Ngaku Sakit Saat Diperiksa KPK, Lukas Enembe Kini Malah Keliling Resmikan Gedung

[PORTAL-ISLAM.ID]  Gubernur Papua Lukas Enembe kerap mangkir dari pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi terkait dengan dugaan kasus korupsi APBD Papua dengan dalih kondisi kesehatan alias sakit.

Petrus Bala Pattyona, kuasa hukum Lukas mengungkap bahwa kondisi kesehatan kliennya tak kunjung membaik. 

Organ-organ penting Lukas yakni paru-paru hingga jantungnya kini membutuhkan penanganan khusus. Adapun Lukas sempat direkomendasikan untuk berobat ke luar negeri.

"Sudah semakin memburuk dalam tiga hal penyakit beliau ginjal ya, paru sama strokenya. Sehingga dokter-dokter di Singapura sudah mengirim rekomendasi yang intinya bahwa Pak LE (Lukas Enembe) harus dibawa ke Singapura," kata Petrus.

Lukas minta izin ke KPK buat berobat ke Singapura

Lukas di tengah kondisi kesehatannya yang kian memburuk harus menghadapi dugaan kasus korupsi. Ia beberapa kali dipanggil KPK untuk diperiksa, namun dirinya tak mengindahkan undangan tersebut lantaran mengaku sakit.

Merespons kondisi Lukas, kuasa hukumnya sempat mengajukan izin ke KPK agar sang Gubernur Papua tersebut dapat diberikan kesempatan untuk berobat di Singapura.

"Mudah-mudahan KPK segera sudah menjawab, tanpa mengabaikan semua langkah-langkah hukum, kami kooperatif, tetapi kemanusiaan itu yang terutama dan terpenting," kata Petrus.

Deputi Penindakan KPK, Karyoto mengatakan permintaan tak dapat langsung disetujui dan harus melalui keputusan rapat pimpinan.

"Tentunya akan kami bahas di rapim (rapat pimpinan). Karena putusannya tidak bisa putusan sendiri, ini adalah keputusan pimpinan," kata Karyoto pada Senin (28/11/2022) lalu.

Kelakuan Lukas usai ngaku sakit: Malah keliling resmikan gedung 

Meski sempat ngaku sakit parah, Lukas kini ketahuan melalang buana mendatangi peresmian gedung pemerintahan yang tersebar di berbagai daerah di Papua.

Beberapa gedung yang diresmikan itu ialah Kantor Gubernur Papua, Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Papua, Majelis Rakyat Papua (MRP), Biro Pengadaan Barang dan Jasa (BPBJ) Papua, selain itu juga Kantor Samsat di tiga kabupaten, lima gedung Pelayanan RSUD Jayapura dan Pelabuhan Keppi di Kabupaten Mappi.

"Jadi kantor-kantor ini megah sekali di mana pembangunan kantor yang luar biasa. Untuk itu kepada anak muda silakan gunakan dan rawat gedung ini dengan baik," kata Lukas di Kantor Gubernur Papua.

Merespon tingkah laku Lukas yang dinilai tak konsisten tersebut, Ketua KPK Firli Bahuri menyatakan dirinya tak kunjung menangkap paksa gubernur Papua tersebut dengan dalih menghargai keselamatan jiwanya.

"Tentu ini juga kami pertimbangkan. Tetapi yang pasti adalah keinginan kami satu, penegakan hukum yang menjunjung tinggi hak asasi manusia karena sesungguhnya keselamatan jiwa manusia itu adalah hukum tertinggi," kata Firli Bahuri. [suara]