NasDem Pastikan Koalisi Bubar Jika PD Paksakan AHY Jadi Cawapres Anies

[PORTAL-ISLAM.ID] Partai Demokrat (PD) berharap Ketum mereka, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), menjadi bakal calon cawapres dari Anies Basweadan dan dideklarasikan Koalisi Perubahan (PKS, Demokrat, NasDem). 

Waketum NasDem, Ahmad Ali, menanggapi hal itu.

"Kita berharap bahwa Koalisi Perubahan yang akan diusung ini membicarakan untuk hal yang lebih besar. Sejak awal kita bersepakat koalisi ini untuk membentuk koalisi yang setara, tidak ada orang yang memaksakan kehendaknya dalam koalisi ini," kata Ali saat dihubungi, demikian dilansir detikNews, Selasa (10/1/2023).

Ali mengungkap NasDem juga berdiskusi dengan PKS dan Demokrat ketika hendak mengumumkan Anies sebagai calon presiden. Dia berharap ada kesinambungan dalam diskusi terkait koalisi.

"Kalau kemudian ada partai yang membuat syarat kadernya harus menjadi calon wakil presiden misalnya, dan itu menjadi suatu aturan maka saya pastikan koalisi ini akan bubar. Jadi karena sampai hari ini kita belum membicarakan itu. Anies belum membicarakan itu (siapa cawapresnya)," lanjutnya.

Ali menuturkan koalisi perubahan harus memiliki pemahaman yang sama. Untuk itu, kata Ali, segala keputusan harus dibicarakan bersama-sama.

"Intinya kan kita harus punya pemahaman yang sama. Koalisi itu kan tidak ada orang yang merasa pemimpin di koalisi ini, tidak ada orang yang merasa lebih dibutuhkan, tidak ada orang yang memaksakan keinginannya, jadi semua kita bicarakan secara bersama-sama," ujarnya.

Ali menyampaikan masing-masing partai Koalisi Perubahan mengajukan cawapres kecuali NasDem. 

Menurutnya yang terpenting sosok yang akan mendampingi Anies dalam Pilpres 2024 nantinya bisa mendongkrak suara yang tak cuma pemilih Anies.

"Kita berkoalisi tiga partai, NasDem sudah sejak awal melihat Anies sebagai capres, dia bukan kader NasDem dan tidak pernah me-NasDem-kan Anies. Kemudian juga PKS, kemudian juga Demokrat. PKS menawarkan Aher, Demokrat menawarkan AHY, nah kalau semua bicara kemungkinan partainya, pertanyaannya NasDem gimana? Kami sudah lah, kita tidak bicara NasDem dapat apa, yang penting kita mau mengajukan capres ini kan dengan pertimbangan harus menang," ucapnya.

Meski begitu Ali menilai harapan Demokrat sah-sah saja ingin AHY menjadi cawapres Anies. Namun menurutnya hal itu masih terlalu prematur.

"Ini bukan harga mati yang kemudian kalau tidak AHY kami tidak mau. Ya itu namanya mengunci kan. Kalau terjadi seperti itu, saya pastikan koalisi ini tidak berjalan," ungkap dia.

Demokrat Harap AHY Jadi Cawapres Anies

Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat Syarief Hasan mengatakan pihaknya tengah mempersiapkan calon presiden dan wakil presiden terbaik pilihan partai. Syarief berharap pendeklarasian koalisi dan capes-cawapres bisa dilakukan di bulan Februari 2023.

"Bisa dua minggu lagi, bisa sebulan lagi. Mudah-mudahan doakan saja Februari ya," kata Syarief saat dihubungi, Selasa (10/1/2023).

Syarief berharap akan ada pendeklarasian koalisi Partai Demokrat, PKS dan NasDem pada bulan Februari. Ia berkeinginan di bulan tersebut juga sudah sekaligus pendeklarasian capres dan cawapres.

"Mudah-mudahan koalisinya terbentuk, mudah-mudahan berbarengan (paket capres-cawapres)," ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Syarief berharap Ketum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bisa menjadi calon wakil presiden (cawapres) dari Koalisi Perubahan. AHY diharapkan bisa mendampingi Anies Baswedan untuk maju.

"Nggak (disampaikan di tim kecil), inikan perkiraan kita, harapan kita. Ya harapannya begitu (AHY cawapres Anies) mudah-mudahan ya," katanya.