Wanita Pelaku Bom Istanbul Ditangkap

[PORTAL-ISLAM.ID]  ISTANBUL - Nama pembom Istanbul adalah Ahlam Albashir, warga negara Suriah (PKK/Kurdi).

Dia dilaporkan mengaku bahwa dia dilatih oleh PKK sebagai perwira intelijen khusus dan bahwa dia telah memasuki Turki secara ilegal melalui Afrin-Idlib untuk mengambil tindakan.

***

Tersangka yang meninggalkan bom yang menewaskan enam orang dan melukai 81 lainnya di Jalan Istiklal Istanbul ditangkap, Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu mengatakan Senin pagi (14/11/2022). 

Soylu berbicara kepada wartawan di lokasi ledakan, yang meruntuhkan jalan perbelanjaan yang sibuk.

Dia mengatakan 21 orang lainnya yang terkait dengan pengebom juga ditahan, menambahkan temuan yang ada menunjukkan bahwa itu adalah serangan yang dilakukan oleh kelompok teroris PKK/YPG, mengacu pada cabang kelompok teroris PKK di utara Suriah, berbatasan dengan Türkiye. 

"Kami menilai bahwa instruksi untuk serangan itu datang dari Kobani," kata Soylu kepada wartawan, menambahkan bahwa pengebom itu "melewati Afrin di Suriah utara."

Menteri Dalam Negeri Turki itu juga mengatakan pembom Istanbul akan melarikan diri dari Turki ke Yunani hari ini jika dia tidak tertangkap.

Dia juga mengatakan polisi memiliki rekaman telepon/audio yang menunjukkan PKK telah memerintahkan pembunuhan terhadap wanita ini (pelaku pembom) untuk mencegah penangkapannya.

Dalam kampanye terornya melawan Türkiye selama lebih dari 40 tahun, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Türkiye, Amerika Serikat, dan Uni Eropa – bertanggung jawab atas kematian sedikitnya 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak, dan bayi.

Sebelumnya, ledakan terjadi di kawasan sibuk di pusat kota Istanbul, kata pihak berwenang Turki pada Ahad (13/11/2022) sekitar pukul 16:20 waktu setempat (13:20 GMT) di sebuah jalan di kawasan Taksim Square.

Wakil Presiden Fuat Oktay mengkonfirmasi jumlah korban tewas dan luka-luka dalam sebuah pernyataan Minggu malam, juga menunjukkan bahwa penyebab ledakan itu diyakini seorang wanita yang meledakkan bom.

“Unit-unit terkait negara kita sedang bekerja untuk menemukan pelaku di balik serangan keji ini,” kata Presiden Recep Tayyip Erdoğan dalam konferensi pers sebelum keberangkatannya ke Indonesia untuk menghadiri KTT G-20.

"Pengamatan awal menunjukkan seorang wanita berperan dalam ledakan itu," katanya dan menyatakan bahwa "berdasarkan informasi awal dari gubernur, ledakan itu diduga aksi terorisme."

Presiden juga bersumpah bahwa mereka yang mengobarkan terorisme terhadap bangsa Turki akan gagal.

Menteri Kehakiman Bekir Bozdag mengatakan kepada media Turki bahwa seorang wanita duduk di bangku di daerah itu selama lebih dari 40 menit, pergi hanya beberapa menit sebelum ledakan terjadi.

Menteri pemerintah Derya Yanik menulis dalam sebuah tweet bahwa seorang pegawai kementerian pemerintah dan putrinya yang masih kecil termasuk di antara para korban.

(Sumber: DailySabah)

[VIDEO - Detik2 Penangkapan Pelaku]