut di Twitter sementara Hedayatullah memiliki 189.000 pengikut.

Tak lama setelah tanda centang biru muncul, pejabat Taliban Muhammad Jalal memuji Musk dan mengatakan dia “making Twitter great again“.

Namun setelah banyak menuai protes, tanda centang biru dua pejabat Taliban itu dihapus pada hari berikutnya.

Taliban menguasai ibu kota Afghanistan, Kabul, pada Agustus 2021, hampir 20 tahun setelah mereka digulingkan dari kekuasaan selama “perang melawan teror” yang dipimpin AS setelah serangan 11 September 2001. (arrahmah)